Bloodtype Matters

Setelah 20 tahun tinggal di bumi, baru tadi siang aku memecahkan salah satu misteri kehidupan: Golongan darah.
Hah, masa gak tau golongan darah sendiri sih Fir?! Udah 20 tahun!
Rrr.. Ya? Emang aneh ya? Ibuku emang gak tau kenapa gak pernah memeriksakan golongan darahku sama adeku sampai sekarang. Jadi cuma kakak aku yang dicek, jadi aku emang gak tau golongan darahku sampai siang tadi aku memutuskan buat cek di kampus.
Sepertinya semesta memang mau aku cek golongan darah deh, setelah berkali-kali suka menundanya.
Ini bermula saat kemarin Qoon bawa buku komik golongan darah gitu. Di saat yang laen saling mencocokan golongan darahnya dengan karakter yang ada di komik aku cuma bisa nebak-nebak mana yang kira-kira golongan darahnya pas sama karakter aku. Mumut pun menyimpulkan kalau golongan darahku adalah A atau B. Ya, karena aku bilang golongan darah ibuku  A dan ayahku O.
Kebetulan banget esoknya alias hari ini ada pemeriksaan gratis di Fikom, setelah bimbang karena takut sakit dan lain-lain, bahkan aku sempat memutuskan untuk cek darahnya ntar aja pas mau nikah, akhirnya dengan dorongan Cendi aku pun ikut cek darah.
Udah Fir yang penting tau golongan darahnya, pas mau donor darah mah kabur aja.
Ok, I get it!

Setelah mengisi data, si petugas nanya apakah aku sedang menstruasi atau tidak. Aku jawab kalo aku lagi dapet tapi ini hari terakhir sih. Dia pun langsung bilang gak bisa Mbak kalo lagi dapet.

Tapi aku cuma mau cek golongan darah hehe bisa gak?

Tanpa basa basi si petugas langsung menarik ujung jariku dan…….. Gak sakit deng hahaha maafkan kelebayan ku Ya Rabbi.

Ih darahku keluar gitu, entah karena gak pake kacamata apa beneran kok darahnya warna oren ya? Saat masih terpukau dengan warna darah sendiri yang unik nan nyentrik si Mbaknya dengan lugas bilang

B

Woooooooow, adalah kata-kata pertama yang keluar dari mulut polos ini. Gimana gak takjub? Misteri hidup selama 20 tahun terpecahkan hanya dalam hitungan menit. Keren banget!

Setelah itu aku dan Cendi mulai bahas-bahas si golongan darah ini. Tiba-tiba muncul pertanyaan,

Eh Cen kan ibu aku A, ayah aku O, lha aku B darimanaaaa? Masa aku anak pungut beneraaan?!

Cendi yang mulanya ketawa dan meyakinkan kalau aku mirip kakak ku dan gak mungkin anak pungut pun jadi bilang

Eh iya ya, gak mungkin bisa B Fir. Masa beneran anak pungut hahahaha.

Was-was aku pun nanya ke grup keluarga, eh ternyata Ibu ku itu O dan Ayahku AB.

Haaaaah lega! Hahahaha! Ternyata tebakan temen SMP aku yang megang urat nadiku dan sok-sok’an ngecek golongan darahku gak salah. B its my bloodtype!

Jadi sekarang aku bisa ikut share-share akun golongan darah yang di Line itu dong ya? Ooops :p

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s