This Never Ending Dilematic of Gojek VS Ojek Problem

Hal yang lucu selama tinggal di Jakarta hampir dua bulan ini adalah masalah Go-Jek bener-bener memengaruhi hidup aku sehari-hari, bukannya urusan kantor. Ya, urusan Go-Jek versus tukang ojek pangkalan ini bener-bener bikin masalah dan aku liat secara langsung. Jadi kalo menurut aku kita ga bisa cuma naik Go-Jek doang dan menilai tukang ojek pangkalan. Menurutku kita harus naik Go-Jek, ojek pangkalan dan kendaraan umum kayak angkot/KRL/Bis Kota biar bisa menilai semua secara jernih. Pertimbangan aku sendiri kalo naik Go-Jek atau Grab Bike adalah:

  1. Promo.
  2. Kalau pulang malem banget dari kantor udah jarang angkot yang lewat.
  3. Dulu awal-awal rutin naik Gojek karena belom apal jalan.
  4. Kalo cape di jalan dan pengen cepet nyampe rumah aku pilih Grab Bike.

Alasan gak pake ojek pangkalan deket rumah:

  1. Mahal.
  2. Sekali naik besoknya langsung ditawarin mulu seakan-akan jadi terikat.
  3. Dan sekalinya gak naik diceng-cengin.
  4. Pernah disindir pas jalan kaki “Gak sekalian aja pake payung biar ga panas? Mau payung ga nih? Saya kasih deeeh!”. Becanda? It scared me please.

Tiap hari kalo aku naik angkot pasti liat bapak-bapak yang udah tua nunggu penumpang di pangkalan, kadang gak tega liatnya soalnya Go-Jek dan Grab Bike di Jakarta ini udah berseliweran banget, sering lewat langsung depan tukang ojek. Terus kalo lewat Kalibata City, ojek-ojeknya kompakan pake jake warna Ijo juga, protektif dan kompak. Tapi ngebayangin jangan-jangan di antara mereka ada yang mau cabut ke Go-Jektapi takut dianggep mengkhianati. Atau jangan-jangan ada yang mau cabut tapi sedih kalo pangkalannya punah.

Jadi kalo ada orang ngomong “Duh di Jakarta sih udah biasalah kayak gini,”. Hmm, aku gak setujuuu. Mau biasa gimana orang aslinya masalahnya ruwet banget? Harus sesekali coba naik Go-Jek atau Grab Bike biar tau rasa ga enaknya diliatin sinis banget sama tukang ojek tapi harus coba juga naik ojek pangkalan dan denger keluh kesah mereka soal Go-Jek.

But, itu kan hak kita ya, toh yang dipake uang sendiri kan terserah gue dong mau naik apa?

Sayangnya aku itu orang yang terlalu ga enakan dan suka merasa bersalah. Tapi kejadian hari kemarin bener-bener bikin aku shock. Jadi karena kesiangan aku berangkat pake Grab Bike dan nunggu di depan apartemen seperti biasa, jaraknya sekitar 400 meter dari pangkalan ojek apartemen. Tapi pagi itu saat aku nunggu Grab Bikenya dateng aku disamperin sama tukang gorengan yang mau mangkal, dia nanya-nanya soal Grab Bike. Aku jawab sepentingnya, “Mmm kurang tau ya Pak saya juga naik kalo kesiangan kayak gini,” tapi si bapaknya ngomong gini ke aku “Kasian dong Neng tukang ojek pangkalan lalala,”. Aku diem aja.

Lalu dateng bapak-bapak satu lagi duduk di sebelah aku dan sialnya aku gak tau kalo dia preman daerah situ. Shit. Grab Bike aku pun dateng dan kayak kecapean ngomong “Maaf Mbak lama saya tadi salah ambil jalan, lala,”. “Iya gak apa-apa,” kata aku. Dari situ perasaan udah ga enak banget karena si tukang gorengan ama bapak itu liatin lama banget.

Nah pulang kerja jam 9 malem, perasaan aku makin ga enak pas mau lewatin ojek pangkalan apartemen. Kok tumben ya jam segini mereka masih ngumpul, biasanya jam segitu cuma beberapa aja yang kumpul. Daaaaaan, pas banget aku lewat, tukang ojeknya ngomong keras banget. “Nih ya semoga kedengeran! Lain kali pikir-pikir dulu dong kalo mau naik Gojek ga usah……” Gatau kelanjutannya ngomong apa. Yang jelas aku kaget banget dan langsung nelfon Riki. Pengen nagis karena diomelin gitu. Da aku mah apa atuh gak kaya Lukya yang tegas dan bisa lawan balik kalo digituin. Asli langsung deg-degan dan mau nangis.

Terus si Riki bilangnya ga usah takut kan kamu cewek ga akan berani mukulin lahmereka  lagian itu kan hak kamu mau naik apa ngapain mesti ga enak apalagi sampe digituin kalo kamu kepaksa naek apa bedanya sama dipalakin. Tapi tetep aja aku deg-degan sampe gak bisa tidur. Dan besok paginya aku minta Astrid buat nemenin aku jalan sampe ngelewatin ojek pangkalan itu karena takut. Terserah deh mau dibilang lebay tapi aku beneran ngerasa diteror ama mereka. Akhirnya Astrid pun nemenin aku jalan kaki daaaaaaan kaget banget. Semua ojeknya udah pindah ke tempat yang biasa aku pake buat nunggu Grab  BIke! Mereka pindah ke tempat yang kemaren aku pake nunggu sambil ditemenin tukang gorengan itu!

Gila.

Kalo gitu caranya yang ada aku makin males naek ojek pangkalan situ. Secara cewek aja ampe digituin, berani banget. Huft. Jadi yang paling bener harus naik apa dong? Bawa kendaraan pribadi sih kalo punya, eh tapi jangan deh bikin nambah macet! Aku sih berharapnya semoga masalah-masalah kayak gini ga makin banyak dan ga berlarut-larut. Duh kalo aku punya percetakan uang aku juga pengen banget bagi-bagi uang ke semua rakyat Indonesia biar ga sirik-sirikan huhu tapi ga mungkin kan. Jadi berharapnya semoga semua bisa berlapang dada, please insyaallah rezeki gak akan kemana jangan berantem-beranteman dan bikin suasana gak nyaman. Tukang ojek yang ga mau pindah ke Go-Jek itu bukannya gamau usaha lebih, banyak pasti alesannya. Intinya kita ga bisa ngeliat masalah ini dari satu sudut pandang doang but as a regular people yang apa atuh cuma pengen nyampe rumah dengan selamat……… I wish everybody it’s live happily without any conflict like this. Can’t, we?

Sincerely,

Firda

Advertisements

5 thoughts on “This Never Ending Dilematic of Gojek VS Ojek Problem

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s