Implementasi Kisah ‘Big Fish’ di Kehidupan Nyata

Apa dua hal yang paling sulit dipercaya manusia? Menurutku jawabannya adalah kemujuran dan kesialan. Pernah nonton film Big Fish? Film itu bukan bercerita soal seekor ikan gede yang tinggal di kolam milik petani kaya, bukan. Big Fish bercerita soal seorang anak dan ayahnya yang ajaib. Ajaib disini bukan berarti sang ayah punya sayap atau bisa berteleportasi, nggak. Sang ayah selalu menceritakan petualangan hidup dia yang sulit dipercaya ke anaknya itu. Contohnya, si ayah cerita dulu dia pernah dapet “the golden key” dari Pak Walikota karena berhasil ngusir seorang raksasa yang sering gangguin warga dan dia pun jadi bersahabat sama si raksasa, terus dia juga cerita pernah masuk ke sebuah desa dimana orang-orangnya gak pake sepatu dan kerjaanya hanya menari siang dan malam, lalu si ayah juga bilang ia pernah berteman sama tukang sirkus kerdil, penyanyi Cina berkepala dua berbadan satu, merampok bank dan cerita-cerita gak masuk akal lainnya. Si anak yang makin dewasa nganggep cerita ayahnya itu cuma bualan dan berulang kali minta ayahnya untuk berhenti ngebohong. Sampai suatu hari si anak nemuin barang-barang yang pernah diceritain ayahnya di gudang dan mulai percaya sama cerita ayahnya. The best part of this movie is ketika sang ayah sekarat di rumah sakit tiba-tiba si anak berimajinasi ngelakuin semua kegilaan yang dilakuin ayahnya dulu bareng-bareng dengan si ayah yang duduk di kursi roda. Tentu aja itu cuma imajinasi karena nyatanya sang ayah udah meninggal di sebelah dia. Tapi yang bikin si anak melongo, terherean-heran sekaligus ketawa adalah pas pemakaman ayahnya, semua orang aneh yang diceritain ayahnya dateng! Mulai dari si raksasa, si penduduk tanpa sepatu, si pemain sirkus kerdil sampai si penyanyi Cina yang badannya menyatu, well walaupun di situ mereka udah punya badan masing-masing. Lalu kenapa judulnya Big Fish? Sederhananya, si ayah adalah ikan besar yang terjebak tinggal di sebuah kolam biasa-biasa aja. Padahal dengan cerita hidup yang menakjubkan dan sulit dipercaya seorang ‘Big Fish’ kayak dia harusnya hidup di laut luas yang bisa menampung semua keajaiban hidup dia. That was one of my favorite movie ever. Kalo kita tarik simpulannya, kejadian yang terlalu ajaib macam keberuntungan dan kesialan itu emang sulit banget untuk diterima akal sehat. Pernah gak kamu mengalami kesialan beruntun yang membuat rencana kamu kacau tapi segan untuk menceritakannya ke orang karena takut dianggap ngebohong? Kemarin aku baru menulis berita jam 3 sampai jam 5. Pas banget jam 5 kuota internet aku abis. Tadi aku baru mengisi kuota lagi dan melihat ada Whatsapp dari editor ku hari kemarin jam 11 siang nanya aku bisa ngeliput pameran foto Bandung Blasting gak? Dalem hati aku ngerasa aneh, kemaren jam 11 siang itu aku masih bisa internetan tapi kok Whatsappnya ga ada? Hal yang aku pikirin adalah:
1. Pasti editorku ga percaya kuotaku abis soalnya jam 3 sampe jam 5 aku masih bisa ngirim berita.
2. Tapi sumpah dari jam 11 siang sampe jam 5 kuota aku abis Whatsapp dari dia ga ada!
3. Kalo aku menjelaskannya satu-satu aku takut dianggep banyak alesan.
4. Kadang kita emang selalu dihadapkan sama bad timing. Kalo kata dosen aku Shit Happened. Dan ini salah satunya.

Itu hanya salah satu kesialan yang kalo dijelaskan ke orang bersangkutan rasanya terlalu banyak alasan. Tapi padahal emang gak bisa dipungkiri kalo kesialan terburuk itu bisa menimpa siapa aja, even dengan cerita yang paling ga masuk akal. Ada satu temen aku yang sering cerita dia mengalami kejadian A dan B. Kejadian yang absurd banget yang pokoknya ga masuk akal banget. Temen-temenku pun mulai ngecap dia sebagai pembual. Rasanya emang sulit dipercaya tapi siapa tau emang bener kejadian? Who knows? Ya, kecuali diri dia sendirilah yang tau. Aku gak tau apa yang bikin orang-orang jadi susah percaya satu sama lain, ya termasuk diri aku sendiri. Cuma rasanya udah segitu parahnyakah? Nanti anak aku percaya gak ya kalo aku pernah ngejagain temen-temen SMP mabok di belakang sekolah pas perpisahan, pernah jadi distributor utana kunci jawaban pas SMP yang hampir ketauan, atau pernah ngaku bapaknya pejabat Krakatau Steel sama emaknya kerja di Telkom pas lagi dirias sama tukang rias buat perpisahan SMA? Eh kalo yang terakhir ga percaya tanya aja si Riki, dia saksinya kok padahal kan yang kerja disitu bapak emaknya dia hehe. Ya intinyaaaaaaa sebuah cerita kemujuran yang paling mujur sekalipun, sebuah cerita kesialan yang paling sial sekalipun, kalau Tuhan menghendaki kejadian-kejadian aja kan? Urusan percaya apa nggak………………. Apa semua orang butuh dites pake lie detector gitu? Nope. Urusan percaya atau gak percaya ku serahkan pada dirimu masing-masing aja tapi ya coba dengerin dulu aja kalo ada temen cerita walaupun itu gak masuk akal, karena siapa tahu….. Ya, siapa tahu………

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s