Glory Box

Work Club Future

Hari Kamis lalu aku diminta Mas Wendi buat ngeliput acara reuni band tahun 90’an namanya band Purpose. Dan ini menjadi salah satu liputan yang paaaling bikin capek dan aku sama sekali gak nikmatinnya. Pertama karena venue dan musiknya. Tempatnya itu di salah satu club malam di Bandung, yang ada di seberang Paskal Hyper Square. Untung aja aku ditemenin sobat aku pas SD si Ayu yang dengan spontannya, setelah terakhir ketemu tahun 2013 lalu, mengiyakan ajakan aku. Ketemuanlah kita di BIP dan melepas kangen. She’s one of my bestfriend yang apa ya, bener-bener sahabat banget deh hehe. Kita pun naik angkot Stasion-Dago dan turun di stasiun lalu lanjut jalan ke Paskal karena tanggung, di sepanjang jalan kita ngobrol melulu. Iya ajaib, dia mungkin satu-satunya sahabat yang ga bikin aku awkward kehabisan bahan obrolan. Singkat cerita, kita pun sampai di klub itu. Bangunannya menyatu sama hotel dan terdiri dari tempat karaoke sama klub. Di poster dikatakan acara mulai jam 8 malam, kita pun masuk melewati tiga pria (baca:cebol) yang jadi door man. Aku agak kaget liatnya, karena aku pikir yang kayak gitu ga ada di Bandung ternyata ada. Dengan ramah, si doorman ngasih tau kalo bagian klub ada di atas. Pas nyampe ke atas, aku dikasih tau kalo acaranya mulai jam 10 malem, itu pun bukan si Purposenya, karena si Purpose bakal tampil jam 12 malam. Udah ketar-ketir sama si Ayu mikirin gimana pulang, tapi untung si Ayu baik banget dan gak ngeluh-ngeluh. Itu bikin beban aku seenggaknya berkurang hehe. Akhirnya kita mutusin buat makan pecel ayam yang enak banget asli di sebelah klub itu sampe nunggu jam 10 malem. Pas masuk lagi jam 10, for the first time in my life aku masuk ke sebuah klub kayak gitu hehe. Oh iya, kenapa aku tiba2 ngajak Ayu? Jadi pas aku googling lokasi acara ini disebutkan kalo klub ini tuh tempat ngumpulnya lesbian yang ada di Bandung, bukan aku takut lesbi, bukan. Aku males aja kalo ga ada temen ngobrol dan mati gaya jadi aku ngajak si Ayu hehe. Tempatnya sendiri gak terlalu luas, ada meja-meja dengan tulisan reserved dan lemari berisi minuman. Mahal juga ya minuman kayak gitu bisa ampe berjuta-juta dan persis di depan aku sekelompok cewek mesen dua botol minuman. Mereka asyik maen HP tanpa minum itu. Ntar kali ya pas udah maleman dikit? Wkwk. Yang bikin sebel dalah asep rokok dimana-mana! Sampe si Ayu bilang matanya perih banget dan ciput kerudungnya bau rokok. Aku pengen cepet pulang karena itu dan bener-bener capek nunggu sampe jam 12 gak mulai-mulai. Alhasil aku nunggu sampai jam setengah 1an dan pas udah dapet fotonya aku langsung balik. Pas mesen gojek, syukurnya aku langsung dapet, si Ayu pun begitu. Dan gojek yang nganterin kita temenan gitu kocak datengnya barengan. Yaaaah, akhirnya setelah melewati jalanan lengang Bandung, aku sampai di kosan tercinta, berbagi kasur sama si Ayu dan buru-buru bangun jam 8nan karena belom ngerjain tugas. Dalam hati bilang pulang kuliah ini harus tidur! Dan Alhamdulilah aku tidur bentar karena jam 5 aku harus ke Buah Batu buat ngeliput Efek Rumah Kaca sama Riki. Simpulan dari liputan ini adalah…… Aku makin gak mau kerja di koran. Kebayang musti liputan, katakanlah tiap hari dengan deadline yang mepet banget serta salary yang gak sepadan. No. Aku mau kerja di majalah cewek aja ntar wkwk. Walopun harus liputan seenggaknya liputan yang asyik-asyik. Amin

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s