Billie Joe Menyapa ku di Angkot dan Bilang: Wake up, September Has Ended

Ora et Labora

Tulisan itu terpampang di belakang mobil truk, gak sengaja aku lihat saat aku lagi menyenderkan kepala ke jendela bis, tadi pas di jalan mau pulang ke Jatinangor. Gak tau KM berapa. Saat menulis ini, aku udah berbaring di kamar aku selama 35 menit. Kepalaku kena kipas angin yang bikin poni aku masuk mulu ke mata. Bikin geli. Di sebelah aku ada biskuit Fried Cookies dari Monde yang jarang banget aku liat selama 4 tahun terakhir ini dan aku gak sengaja menemukannya saat berjalan lurus dari kantor ke Alfamart deket sebuah kafe karena udah kepalang tanggung ngelewatin mas mbak lagi makan siang. Takut keliatan canggung. Tapi gak apa-apa, siapa sangka “kabur” dari rasa canggung malah jadi ketemu biskuit kesukaan?

Hari kemarin adalah hari terakhir aku bekerja di kantor. Dari pagi hari aku udah berlatih ngomong ke editorku untuk minta segala surat magang [karena aku suka pabaliut kalo ngomong ngedadak], aku udah mempersiapkan buat beli makanan untuk perpisahan, aku udah berjanji sama diri sendiri harus nonton konser yang hari kemarin diadain di kantor sampe selesai walaupun ngantuk dan cape.

Daaan, hari kemarin rasanya jadi hari yang hangat buatku. Makan bareng semuanya, becanda-becanda, ngobrol sama orang marketing yang aneh, nonton Barasuara, Besok Bubar sama White Shoes, pamitan walaupun gak ke semuanya karena pada gak tau dimana, dipanggil mbak editor buat naikin tulisan di majalah lagi (horay), berulang kali ke toilet merah favorit karena disitu adem banget, melihat penampilan terakhir White Shoes dari jendela besar yang ada di ruangan redaksi, mesen gojek dan langsung dapet lalu sampai rumah kakak jam 00.15 malam.

There is just too much lessons and story I’ve got from this internship program. Bingung mau nulis dari mana. Ibarat katel berisi air mungkin aku sudah membludak kalau harus menceritakannya satu-satu. Tapi satu hal yang membuat aku termenung adalah, apa pun yang kita mau, kita gak akan bisa mendapatkannya tanpa jerih payah.

Karena tahu? Buat tau aku mau nulis soal musik apa nggak buat jangka panjang rupanya aku mesti ngerasain dulu kerja di bidang iti selama lebih dari 80 hari.
Gila ya? Bahkan buat tahu apa yang pengen aku kerjakan aja gak gampang. Aku udah berulang kali kok nanya ke diri sendiri rencana aku hidup ke depannya tuh mau gimana? But I’m clueless.

Mungkin aku hanya bisa bekerja dan berdoa, ora et labora, tidur yang cukup, makan teratur, olahraga, dan gak memikirkan banyak hal karena nanti malam aku mesti datang ke sebuah acara musik. Karena aku udah janji. Karena aku udah dilabeli kontributor. Karena aku cuma mengiyakan. Tapi aku janji ga akan memaksakan diri buat terus-menerus bekerja. Gak mau, makasih. Aku harus nonton drama sama film, keleus.

PS: Kenapa judul tulisannya itu? Karena kemarin pas naik angkot Kp. Melayu- Ps.Minggu ada Greenday bawain Wake Me Up When September End. Terharu ih diucapin selamat sama Billie Joe langsung šŸ™‚

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s