Andai-andaian

Di tengah kesibukan dan segala masalah berat yang lagi aku hadapai saat ini *apasih*, menelefon Riki adalah salau satu cara yang bener-bener mengurangi beban aku. Walaupun kadang kesel karena kadang dikasih saran yang klise tapi tetep aja Riki adalah orang yang aku cari pas lagi ngadepin masalah. Dan tadi setelah cerita panjang lebar soal hal-hal yang membebani aku akhir-akhir ini munculah percakapan “Andai-andaian”.

Andai-andaian 1
Aku: Ki, kamu emang gak pernah kepikiran buat bunuh diri?
Riki: Nggak sama sekali.
Aku: Haaah masaaaa?
Riki: Iya sumpah ngapain apaan sih lebay. Aku maen game doang atau minum susu terus tidur juga lupa.
Aku: Gak bisa, aku deg-degan kalau lagi banyak masalah. Kalau nih Rik misal, aku bunuh diri terus orang-orang nanya “Ki, kok Firda bisa sampe bunuh diri gitu emang dia kenapa sih?”. Kamu bakal jawab apa?
Riki: Hmm, iya Firda tuh banyak pikiran banget stres dia masalahnya berat-berat.
Aku: “Oh gitu Ki, emang masalah Firda apa aja?”
Riki: Hmm banyak Firda emang orangnya gitu jarang cerita-cerita. Wakakak apaan sih ga penting.

Andai-andaian 2
Aku: Wkwkwk, eh Ki kalau nih aku ngidam parah banget jam 12 malem “Kiiiiii mau aer kelapa kiiii aer kelapaaa gak mau tauuuuuuu”, kamu gimana?
Riki: Beli Hydrococo ajalah ke gelasin sama-sama aer kelapa wkwkwkwk.
Aku: Hih gak niat banget! Kalo jam 3 ngedadak “Kiiiii kupat tahuuuu kiiiiiiii kupat tahuuuuuuu!” Gimana?
Riki: Apa ya, ngegoreng tahu aja kali ya kasih bumbu pecel? Wkwkwk yang penting ada lah ya.

Andai-andaian 3
Aku: Kalo ayah kamu poligami gimana?
Riki: Gak mungkin. Kalo ayah kamu?
Aku: Marahlah aku gak mau ngomong lagi.
Riki: Ya sama aja aku usir aja isterinya.
Aku: Janganlah dia gak salah apa-apa, cuma merebut cinta ayah kamu doang.
Riki: Geuleuuuuuuh wkwkwk.

Andai-andaian 4
Aku: Ki kalo aku pindah agama gimana?
Riki: Gapapa tapi aku gak akan sampe nikah berarti.
Aku: Berarti kisah cinta ini bisa selesai oleh perbedaan agama?
Riki: Wkwkwk iyalaaah iman itu yang utama ntar di akherat serem. Kalo aku yang pindah?
Aku: Gak apa-apa. Tapi kalo Ibu aku nyuruh mutusin kamu yaudah udahan.
Riki: Ya itu sama ajaaaaaaaa!

Andai-andaian 5
Aku: Ki kalo aku jelek gendut banget banyak selulitnya masih mau bareng gak?
Riki: Mauuuu kalo aku yang kayak gitu?
Aku: Gak ah mau ama yang cakep.
Riki: Wakakak ketebak jawabannya.
Aku: Tapi selulit aku banyak banget Ki gara-gara gendut. Di lengan juga ada sedih.
Riki: Aku juga banyak di paha, di perut, di tangan, gak bisa ilang ya?
Aku: Pake Glyderm? Tapi kayaknya gak ngaruh. Olahraga sih Ki.
Riki: Iya sih olahraga.
………………………………………………..

Aku yakin Riki gakan baca ini. Dia gak pernah baca blog aku dan ga tertarik juga wkwk setiap aku tanya
“Kamu pernah baca blog aku ga sih?”
“Bacaaaa, itu yang puisi buat si R kan (mantan aku) wkwk bodor.
“Itu post tahun 2014 Ki”
……………………………………………….

Aku menulis ini karen senang. Senang punya temen yang bodor yang meringankan beban pikiran aku. Hehe makasih Kiiiiiiii ❤

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s