Early Birthday Celebration

Ya, sebentar lagi ultahku dan Riki udah jauh-jauh hari nanya aku mau apaan dan dia keukeuh bilang harus dirayain,yaitu hari Sabtu ini. Well, aku sama Riki ga pernah kasih surprise-surprisean gitu  jadi tiap ada yang ulang tahun yaudah langsung bilang aja mau apaan dan bahkan belinya barengan hehe lebih efisien dan tau apa barang yang lagi dibutuhin. Aku sempet bilang ke dia mau mp3. Akhirnya kita memutuskan untuk liat-liat mp3nya hari ini di BEC dan lanjut nonton lalu makan. Udah dari jauh-jauh hari aku bilang pengen Sushi Tei buat nyoba salad baby octopusnya, akhirnya kita mutusin untuk kesitu abis nonton. Seperti biasa kita sarapan dulu bubur di MTC sebelum pergi. Dan menurut kita berdua bubur langganan kita gak pernah gak enak. Bawang goreng, ampela ama bubur Cianjurnya yang wangi itu top banget dah! Tapi gak seperti biasanya, baru makan setengah kita udah kenyang mual banget. Sumpah ga kuat perut rasanya penuh banget padahal belom diisi apa-apa, si Riki sih tetep ngabisin buburnya sedangkan aku menyisakan satu suapan terakhir. Udahannya kita ga sanggup langsung jalan dan memilih untuk duduk dulu, berulang kali aku bilang ” Benci banget Ki perasaan kenyang gini gak enak” setelah kurang lebih 15 menit duduk akhirnya kita memutuskan untuk jalan ke BEC. Sesampainya disana kita keliling-keliling nyari daaan aku ga sreg gitu tiba-tiba jadi ngerasa ga penting beli mp3. Lalu Riki nanya mau beli apa dong, ukulele? Majalah? Pokoknya di sepanjang jalan si Riki nanya aku mau apa buat ulang tahun aku bingung, sumpah beneran bingung aku pengen apa! Gak tau, kayak gak pengen apa-apa aja. Karena bingung akhirnya kita mutusin buat ke Blitz dulu untuk nonton film terbarunya Matt Damon, Martian. Nah kita miscom gitu sama kasirnya dan terpaksa jadi beli popcorn plus minuman seharga 65ribu, berikut percakapannya:

Kasir: Martian untuk dua orang total 95 ribu.
*kasih duitnya*
Kasir: Popcornnya?
Aku: Nggak Mbak.
Kasir: Mending sekarang aja biar nanti gak antri, mau yang mana?
*hah? tiketnya udah termasuk popcorn?*
Aku: Ngg.. Salty?
Kasir: Sekalian paket lalala..
Aku: Ngg.. Nggak Mbak.
Kasir: Baik, paket lalala, satu popcorn dua minuman total semua jadi 165 ribu.

Heeeeeeeeeh?!! Budeg nih kayaknya.

Yaudahlah karena udah tanggung akhirnya bayar aja walaupun udahannya aku sama Riki bingung dan yakin Mbaknya salah denger tapi berulang kali si Riki bilang “Gapapa buat rayain ultah sekali-kali beli popcorn yang gede”. Sambil menunggu filmnya mulai kita jalan-jalan ke bawah nyari mp3 lagi tapi aku bingung mau apaan. Si Riki terus-terusan nanya “Harus ada ah masa ga ngasih hadiah”
Terus di sepanjang jalan aku ngasal nyebutin semua produk yang aku liat.
“Ngg, Galaxy Note Ki? Wkwk, ngg.. Flashdisk? Ngg.. Kabel data? Duh gatau Ki gak pengen apa-apa sumpah mending uangnya kamu tabung ajalah demi Allah aku bingung mau apaan gausah dirayain juga gak apa-apa”.

“Ya udah tapi kalo mau kasih tau ya. Apa mau liat ukulele nanti abis nonton?”

“Iya boleh”

Akhirnya kita ke atas lagi dan duduk di kursi-kursinya Blitz. Pas lagi ngobrol ngomongin popcornnya ternyata bisa dicampur tiba-tiba ada suara gas bocor dari arah dapur! Dan semua kasir, orang-orang pada panik lari. Asli kaget banget untung gak sampe meledak. Aku gak bisa duduk karena kaki rasanya lemes banget si Riki juga minum tangannya gemeteran wkwk kocak baru sekali ngalamin gitu, terus si Riki nanya.

“Tadi pas bunyi, langsung lari atau mikir dulu?

“Langsung refleks lari, emang kamu nggak?”

“Nggak akakak aku liat dulu orang laen lari apa nggak pengen liat juga soalnya kebanyakan maen GTA nih*

FYI, GTA adalah game yang Riki beli dengan harga 700 ribu dan dia sangat senang main itu hampir tiap hari. Gak berapa lama kemudian kita masuk teater dan nonton. Garing euy, ramean Gravity sama Interstellar. Tapi kita milih ini karena gak doyan ama kisah Peterpan di film Pan yang juga lagi tayang hehe tapi gapapalah lumayan seru. Udahannya aku mengubah pikiranku untuk makan di Chingu aja gak di Sushi Tei. Kita pun sempet ke Gramed sebentar tapi gak beli apa-apa karena bingung. Di sepanjang jalan ke Chingu aku mengubah-ubah tempat makan yang aku pengen. Dalem hati aku enek banget makan nasi tapi gamau makan asem-asem pedes macam di Chingu. Plin plan banget deh apalagi pas nyampe Chingu ternyata waiting list dan di sepanjang jalan aku ngomong

“Karnivor aja apa? Tapi enek daging.. Eh itu WS! Tapi.. Apa Sushi Den ya? Tapi asa gak mau nasi.. Oh aku tau-tau! Krang Kring Movie Room aja Ki fix! Eh.. Apa Gokana yang Piset? Ya ampun, kenapa gak kepikiran Andaluz ya? Andaluz aja Ki pengen Indomie kari. Eh tapi Ki tempat seafood yang sering kamu makan tuh sebelah kiri kan? Itu aja deh aku belum pernah nyoba kepiting”

Untung ceritanya aku lagi ulang tahun jadi si Riki nurut-nurut aja kalo nggak pasti dia ngomel-ngomel karena keplin-plananku ini. Tapi akhirnya kita beneran memutuskan untuk makan seafood deket rumah Riki. Pas di Samsat si Riki tiba-tiba ngomong:

“Udah ganti jadi Botram”

Yang dimaksud Riki adalah bangunan Planet Steak tempat aku merayakan tahun baru sama Riki dengan polos dan gobloknya haha waktu SMA. Jadi kita ceritanya mau rayain tahun baru terus kita keluar jam 9 malem tapi gak ada apa-apa sepi banget di jalan. Pas nyampe rumah masing-masing jam 12an baru deh dar der dor. Fail kita ‘kepagian’ rayain tahun barunya wkwk.

Oke, balik lagi ke cerita makan. Akhirnya kita sampe di tempat makan seafood itu. Setelah melihat-lihat menu kita pun memutuskan untuk pesan kepiting saos padang, kerang saos padang, udang goreng tepung dan cah kangkung.

image

image

image

image

Jujur aku agak takut makan kepiting, takut rasanya ikan banget dan ilfeel ama bentuknya. Tapi pas makan……………………. Enak! Suka! Gak rasa ikan sama sekali! Well, walaupun ribet makannya aku sangat menikmati my very first crab. Hari ini aku nambah cerita lagi sama si Riki, makan kepiting pertamakali sama dia hehe. Pulangnya aku dianter ampe ke Cibiru dan si Riki pulang ke rumahnya. Saat hendak beli cireng mini deket gerbang kosan sendal platformku heelsnya copot dan alhasil berubah jadi teplek sebelah. Setelah aku menjinjing sebelah heels sepatuku yang copot, setelah aku masuk kamar, setelah aku tiduran, aku menulis ini. Mau berterimakasih masih dikasih banyak kejutan dihidupnya yang insyaallah bentar lagi 21 tahun šŸ™‚

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s