Weirdest Dream

Setelah kelaparan sampe jam 3 malem akhirnya, dengan sendirinya aku ketiduran dan mengalami mimpi yang sangat sangat aneh! Aku mimpi diminta liputan sebuah acara dengan nama Bamboo Jazz Festival di Rancaupas deket rumah aku. Tapi entah kenapa aku bilang gak bisa ke seorang cewek yang kayaknya editor aku, yang mukanya kadang jadi Meutia Hafidz dan berubah jadi Najwa Shihab. Lalu cewek itu pun meminta aku untuk bawa satu orang temen untuk menggantikan aku meliput itu. Aku pun entah kenapa mengajukan si Apuy, temen SMP yang aku ga deket sama sekali, setelah itu cewek itu meminta Apuy buat dateng ke kantor untuk ngurus segala macem uang liputan dll. Lalu, tiba- tiba aku inget Apuy gak bisa pake kamera akhirnya aku ngasih tugas itu ke Aboy, sama, temen SMP aku juga yang ya ampun udah lama banget, banget, banget gak ketemu. Aboy diarahin sama editor itu buat ngerekam semua hal-hal penting di acara itu, walaupun kayak bingung si Aboy iya-iya aja. Waktu udah menunjukan jam 4 sorean lalu aku tiba-tiba ragu, emangnya si Aboy bisa pake kamera juga? Akhirnya aku bilang ke dia aku ikut aja biar dia ga bingung karena aku pun gak tau alesan aku bilang gak bisa ngeliput itu kenapa. Akhirnya diem-diem aku berencana buat ikut nemenin Aboy ke acara itu, aku diem-diem karena takut editor cewek itu tau dan ngira aku pembohong dan hanya pengen uang liputan karena awalnya aku bilang gak bisa ikut tapi tiba-tiba ikut. Lalu saat editor cewek itu datang aku langsung sembunyi di belakang pintu tapi dibuka sama seorang cewek dan aku langsung bergaya ala monyet, freak banget, si cewek editor itu pun memergokiku tapi dia gak nanya apa-apa. Setelah ngobrol panjang lebar, aku nyuruh Aboy pergi duluan dan nunggu di deket SD di rumah aku nanti satu jam kemudian aku bakal nyusul. Dia gak ngomong apa-apa tapi cuma ngangguk-ngangguk doang. Lalu pas dia mau berangkat ujan angin gede banget sampe banjir Aboy pun pake jas hujan. Pas dia pergi aku nunggu-nunggu kesempatan biar editor cewek aku itu pergi. Tapi dia tiba-tiba ditelfon sama editor cowok aku. Percakapannya gini:
Mas W: Udah berangkat belom yang liputan?
Mbak E: Udah barusan.
Mas W: Kayunya mau dibeliin dulu ya.
Mbak E: Gak usah udah dibeli murah banget kok.
Mas W: Heh?! Beli dimana? Itu pasti jelek!
Mbak E: Firda nemu yang murah terus dia inisiatif beli.
Mas W: Si Firda lagi, si Firda lagi! Gausah dia lain kali!!

Terus pas Mbak editor itu menutup telefon dan mukanya berubah jadi Fira Basuki! Lalu aku kayak sedih gitu dan nulis di jendela yang beruap “Fira Slamet”. Aku pun memutuskan keluar buat pergi ke tempat Aboy dan hujannya langsung reda. Saat aku naek motornya aku berpikir, “Oh ini rasanya dibonceng cowok selain Riki,” lalu aku teriak “Makasih Aboooooy!” Dia pun cuma bilang “Sama-sama”.

Sumpah aneh banget mimpinya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s