Memori Makan

Gara-gara makan seafood kemaren aku jadi ingat pengalaman pertama aku makan ikan, makan kerang, makan cumi, makan udang, makan paria dan makanan-makanan yang sebenernya sempat aku kurang sukai. Tapi aku bisa dibilang ga pemilih soal makanan. Dari kecil aku makan-makan aja yang dimasakin Ibu aku, termasuk daun singkong, babat, paria, pete, jeroan,    ikan asin. Pokonya tiap ibu aku masak, seadanya banget pun pasti aku makan. Mau nasinya dingin pun aku makan. Gak tau ya karena tau kalo yang masak tuh Ibu sendiri aku gak ilfeel. Beda kalo makan buatan orang laen. Nah, waktu kecil juga aku gak suka makan pedes, gak suka makan jengkol, tapi beberapa pengalaman ini malah mengubah aku jadi suka banget sama makanan-makanan itu:

1. Cabe
Waktu kecil ada beberapa pekerja yang lagi kerja di sawah rumah aku. Ibu aku pun bikinin mereka nasi goreng. Tanpa nanya ibu aku  aku makan nasi goreng yang ternyata udah dikasih cengek itu dan aku kepedesan sampe minum air langsung dari teko. But it turns out aku jadi sangat suka makan makanan pedes semenjak itu.

2. Jengkol
Dulu aku menganggap jengkol adalah makanan gak elit yang bau karena orang-orang di sekitarku udah melabeli jengkol seperti itu. Tapi setelah aku nyobain semur jengkol bikinan uwa aku pandanganku akan jengkol berubah 360 derajat. Enak banget!!  Dan aku selalu minta jengkol teri cabe kalo beli nasi padang Uda sebelah Jatos.

3. Kerang
Percayalah aku ilfeel banget sama bentuknya kerang saat temen-temen SD ku malah rame-rame jajan kerang ijo. Sampai suatu hari kakak ku ngajak makan di D’Cost dan dia mesen kerang hijau saus padang. Saat itu posisinya dia gak tau kalo aku gak suka kerang dan aku pun gak ngomong apa-apa. Saat kerangnya datang dengan PDnya aku makan itu seolah-olah aku emang suka. Dan………. Aku jadi beneran suka! Wkwk semenjak itu aku gak ilfeel lagi kalo makan kerang.

4. Paria
Ya, paria adalah jenis sayuran yang pahit banget. Tapi entah kenapa aku suka cita rasa paria yang dioseng sama cabe merah yang biasa ada di warteg-warteg. Rasanya gak bisa dijelasin, walaupun pahit tapi buat aku enak banget apalagi kalo pake nasi panas.

5. Keong alias Tutut
Aku bersyukur pengalaman pertama aku makan keong terjadi dengan begitu indah wkwk. Jadi waktu SD ada ibu-ibu gitu yang suka gendong jualan keongnya. Dibumbu kuning gitu, enaaaaak banget. Gak pernah (untungnya) aku makan keong yang pahit yang katanya masih ada kotorannya itu karena si Riki malah pertamakali makan keong yang pahit dan jadi gak mau makan keong lagi.

Intinya, kalo aku pribadi merasa aku harus nyoba dulu sih baru tau rasa makanannya kayak gimana. Kayak kemaren makan kepiting, sebenernya aku ilfeel banget liat bentuknya tapi pas dicobain enak banget. Babat juga bentuknya serem tapi ya ampuuun kalo baru digoreng tuh enak banget! Ceker juga sama, bentuknya emang menyeramkan tapi kalo udah dibumbu kecap, mantaaap! Nah aku sendiri termasuk orang yang suka nyobain makanan baru  dan berikut adalah kegigihan aku dalam mencoba makanan baru yang kalo dipikir-pikir sekarang kocak juga.

1. Mie Ayam
Jadi waktu aku SD kakaku aku sering banget beli mie ayam di deket alun-alun Ciwidey dan enak bangetlah itu sumpah, karena dulu cuma makan makanan rumah jadi pas sekalinya nyobain Mie Ayam untuk pertama kali, rasanya amazing gitu wkwk.

2. Nasi Padang
Nah ini nih! Wkwk, jadi lagi-lagi kakak aku cerita betapa enaknya nasi Padang atau nasi Kapau. Tapi saat itu aku masih SMP aku kayak gak diizinin beli nasi padang ama Ibu aku karena di rumah juga udah masak. Nah barulah pas masuk SMA, kebetulan kosan aku deket rumah makan Padang, aku udah bertekad buat nyicipin nasi Padang. Pas di kelas aku nanya ke temen aku gimana sih ngomongnya kalo mau beli nasi padang, terus katanya:

“Ya bilang aja Fir, nasi padangnya satu”

Lalu pulang sekolah aku ke tempat nasi padangnya itu.

Aku: A, nasi padangnya satu.
Aa Padang: Pake apa?
Aku: Nasi padang.
Aa Padang: Iya pake apa? Rendang? Ayam?
Aku: Oooooh, rendang A.

Daaaaaan hari itu untuk pertamakalinya aku makan nasi padang dan jadi sukaaaa banget. Duh pokoknya kasianlah yang gak doyan nasi padang wkwk. Aku telah mencicipi nasi padang dari yang enak banget sampe yang gak enak banget. Tapi buatku yang paling the best adalah nasi padang pake kuah lengkap, sayur nangka sama sambel ijo sih. Ntap!

3. Soto Ayam
Ngekost telah membuat aku jadi lebih sering makan makanan yang jarang dibeliin orang tua aku macem soto ayam. Nah kosan aku waktu SMA juga deket sama tukang soto ayam. Dan  aku yang tadinya baru nyobain soto Bandung doang jadi jatuh cinta banget sama yang namanya soto ayam. Dan menurutku soto ayam paling enak adalah yang di depan Batu Api, kosanku ini. Dagingnya banyak, kuahnya gurih dan koyanya melimpah!

4. Rawon
Jadi dulu di deket SMA aku ada yang namanya Pujasera Telkom yang menjajakan berbagai macam makanan. Nah waktu itu aku sama Anin memutuskan buat beli rawon karena penasaran. Daaaaan, aku gak suka, huwek! Kuah hitam pekat yang identik banget rasa kecap dan ditaburi toge bener-bener gak bikin aku berminat buat ngabisin semangkuk rawon itu. Kuah berkecap? No!

5. Mie Sop
Tergoda makan ini karena kata si Riki enak banget. Jadi mie sop itu semacem sop ayam yang dikasih mie telor. Dan aku kurang suka. Karena rasa kaldu ayamnya yang terlalu kental dan serasa makan Indomie disirem kuah sop ayam. Get it?

6. Kerak Telor
Kalo ngeliat tampilannya kayak enak banget dan aku sama Riki tergoda beli ini pas di Buah Batu, bertahun-tahun silam. Tapi menurut aku rasanya gak seenak tampilannya. Kayanya bakal lebih enak kalo dikasih kuah pempek Palembang deh buar gak kering-kering banget wkwk.

7. Kimchi
Aku lupa pengalaman pertama makan Kimchi dimana. Kalo gak salah sama si Riki di Mujigae dan awalnya gak suka banget! Asem pahit gitu. Tapi setelah aku mengaduknya sama nasi panas atau makan kimchi di dalem sup berkuah yang panas, jadi suka! Nah rasa suka sama Kimchi inilah yang bikin aku makin yakin kalo aku suka sama makanan-makanan eksotis dan kayaknya aku harus nyoba kimchi yang asli dari Korea deh.

8. Soto Padang
Pertama kali makan soto Padang tuh ama Cendi di DU, aku penasaran aja rasanya kayak gimana. Wah unik juga ya dalemya ada bihun, perkedel kentang sama paru goreng kering daaaaan enaaaaaak wkwk sayang porsinya dikiiiiit banget. Gara-gara makan soto padang ini pulalah aku jadi doyan ama paru goreng yang ada di rumah makan Padang.

9. Steak
Inget banget waktu kecil liat iklan mie apa ya pokoknya bintang iklannya si Agnes Monika, mienya tuh ada yang rasa beef  teriyaki gitu terus di gambar bungkusnya si mie nya tuh dihidangin sama steak gede yang ada bekas-bekas tanda grillnya itu. Ngiler! Aku juga baru kesampean makan steak beneran pas kelas satu SMA saat diajak kakak pertama aku ke Suis Butcher. Dan untuk pertama kalinya aku makan daging steak yang selalu aku impikan dari kecil itu wkwk. Enaaaaaak!! Tapi menurut aku, steak terenak yang pernah aku makan adalah steaknya Skip Jack di Jakarta. Mahal sih hampir 200ribuan tapi worth it banget!

10. Telor Ikan
Ibu bapak ku termasuk pecinta telor ikan dan biasanya telor ikan itu dipepes. Ih aku gak mau banget makan itu awalnya karena serem. Tapi kemudian aku icip-icip dikit dan aneh banget. Gerinjal-gerinjul kecil gitu. Lalu pas SMA aku ke Sushi Teio sama Riki dan salah satu sushi yang kita pesen digulung pake telor ikan yang oranye-oranye itu. Aku pun memberanikan diri buat memakannya dan……… Amiiiis huwek! Pecah di mulut gitu telor ikannya untung ada si kecap asin jadi rasa ikannya gak begitu kerasa.

Well, sebenernya masih banyaaaak banget pengalaman makan yang lain. Mungkin nanti aku bakal menulis part keduanya. Naah sekarang aku harus beres-beres kamar dulu dan beli makan keluar. Semoga Uda belom abis.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s