Glory Box

Menakar Marah

Bukannya nyicil tugas aku malah internetan melulu. Ah, gak apa-apa nanti aja ya ngerjain rangkumannya ya, iya nanti. Oh iya, soal teman yang mendadak marah-marah di LINE karena entah apa sebabnya itu jujur mengingatkan aku sama satu hal. Bahayanya PMS emang gak main-main.

Dulu, pas zaman SMP aku liat iklan seorang cowok dimarahin sama cewek yang lagi mens, cowok itu lari terbirit-birit dan si cewek mukanya memerah. Di dalam pikiran aku saat itu adalah,

“Lebay banget ih aku setiap kali mens gak pernah tuh marah-marah kayak gitu”

Iya emang gak pernah, sampai pas kuliah ini aku baru ngerasain yang bener-bener namanya emosi dan bad mood saat lagi PMS.

Ya, aku akhirnya mengalami segala kelebayan emosi yang menerpa saat menstruasi seperti yang biasanya ditulis dalam artikel berjudul “Pantangan Buat Para Cowok Saat Ceweknya PMS”.

Coba tanya Riki berapa kali dia menerima segala caci maki aku selama mens? Wah, jujur sudah sering sekali. Anehnya PMS, bisa bikin aku gampang tergangguuuuuuu banget sama hal-hal kecil dan ya seringnya itu bersumber dari Riki, aku juga gak paham.

Saat PMS, Riki ngomong “Lagi apa ?” aja, wah, jujur bikin aku pernah ngomong “Diem gak?! Berisik anjiiiing jangan ngomong-ngomong!”

Gak tau, rasanya tuh ada hal yang ngeganggu banget, yang bikin hati jengkel, bikin sebel, bikin pengen teriak, bikin aku mukul-mukul bantal.

Iya, gejala PMS yang dulu sering aku bilang lebay itu nyatanya menimpa aku, dengan segala kelebayannya.

Biasanya kalo udah gitu kata-kata kasar berlayangan dari mulut aku, tanpa tau penyebabnya, bawaannya ya kesel aja! Wah jangan ditanya betapa merasa bersalah dan berdosanya aku kalo udah ngomong kasar tanpa alasan yang jelas ke Riki. Udahannya aku minta maaf berulang-ulang kali yang biasanya dibales si Riki dengan cuma “Iya iya” aja.

Makanya, sekarang kalau aku lagi mens aku sering menakar emosi, menakar marah. Kalo di dalem hati udah ada perasaan mengganjal, gak nyaman dan mengganggu aku akan minta Riki untuk gak menelepon. Dan sejujurnya enaaaaaaaaaaaaaaaaak banget gak perlu telponan setiap hari.

Serius!

Si Riki yang paham dan juga punya kesibukan sendiri buat main game pun misalnya, gak pernah keberatan kalo gak telponan. Bisa berhari-hari kami gak saling mengabari dan sibuk dengan me timenya masing-masing. Dan melakukan hal itu pas aku lagi PMS? It much much much better.

Kadang kami telponan tapi cuma diem aja gak ngomong apa-apa sampai mati sendiri. Ya kira-kira gitu, hal-hal yang aku lakukan untuk menakar marah.

Bukan menahan-nahan tetapi menakar agar kamu nggak terlampau kaget dengan semua sumpah serapah yang kamu ucapkan sebelumnya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s