Si Tuyul

Entah mulai dari kapan mahluk-mahluk astral macem tuyul disangkut-pautkan dengan kelezatan sebuah makanan. Seorang temen pernah bilang baso di deket rumahnya di Gatot Subroto (ya, yang deket BSM kalo sekarang TSM) itu laku keras karena si penjual mencelupkan kolor ke dalam kuah basonya. Gak tau kolornya bekas dipake atau baru, gak tau kolornya punya siapa, yang jelas si kolor disebut-sebut sebagai jelmaan tuyul yang bikin si baso lebih enak dan lebih laris. Ew.

Gak jauh-jauh dari kosanku, ada soto ayam Madura yang selaaaaalu rame sama pembeli. Saking lezat dan ramenya soto itu disebut soto tuyul alias soyul.

“Soyul yuk soyuuuuul,” ajak seorang teman waktu zaman masih baru banget pindah ke kosan ini, bahkan ada yang bilang ini soto ganja saking enaknya.

Buatku sendiri, kenapa soto ayam ini jauh lebih enak dibanding soto ayam sebelah yang jaraknya cuma 100 meteran aja dari “soto tuyul” ini?

Pertama, toppingnya itu melimpah banget, ayamnya banyak dan koyanya bisa diambil sendiri sama pembeli, sedangkan si soto sebelah nggak, meskipun akhirnya dia ngikutin langkah si soto tuyul ini dalam hal koya.

Lalu kuahnya itu emang gurih banget, gak paham deh udah mah ayamnya melimpah kuahnya gurih banget pake bawang goreng lagi. Kalo kata jemaatnya @dorripu ini adalah Soto Illahi.

Saking penuhnya yang ngantri buat beli si soto yang semoga tidak mencelupkan kolor sebagai perwakilan tuyul di dalamnya ini, banyak orang yang suka marah-marah. Termasuk aku, tapi di dalem hati aja sih, suka kesel banget kalo lagi ngantri tiba-tiba ada yang beli dengan permintaan (misal) kayak gini,

“A, soto ayamnya dua yang satu pake kulit tapi yang gak pake kulit gak pake kecap sama pake telor nasinya yang pake kulit pake bawang goreng sama satu kalo yang nggak pake kulit pake bawang goreng juga tapi setengah”

Dengernya aja kesel, bikin lama tau!

Udah gitu, selaluuuu ada aja yang ngajak ngobrol si mas-mas sotonya pas dia lagi sibuk nyiapin soto pesenan.

Huh.

Dulu apalagi, si mas nya tuh suka motong-motong ayamnya pas ada yang mau beli aja jadi lama banget. Sering banget terlintas di pikiran aku “Kenapa gak motong-motongin dari rumah siiiih, biar tinggal comot?!”

Nah, doa aku terkabul pas barusan beli soto ini. Gak tau sih sejak kapan persisnya sistem memotong ayam dari rumah ini dimulai tapi syukurlah kerjanya jadi lebih cepet.

Dan tadi pas lagi beli, ada dua orang cewek yang menghampiri si mas-mas soto ini.

“Eh kemana aja, udah lulus ini teh?” tanya si Aa.
“Iya kemaren kan wisudaaaan, si Rina mah tapi kemaren beli kesini kan A?” ujar cewek itu
“Iya Rina mah kemaren dateng, pantesan kalian jadi jarang makan di sini” bales si Aa.

Ah, si tuyul emang udah punya banyak penggemarnya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s