Pizza Sampai Gigi

Ya Tuhan aku…. Barusan…. Beli Pizza Hut.. Hiks, perutku… Lenganku… Kayaknya kalian masih akan buncit dan bergelambir deh sampai aku nemuin motivasi diet yang menampar aku banget kayak Seminar Femina waktu itu yang sukses bikin aku diet dua bulan dan menurunkan 6 kilo, hiks..

Hmm, aku curiga sebentar lagi mau menstruasi karena rasanya risau banget mikirin pizza dari kemaren dan rasanya harus beli banget entahlah. Lalu udah mulai ada rasa sakit di pinggang sama payudara yang khas banget mau menstruasi.

Damn you periooooood!

Ah, ya sudahlah pizzanya enak kok dan aku pesan yang personal dengan pinggiran Cheesy Bite favorit. Gak habis nyatanya, dari penampakannya emang kayak dikit tapi mengenyangkan kok. Dan biasanya beli pizza sama Riki pun aku paling banyak hanya mampu makan tiga potong, lagi-lagi ya sudahlah.

image

Malem ini di kampus sebenernya lagi ada gigs yang performernya lumayan oke macem Silampukau dan Tigapagi, tapi aku gak bergairah dengan segala gigs di dunia ini. Muaaaaaak boseeeeen, no thankyou! Walaupun editor kanal ngasih poster acara di Karangsetra yang ada Rock n Roll Mafianya pun aku gak bergairah, ah lagian aku juga cuma dengerin Zsa Zsa Zsu, selebihnya gak doyan-doyan amat. Sekali lagi aku gak berminat. Aku gak tau sampai kapan bakal jenuh sama segala pertunjukan musik, lihat nanti saja.

Beranjak dari segala pertunjukan musik yang gak menggairahkan untuk ku itu aku lebih memilih buat baca gosip artis di Oktavita, ya situs gosip kompor itu. Yes, my guilty pleasure ooooh a real damn pleasure!

Lalu buka Facebook, LINE, Instagram.. Nelfon si Riki tapi gak diangkat. Dia lantas mengirimiku pesan,

“Aku mau ke dokter gigi dulu, doain ya,” ujar Riki.

Terdengar lebay ya? Bukan, si Riki gak trauma sama dokter gigi kok tapi dia belom pernah ke dokter gigi seumur hidup! Ajaib kan, aku aja takjub banget karena gigi dia tergolong rapi. Sangat berlawanan sama aku yang pas SD hampir tiap minggu ke dokter gigi. Karéhol (susunan rapinya berantakan banget), bolong, gingsul, dicabut, ditambal, semua aku alami pas SD sampai SMP. Tiap minggu rasanya mengerikan banget karena aku gak bisa boong, gak bisa bikin alesan sariawanlah karena ibu bapak aku bakal tetep maksa ke dokter. Hih. Tapi terbayar sih, gigiku Alhamdulillah jadi rapi.

Udah dari beberapa hari yang lalu dia nanya gimana rasanya ditambal yang berulang kali aku bilang,

“Ditambal mah gak sakit tapi ngilu ntar ada bunyi ngiiiiiing gitu linuuuu banget tapi gak sakit, yang sakit mah dicabut, ntar jarum suntiknya disuntikin ke gusi kamu ampe daleeeem banget nah itu baru sakit,” ujar ku.

Riki hanya bilang “Oh..” lalu lagi-lagi cerita soal dia yang gak pernah ke dokter gigi. Hih bangga! Tapi akhirnya, meskipun awalnya mau membiarkan gigi berlubangnya dengam asumsi jadi males makan dia akhirnya memutuskan buat ke dokter gigi malam ini sama kakaknya.

Ah padahal banyak yang mau aku ceritain ke dia hari ini lewat telepon. Soal IBL yang bentar lagi bakal mulai dan aku ingin menonton Garuda Bandung sama CLS Knights Surabaya, soal pertanyaan seorang teman tentang kenapa Barasuara booming banget yang semakin membuat aku yakin memang gak doyan sama musik mereka, soal pizza yang aku beli, soal Ibu yang tumben banget nanya aku lagi apa, soal keinginan untuk bikin cincin resin sendiri……………………

Semoga giginya yang ditambal tetap bikin dia bisa ngomong buat menanggapi semua celotehan aku itu.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s