January

10 Januari menjadi hari pertama aku ketemu si Riki di tahun 2016. Selain untuk merayakan ulang tahun dia yang jatuh di tanggal 9 Januari, kami juga bermaksud merayakan hari jadi kami yang ke-5 tahun. Aku juga gak tau kenapa disebut perayaan. Karena nyatanya kami gak saling bertukar kado, membeli kue, atau melakukan hal-hal yang selayaknya dilakukan untuk sebuah perayaan. Boro-boro. Niat untuk membeli kue ulang tahun berupa satu slice cheesecake atau tiramisu aja ditanggapi Riki dengan kalimat “Gak usah, ga pengen juga”. Niat membeli kado berupa kaos Seringai ke Omu di Ciumbuleuit pun hanya berujung menjadi kalimat “Ki, macet banget, mager, ga kuat kalo harus ke Ciumbuleuit, maaf beli kaosnya minggu depan aja ya, atau kamu mau hadiahnya sekarang?”. Lalu si Riki bilang “Sejujurnya aku juga mager, nanti minggu depan aja boleh gak?”.

Bahkan si Riki yang mau dihadiahi pun enggan buat “menejemput” hadiahnya, jadi mungkin kata perayaan itu terlalu wah buat kita berdua karena hari kemaren tak ubahnya main seperti minggu sebelumnya. Satu hal yang bisa dianggap sebagai perayaan mungkin adalah saaat kami mampir ke tukang batagor kesukaan waktu SMA. Ya anggaplah itu ziarah ke masa lalu.

Jika sebagian orang bilang semakin lama hubungan seseorang dengan kekasihnya, maka akan semakin biasa saja roman-romannya saat bertemu, aku..

Hmm, bisa jadi sih. Tapi pada dasarnya kami emang, ya, entahlah suka yang wajar-wajar aja seperti hari kemarin. Makan, nonton, ngobrol tanpa kejutan rasa tanggung karena harus melakoni adegan saat mau niup lilin harus difoto dulu ampe berkali-kali dan baru fyuuuuuh ditiup deh, kan, kan, jadi kentang.

Tapiiiiii, berhubung kami sedang jenuh dengan rutinitas yang Mall, makan di tempat biasa, nonton, pulang, aku berbincang-bincang sama si Riki soal sebuah wacana. Percakapan ini cukup serius dan bikin kami saling mengeluarkan unek-unek yang terpendam. Percakapan itu meliputi pilihan tempat makan!

Jadi tempo hari aku ngebet banget mau ke salah satu kafe di Tubagus Ismail. Aku udah bilang itu ke Riki jauh-jauh hari dan ia mengiyakan. Tapi karena kita melipir ke Ciwalk dulu dan keburu lapar, keburu gak punya daya buat berdebat biar ke Tubagus Ismail, akhirnya kita makan (lagi dan lagi) ke Gokana. Dari situ aku bicara jujur ke Riki.

“Aku tuh pengen banget nyoba makan ke tempat yang baru! Tapi kamu ujung-ujungnya Gokana lagi Gokana lagi, bosen. Mau ngasih ide kemana pun pasti kesitu-situ lagi. Udah gitu pasti aku mulu yang ngusulin kamu ga pernah punya ide, bosenin!”

Si Riki membela diri. Dia bilang sebenernya pengen juga coba ke tempat baru-baru gitu cuman ya entah kayak ada energi yang menyedot dia buat makan kesitu lagi dan lagi.

Hmm, bener juga!

Selama ini kalo aku punya ide buat makan di tempat baru, aku pun suka berubah pikiran mendadak karena ya… Gak tau, tiba-tiba mager dan gak kepengen aja! Contoh, waktu mau makan di salah satu kafe di Dago Atas, pas di Asia Afrika, aku tiba-tiba mager aja gitu. Jadi pengen makanan langganan aku sama Riki. Ugh, susah juga ya mempertahankan tekad buat mencoba tempat makan yang baru. Jadi, setelah ditilik-tilik, aku yang mager dan tidak terlalu berupaya ini juga memegang peranan penting dalam hal betapa monotonnya pilihan tempat makan Firda dan Riki.

Tapi, berhubung kemarin hari jadi yang ke-5 tahun, dengan segala tekad dan upaya untuk melawan kemageran dan comfort zone, aku dan Riki memutuskan buat makan di Beehive. Biar apa? Biar jadi hype! *tuktakdumdess*

Aku sering banget ngelewatin kafe ini pas malem-malem. Dalam hati “Kayaknya asik nih cozy-cozy gitu”. Dasar anak yang sangat gak update, aku baru tertarik buat ke Beehive kemaren-kemaren saat tempat ini udah bukan the most favorite Instagramable restaurant anymore karena beberapa bulan yang lalu kafe ini tergolong kafe hacep parah di Bandung. Nah setelah googling-googling, aku menemukan beberapa rekomendasi dari blogger kalo kafe ini tergolong kafe yang adem dan sunyi. Wah, boleh banget! Secara aku sama Riki gak doyan banget sama kafe yang berisik atau banyak orang. Teruuus pas googling Beehive ini, aku nemu satu kafe lagi, semacem saudaranya Beehive namanya Miss Bee Providore. Pas stalking IGnya, aku langsung jatuh cinta sama tempatnya dan memaksa Riki buat ke Miss Bee aja. Tapi karena ya itu… mager akhirnya aku sama Riki memutuskan buat ke Beehive aja.

Tapi sebelumnya kita ke BIP dulu dengan niat mau nonton, tapi gak jadi karena film di awal Januari ini terlalu payah (re: “Single” nya the most cheesy love seller Raditya Dika, “Ngenest” nya the komik, Ernest Prakarsa, “Alvin and The Chipmunk” yang akan lebih afdol ditonton lewat Ganool, dan “Sunshine Becomes You” nya Nabilah Jeketi ama Junot yang hmmm, liat sendiri aja trailernya”).

Akhirnya kami memutuskan buat mampir ke tetangganya 21 aja yaitu bioskop 4D buat bocah-bocah ketjil! Yap, karena penasaran kami berdua mencoba teater 4D yang lagi sepi itu. Aku memilih film 4D dengan atraksi rollercoaster aja dengan asumsi akan asik dan sukses bikin aku jerit-jerit kayak waktu nyobain 4D di Malang. Pas masuk, ekspektasi aku sangat bertolak belakang. Buat ukuran 4D theater hmm ini sih agak menyedihkan haha. Tapi ya udahlah ya aku pun duduk di paling depan sama si Riki daaaan haha kocaknya pas kita pake kacamata, warna biru ama merah efek 4Dnya tuh gak nyatu! Jadi pas nonton, kita kayak nonton dua tayangan yang tumpuk-tumpukan. Tapi asiklah lumayan meskipun menurutku lebih seru yang di Malang apalagi buat si Riki yang udah nyicipin 4D yang di Universal Studio Singapura pengalaman 4D ala-ala BIP ini pasti gak ada apa-apanya *hih sombong* but at least we try something new!

Nah, setelah melipir dulu ke Papyrus buat photobox,

image

Barulah kami meluncur ke Beehive yang letaknya gak jauh dari kafe bekas tempat berantem Nikita Mirzani penting banget disebut, Golden Monkey.

Saat masuk pertama kali aku disuguhi suasana kafe denga lampu redup, dekorasi kayu, daun-daun rambat dan ruangan luas yang bikin nyaman. Aku sama Riki milih smoking area dengan pertimbangan kena sinar matahari plus there is no smoker at that time. Pelayan dengan gercep ngasih menu buat aku sama Riki. It’s western food mostly, lumayan pricey buat anak kuliah, the range it’s about 28-150 K. Tapi asli suasanya bikin ngantuk gitu hehe karena gak berisik, enak deh. Nah aku memutuskan buat mesen Chicken Milaneisse Valdostana semacem deep fried chicken with cheese and fries sementara Riki pesen Carbonara, buat minumnya kita pesen Ice Tea Reguler seharga 18 K. Gak sampe 10 menit makanan kita dateng daaaan enak!

image

image

image

Meskipun menurutku, si chicken ini terlalu kering tapi worth itlah buat ukuran harga 45K, karena si ayamnya dilapisi smoked beef gitu. Terus Carbonaranya si Riki juga enak, bawang plus susunya kerasa banget. Overall, Beehive ini macem Nanny’s Pavillion sih kalo menurut aku, cuma dari segi tempat cozy banget karena gak berisik, relatif tenanglah pokonya. Plusnya ada Wi-Fi yang kenceng, minusnya pajak plus service belom termasuk harga makanan. Suka males aja sih kalo makan belom termasuk pajak plus service tuh hehe.

Overall, I think I’m gonna coming to Beehive again with Riki dan kayaknya harus nyoba si Miss Bee itu sih hehe. Yeaaay, finally we try something new after the most favorite instant yet delicious food, Gokana Tepan :’)

Keluar dari Beehive kami dihadang huja yang cukup gede. Emang dasar kayak gak diridhoin punya rambut wangi ya, aku pun harus merelakan rambut yang baru dihairmask dengan wangi cokelat ini bercampur dengan apeknya helm si Riki dan air hujan, ya sudahlah ya. Karena hujannya gede banget kami sempet melipir ke BNI di ITB dulu dan Indomaret di Ujung Berung buat meneduh.

Fix, selamat tinggal rambut dengan aroma cokelat yang cuma bertahan satu hari doang! :’)

Usai meneduh di Uber, kami langsung lanjut ke Bunderan Cibiru karena si Riki hendak mengantarku sampe situ dan dia lanjut pulang ke rumah. Setelah melepaskan segala atribut jas hujan dan helm aku pun masuk angkot yang Cileunyi.

Assalamualaikum Ki, Dah!

***

Perjalanan naik angkot ampe Cileunyi dilalui dengan aman dan terkendali. Tapi pas mau ganti angkot ke yang cokelat alias yang ke Jatinangor, seorang bapak-bapak dengam suara serak, badan tinggi, perut buncit dan mengenakan seragam TNI mengajakku ngobrol.

Aaaaaak I hate this so muuuuuich!

Ya, aku termasuk orang yang males diajak ngomong kalo gak penting-penting amat. Ini berlaku saat aku naik kendaraan umum manapun, entahlah, rasanya ya…. Mau diem aja, boleh gak? :’)

Tapi si bapak ini kemudian memberondongku dengan berbagai pertanyaan yang temtunya aku jawab setengah bohong dam setengah benar.

Si Bapak (SB): Kuliah di Unpad?
Me: Iya.
SB: Semester berapa?
Me: 7.
SB: Udah mau selesai ya. Asli mana?
Me: Jakarta.
SB: Jakarta mana?
Me: Hmm, Palmerah.
SB: Oh deket Slipi ya, kalo saya Pondok Labu. Dulu bekas tentara, tau kan komplek marinir? Saya disitu dulu, paman saya Sarwo Edhie, la la la.. Orang tua masih ada?
Me: Alhamdulilah ada.
SB: Kerja apa? Tentara?
Me: Bukan.
SB: PNS?
Me: Bukan.
SB: Pengusaha?
Me: Bukan, petani.
SB: Oh petani. Tapi sekarang kan tanah di Jakarta udah sempit. Mungkin jualan di pasar ya? Beras ya?
Me: Iya, beras.
SB: Oh saya juga pernah jadi la la la… Beras Rajalele… Saya juga la la la…

***
Di depan Ikopin.

SB: Namanya siapa?
Me: Sinta.
SB: Anak ke berapa?
Me: 4
SB: Oh banyak juga ya, saya turun disini ya..

Supir angkot: Tiap naek gak bayar, tapi tiap naikin penumpang minta uang. Dasar parkir liar!

Me: Oh gitu ya A..

Lalu si Aa’ jadi ikut bercerita. Aku cuma iya-iya, oh ah oh aja. Pengen cepet turun karena asupan Chicken Milaneisse Valdostana sudah mulai menipis dan aku butuh makanan laen buat sekalian nemenin aku bercerita soal percakapan di angkot ini ke si Riki!

Advertisements

3 thoughts on “January

  1. Kapan dong aku pengen ngajak kalian sama hilmi plus ragil makan pasta enakkkkkkkk … next month about 16 Feb clear your schedule dong. BOTH of you fika dan riki. puhleaseeeeeeeee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s