Kecoa

“Aku paling benci dan geli sama cicak, iiih pokoknya ga bangetlah,” ujar kebanyakan temanku. Well, bagiku, binatang yang paling aku benci dan menakutkan adalah kecoa. Cicak buatku ga terlalu mengganggu karena dia ga terbang dan kalau digertak dikit langsung kabur plus aku pernah gak sengaja ngegigit cicak yang terselip di dalam roti waktu SMP, so…

Kenapa kecoa? Rasanya menceritakan hewan yang satu ini tuh mengingatkan lagi sama teror selama tiga tahun ngekost pas SMA, tepatnya di Megabrata. Kamar kos aku waktu SMA itu kecil banget, mentok persegi ukuran tiga kali tiga, ga ada ruang kosong, semua sisi udah dipenuhi berbagai barang. Dengan kondisi kamar sesempit itu aku ga punya banyak ruang untuk berlindung kalau ada hewan tiba-tiba masuk ke kamar.

Hingga suatu hari pas lagi tidur aku ngedenger bunyik kresek-kresek. Aku yang emang orangnya gampang kebangun langsung mencari sumber suara itu. Dan ternyata itu kecoa! Terjadilah momen kejar-mengejar aku dengan kecoa pake sapu lidi. Pernah dia ngumpet di bantal, di selimut, dan kejadian diserang kecoa pas tidur tuh hampir tiap hari kejadian. Pernah saking frustasinya aku duduk di luar kamar sambil bengong. Ampe orang di kamar sebelah aku ngebantuin gitu buat nyari kecoanya. Nah semenjak itu aku pun ga pernah naruh sampah di dalem kamar lagi dan menutup fentilasi pintu dengan kertas. Beberapa hati terlewati dengan aman. Sampai suatu hari ada bunyi kresek-kresek lagi pas tidur dan ternyata kecoanya ada di deket telinga dong, anjiiiiiir aku langsung bangun dan melempar bantal, kacau deh pokonya langsung keluar, mata melek, gamau tidur lagi, stres banget pokonya. Karena si kamar aku ini kecil jadi ya ketemu ama kecoanya gampang banget.

Aku pun beli obat nyamuk, beli kapur dan semakin menutup fentilasi pintu. Tapi betapa kagetnyaaa pas ngeliat ada kecoa mau masuk kamar lewat fentilasi atas. Which is kecoa itu ternyata bisa terbang! Dan aku baru tau pas kelas dua SMA! Iya, baru tau! Pada momen itu aku ngerasa dicurangin banget, ngerasa diperlakukan gak adil karena kecewa ternyata kecoa bisa terbang ya Allaaaaaaah, saat menulis ini aku jadi ngerasain lagi gimana frustasinya aku saat itu dan memutuskan buat tidur aja sambil ditutupi selimut rapat-rapat, walaupun ngerasa horor denger bunyi “ngiiiiiiiiiiing ngiiiiiiiing”.

Iiiiiiiiiiih.

Nah setelah udah lama ga bertegur sapa dengan kecoa barusan aku ketemu mahluk ini. Di dalam kamar mandi, dengan keadaan lampu mati karena belom diganti, kecoanya gede bangeeeet antenanya super panjang, dan ada dua bijiiiiii! Tapi syukurnya aku berhasil cuci muka dengan tenang dan aman walaupun takut setengah mati kecoanya bakal terbang…………… di kamar mandi yang ukurannya cuma dua meter!!

-ditulis malam kemarin

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s