But I’m Still 21

Menikah.
Ada dua orang teman yang membicarakan hal itu hari ini. Yang satu mentor sekaligus kakak yang kerja di tempat aku magang dan yang satu lagi sahabat super dekat dari SD. Yang pertama bercerita soal kebimbangan hubungannya dengan pria yang baru ia kenal beberapa bulan ini. Akar permasalahannya adalah sang mantan yang membuat candaan soal cowok ini, secara gak langsung jadi bikin teman aku ini ilfeel ama cowok baru yang dia dekati. Dia yang tadinya sangat siap buat menikah jadi mikir dua kali. Pertama karena masih sayang dengan mantannya dan kedua ada hal-hal yang mengganjal dengan si cowok baru. Sebenernya dia gak punya target menikah, tapi lantaran teman-teman sepermainan udah pada jauh melangkah, temanku ini jadi takut, apalagi menurutnya, cowok yang seagama dengan dia itu sangat terbatas.

“Gue yang tadinya ngomongin panjang lebar soal masa depan ibaratnya jadi mundur satu langkah buat menikah, padahal sebelumnya gue niat buat maju satu langkah,” ujarnya.

Sementara temanku yang satu lagi bercerita dia mulai capek pacaran dengan cowok yang baru ia pacari selama dua bulan ini. Alesannya karena dia jarang punya uang.

“Wah, bahaya, bahaya haha, kamu mikirnya ke depan banget ya?,” tanyaku.

“Yaiyalah Fik, emang tujuan pacaran apa? Lagian udah waktunya kok umur kayak kita mikirin buat nikah,” ujarnya.

Aku teridiam. Hmm, I’m 21 years old dan sama sekali gak menyangka akan dapat pertanyaan itu haha.

Seumur-umur aku pacaran, dari SMP ampe SMA aku ga punya tujuan pacaran selain biar bisa ngerasain kisah cinta ala Eguchi Tapei sama Miiko atau di film-film yang aku tonton. Sumpah! Kalo ada yang nanya tujuan aku pacaran, akan dengan jujur aku balas,

“Ya karena pengen ngalamin kayak di komik aja, nonton film, makan bareng pacar”

Bahkan waktu SD aku sampe punya pacar khayalan bernama Derby yang aku pura-pura ajakin baca buku bareng, makan bareng. Barulah pas SMA,  pacaran yang mengahabiskan waktu bersama buat nonton makan gitu  terealisasikan. Lebih tepatnya saat aku pacaran dengan si R, yang sorry to say setiap ingat dia ya, maaf-maaf aja aku ingetnya dia yang pas berak di celana mulu itu *peace*.

Nah, udah terealisasikan gitu ya udah, pas pacaran sama Riki aku ibaratnya bukan ketemu pacar malah, lebih kayak nemu sahabat baru yang nyambung diajak ngomongin apa-apa dan lucunya terkadang lupa kalo si Riki tuh pacar. Jadi ya tujuan pacaran buatku apaan ya? Bingung.

Jujur,  aku gaaaak pernah terlintas pacaran itu ditujukan buat menikah. Apalagi aku dengan segala imaginasi fantasi film campur dramanya yang lebay ini, pasti mikir percintaannya gak boleh berakhir biasa-biasa aja. Tapi pas temen aku itu nanya pertanyaan di atas aku jadi mikir.

“Hmm, jadi sudah waktunya gue memikirkan untuk menikah gitu? Tapi please deh gue bahkan masih mikirin lapjob RS yang belom beres, terus udah sewajarnya gitu gue memikirkan menikah? Tapi  tapi.. Gak kebayang kalo gue memutuskan hubungan sama seseorang karena dia gak punya uang, di umur 21!”

“Cen, apa karena aku udah pacaran lama ya jadi entah kenapa gak kepikiran aja buat cepet-cepet nikah atau gimana?” tanyaku sama Cendi.

“Nah, iya karena kamu udah pacaran lama Fir, kalo kayak si Teh A, kan udah waktunya bukan buat maen-maen pacaran lama lagi tapi udah mesti serius,” balas Cendi.

Aku termenung. Yang satu usianya udah mapan buat nikah tapi ragu. Yang satu belom mapan buat nikah tapi mikirnya udah jauuuuuuh banget.

Well, I believe it’s about matter of time gak sih. Mungkin ntar umur 24 atau 25 aku juga akan memasukan menikah ke dalam skala prioritas. Tapi sekarang, di umur 21? Nggak. Aku gak mau buru-buru, menyeleksi mana yang kira-kira akan memberikan masa depan cerah atau tidak dan dibikin pusing oleh hal itu.

Temenku banyak yang udah nikah dan bilang enak kok nikah muda berasa sambil pacaran dll. Tapi, tapi.. Aku gak tertarik kalo sekarang. Yang setiap hari aku pikirkan sekarang malah lagi pengen hidup sehat dan urusan kerja. Entahlah, aku belum siap kali ya untuk berkomitmen kayak gitu, di umur sekarang, gerak-gerik terbatas, belom pernah menjajal negeri baru, aaaaaak tidak! Nanti aja mikirin kayak gitunya boleh ya?

You’re only 21 years old. Please, 21.

-ditulis kemaren

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s