This Morning , A Lot of Things Came Surprising

Tiga hari belakangan ini bener-bener jadi hari yang aneh buatku. Sifat plin-plan yang emang khas Libra banget itu menguasai aku selama hari-hari tersebut. Semua berawal saat aku menyadari ada benjolan di kelopak mata kiri aku. Gak ganggu sih, malah kalo orang-orang gak ngomong “Fir bintitan ya?” Kayaknya aku gak akan menyadarinya. Tapi hari Jumat kemaren si benjolan ini bikin lipatan mata aku nambah, aneh banget kayak gagal operasi kelopak mata gitu huft. Aku yang parnoan langsung search di Google, sambil memperkirakan skenario-skenario buruk yang akan terjadi sama si mata. Dari semua artikel yang aku baca aku gak menemukan gejala yang mirip benjolan aku. Karena sampai detik ini aku menulis *semoga pas udah nulis juga tetep* aku gak mengalami gejala gatal, perih atau apapun. Mataku normal-normal aja cuma ada benjolannya doang di kelopak mata.

image

Akhirnya aku memutuskan buat ngasih tau Ibu aja dan Ibu aku nyuruh aku pulang aja biar bisa ke Cicendo pas Senin pagi, sekalian ayah aku nganterin Hilmi ke sekolah. Tapi karena Sabtu aku harus ketemu Riki buat ngomongin program diet dan ujung-ujungnya nonton Zootopia di Blitz aku pun jadi males pulang. Pagi-pagi hari Minggu aku masih enggan buat bangun dari kasur dan pergi ke Ciwidey. Tapi dipikir-pikir aku emang harus periksa sih. Aku pun ganti baju. Tapi asli mager bangeeeeeeeet.

Huft

Akhirnya aku bilang aja ke Ibu buat gak jadi pulang. Aku lebih memilih buat ke kosan hilmi Senin pagi dan ketemu ayah aku buat ke Cicendo bareng.

“Awas telat! Pasang alarm! Pokokna jam 7 ku Bapak ditungguan di kosan hilmi! Lamun siang nomor antrianna makin panjang! Geus sholat subuh tong sare deui! Lalala”. Ibu ngomong panjang lebar. Chill Mom, dari Nangor ke kosan adek aku tuh gak sampe satu jam.

Dan tuh kaaan, tadi aku berangkat jam 5.40 nyampe di kosan ade aku jam 6.19. Pas banget ayah aku juga baru dateng. Langsung meluncurlah kami berdua ke Cicendo. Pas nyampe sana, orang-orang udah rame banget. Aku kebagian nomor antrian 14. Pas udah selesai daftar tapi bingung kok aku dilewatin ama orang-orang yang ngantrinya udah aku. Ayah aku pun nyuruh aku buat nanyain. Ternyataaaaa nama aku salah cetak jadi OON KOMARIAH dan antrian aku di skip parah ampe ama enam orang. Pada saat itu entah kenapa ada sesuatu yang bergejolak di dalam dada. Kesel, sebel. Aku gak buru-buru sih tapi kesel aja si petugasnya bisa teledor gitu. Setelah diurusin akhirnya nama aku dipanggil tapi….

Apaan nih ada acara ditimbang-timbang dulu?!! *sensitif*

Aku pun naik ke timbangannya tanpa melihat si angka. Karena sebenernya kan mau ditimbangnya tiap akhir bulan aja biar keliatan hasil olahraga sama ngatur makannya. Tapiii, tiba-tiba si mas petugas bilang.

“62”
“Hah, 62?”
“Iya, mau diulang?”

Pas ngulang iya 62. Hwaaaaaa berarti selama ini fix timbangan yang aku beli ngaco karena kemaren ditimbang 65 kg hehe. Ok aku pun jadi gak bete lagi karena diskip nomer antrinya itu. Aku pun ditanya-tanya matanya kenapa dll. Terus dicek minusnya nambah apa nggak. Itu lho yang kita disuruh baca-baca huruf itu. Sebenernya aku benci banget periksa mata gini karena ini menyadarkan aku kalo aku udah gak punya mata normal hiks. Terakhir ngecek mata gini tuh tiga tahun lalu, setelahnya aku memilih bersembunyi dari dokter mata. Saking benci dan takutnya aku sama periksa mata ini, sebenernya waktu dites mata tiga tahun lalu itu aku banyak bohongnya sama si dokter hihi. Pas dokter nanya kelihatan apa nggak aku bilang aja keliatan biar hasil ceknya ntar gak terlalu mengagetkan aku he.

Tapi tadi aku udah berserah diri aja sih. Ya kalo nambah ya udah kalo nggak syukur. Udah dites gitu aku gak langsung pulang karena harus konsultasi ke dokter dulu. Sebenernya aku udah nyiapin banyak pertanyaan buat dokter kayak,
“Sebenernya bener gak sih pake kacamata itu bikin nambah minus..”
“Mata minus bisa sembuh gak sih..”
Dan lain-lain. Tapi boro-boro nanya. Dokter bernama Bu Susanti itu keliatan banget lagi sibuk dan kayak gak penting banget ngurusin mata aku yang sebenernya gak kenapa-kenapa ini haha. Dateng-dateng langsung disuruh duduk, ditanya kenapa dll. Pas aku bilang “Ini dok kayak ada bentol di kelopak mata,”. Sang dokter langsung nyuruh aku meletakan dagu di alat khusus gitu dan mataku dicoloooook aaaaaaaaaak.

“Rileks aja hey gak akan diapa-apain!” ujar si dokter. Mau rileks gimana orang kelopak mata aku ditilep-tilep dipegang dalemnya aaaaaaaaaaaaak nightmare.
Tapi ya akhirnya aku bisa rileks huhu. Aku pun deg-degan menanti jawaban si dokter. Eh tapi dengan nada super buru-butu si dokter nyeletuk,

“Bisul! Kayak bintit!”
“Hah.. Hmm ini bakteri atau..” belom selesai ngomong si dokter bilang.
“Bakteri!”
“Hmm karena kotor atau..?”
“Nah itu udah tau! Iya kotor!”

Pupuslah semua rancangan pertanyaan itu. Tapi gapapa sih periksa ke dokter ini alhamdulillah gak separah yang aku pikirkan haha. Kacamata pun katanya masih bisa dipake so it means minus ku mungkin stabil. Huhu Alhamdulillah. Abis dari apotek aku langsung dianterin ayah aku ke Pasirkaliki karena harus masuk kantor.

***
Oh iya pas ayah aku ngasih uang tambahan buat ganti uang batik yang aku beli, aku entah kenapa refleks bilang ga usah. Haha bukan aku sok iye abis dapat rezeki tapi ya entahlah seneng aja bisa beliin ayah aku sesuatu. Tapi alesan sebnernya karena batiknya murah dan biasa banget jadi kalo ayah aku gak suka at least ayah aku gak bayar apa-apa ke aku haha. Random banget catatan hari ini, gak apa-apa ah hehe aku mau berterimakasih sama Allah atas segala berkat di pagi hari ini. *apaan sih* *gak tau ah*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s