Sudden Trip to Pangandaran

Kamis malem lalu tiba-tiba ibuku nelfon, kirain ada apa karena tumben-tumbenan banget, gataunya nanya bisa ikut ke Pangandaran hari Jumat ga? Aku terheran-heran dan nanya apakah itu rombongan ama keluarga yang laen? Dan ibuku bilang, nggak cuma Bapak, Ibu, Hilmi doang. Heh? Makin terbengong-bengonglah aku. Kenapa? Pertama karena mendadak, kedua ya aneh ajaaaaaaa secara keluarga aku yang super duper gak pernah ngerencanain liburan ini, yang gak suka bikin rencana family time banget tiba-tiba mau ke Pangandaran. Ayah aku yang nyupir lagi? Padahal biasanya mageran banget. Aneh, aneh, aneh! Ini janggal! Janggaaaaaal! Tapi aku iyain aja hehe abis baru beres banget magang juga pengen ke pantai. Nah, besok paginya aku nanya jadi apa nggak abis jam 7 gak ada kabar, terus ibu aku bales baru bakal berangkat dari Ciwidey jam 9! Astaga ini aneh bangeeeeeeet secara keluarga aku juga gak rileks banget kalo pergi-pergian, pasti harus Subuh bahkan walau hanya ke rumah nenek aku di Garut doang haha. Walaupun terasa aneh, ya udahlah aku iya-iya aja sambil berpikir.. “Apakah benar mereka orangtua ku?”.

Nah sesampainya di mobil aku langsung menghamburkan beragam pertanyaan,

“Emang Bapak kuat nyupir ke Pangandaran?”
“Kok tiba-tiba Bu, dalam rangka apa?”
“Kok aneh”

Haha, abis asli aneh bangeeeeet aneh. Perbandingannya sama keluarga si Riki aja deh. Dia paaaaaasti tiap minggu main seenggaknya ke Lembang atau bener-bener ngerancang trip liburan ke sebuah tempat, bahkan pas si Riki udah 22 tahun, keluarganya masih kayak gitu. Nah keluarga aku kebalikannya banget, pokoknya kalo ga ada agenda apa-apa ya udah diem di rumah, gak pernah sengaja ke Bandung tuh cuma buat makan, nggak sama sekali. Sambil mengambil minum Ibu bilang,

“Ibu teh hayang piknik sigah Bi Enung, Wa Haji Otas, kuat mineung piknik. Kamari ka Pangandaran, ayeuna ka Pangandaran deui. Geus lila da Ibu teh hayangna. Bari ieu liburan geus ngasuh Seif Attar”

Meaning:

“Ibu tuh pengen piknik kayak Bi Enung, Wa Haji Otas, sering banget pikniknya. Kemaren ke Pangandaran, sekarang ke Pangandaran lagi. Udah lama pengen piknik. Sekalian liburan abis ngurus Seif Attar”

Wooooow ku tak menyangkaaa~ ku tak percayaaaaaa~ Iya sih semenjak dua kakak ku menikah entah mengapa aku merasa ibu bapakku lebih selow. Oke baiklah kalo begitu, let’s go to Pangandaran!!

***

Jam 12 kita udah nyampe di Mesjid Al-Maidah yang deket Limbangan, ayah aku sholat Juma’at, aku ama adek aku makan batagor. Hehe, iya batagor lagi. Udahannya kita langsung melanjutkan perjalanan dan karena ga lapar banget-banget gak jadi makan di Tasik, so far jalannya lancar banget dan syukurnya teduuuuh. Di sepanjang jalan, ibu aku gak berhenti cerita soal masa kecilnya dan kakek aku keliatan banget kangennya hehe. Jam 5 kita udah masuk ke daerah Pangandaran, cepet kan dan langsung cari penginapan. Bapak keukeuh pengen nginep di hotel, jangan di yang rumah-rumah katanya biar kerasa liburannya. Ya ampun ngedengernya aneh banget wkwk. Makin aneh pas bapak ku minta pesen dua kamar aja LOL. Tapi ama ibu aku gak dibolehin abis sayang buat tidur semalem doang. Nah karena kita gak berpengalaman soal urusan inap-menginap di Pamgandaran, kita termakan umpan Aa’-Aa’ gitu yang menawarkan hotel. Ayah aku ngeiyain aja, aku juga, abis males hehe. Namanya Hotel Malabar, lumayanlah, walaupun agak mengingatkanku sama rumah-rumah di film Warkop tapi karena tidurnya berempat ku jadi gak takut wkwk. Next time kalo ke Pangandaran lagi bisalah nyari hotel lain.

image

image

image

Selesai booking kita langsung ke pantainya karena takut keburu gelap, aku Ibu dan Hilmi maen di pinggir pantai. Gak jelas pokoknya wkwk, ibu aku tereak-tereak maksa aku ama Hilmi lebih deketin aernya tapi aku gamau abis kayak serem gitu. Beda pas di Batu Karas, Pasir Putih atau Sayang Heulang yang kalo kita duduk di pasirnya si onbaknya pas dateng kecil, kalo di Pangandaran ini lumayan nyampe lutut.

image

Setelah keciprak-keciprak ga jelas. Kita balik lagi ke hotel, ganti baju dan rencananya mau langsung ke Pasar Ikan, tempat makan aku pas sama temen-temen KKN. Tapi asli emang ingetan aku payah banget soal tempat-tempatan lama banget nyampe ke tempat ini karena jalannya sepiiiiiiiiiiiii banget dan gelap banget! Kayal gak ada kehidupan jadi aku ragu apakah Pasar Ikan ini ada atau halusinasi semata. Setelah ayah aku nyupir 10 km per jam alias super pelan-pelan banget, nanya ampe ke empat orang, akhirnya sampe juga di Pasar Ikan! Wkwk asli deh kalo siang pasti aku langsung inget mana tempatnya.
Pas di Pasar Ikan ayah aku langsung parkir di restoren yang paling tame namanya Bahari apa ya lupa. Trus langsung pesen makanannya deh.

image

image

image

Daaaaan semuanya enak yeaaay, aku yang kurang doyan ikan pun melahap habis si kakap bakar. Dan syukurnya Ibu Bapak aku juga seneng makan disini. Oke, well noted Bahari! Udahannya langsung balik ke hotel dan bobok. Wkwkwkwk sebagai keluarga yang tidurnya cepet gak ngaruh sih mau liburan apa nggak pasti tidurnya di bawah jam 10.

***

Esoknya aku ama adek aku dipaksa ibu buat ngeliat sunrise LOL. Karena si Pantai Timur yang jadi tempat liat sunrisenya kejauhan yaudah kita jalan-jalan di pantai yang deket aja he. Karena ga asik jalan-jalan doang aku nyuruh si Hilmi duduk biar badannya kena aer abis udah tanggung lututnya basah juga. Dia pun duduk tapi tangannya melingkar di kaki aku hahaha padahal ada orang yang berani jalan ampe ke ombak yang sedada. Tapu gapapalah yang penting si Hilmi merasakan sensasi terbawa ombak. Eh pas di jalan mau pulang Ayah Ibu aku ngelewat naek mobil, oh ternyata mau beli ikan dsb. Karena si Hilmi udah tanggung basah kita pun memutuskan buat berenang aja di kolam renang hotel. Kolam renangnya ada tiga. Yang selutut, seperut ama sedada. Aku ama Hilmi berenang di yang selutut haha kenapaaaa? Karena dua kolam sisanyaaa aneh bangeeeeeet. Bener-bener mengingatkanku pada kolam renang-kolam renang di filn Warkop. Warna aernya biru tua dan lantai dasarnya digambar ikan koi gede warna hitam, dua biji kaya yin dan yang gitu hiiiiiiii horor gatau parno aja liatnya.

image

Si Hilmi juga takut gitu. Entahlah kita yang lebay kali ya hehe. Setelah hampir dua jam renang, Ibu Ayah aku dateng, abis sarapan pulang deeeh. Wkwk gak jelas ya gapapalah yang penting piknik walaupun sehari doang. Semoga nanti dapet rezeki buat piknik sekeluarga ke tempat lain, amin!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s