Glory Box

10 Tahun Bareng Ayu

Ayu. Butuh belasan chapter cerita kalo mau mengingat-ingat seluruh kejadian yang pernah aku alami bareng dia. Sama kayak Anin, Ayu adalah tipikal sahabat yang bakal bikin aku jawab “Oh, she is that friend who has too many story to be told with me” kalo ada yang nanya, “Siapa Ayu?” Atau “Siapa Anin?”. But too bad buat Anin, karena aku yang egois dan gak jelas kita udah jarang ketemu (but still I will remind her as the superb best friend I’ve ever had). As for Ayu, entah keajaiban semesta macam apa yang bikin aku sama dia bisa berteman sama sekarang. Awet, wet, wet, wet!
Dan aku merasa sangat bersyukur bisa menjaga jalinan persahabatan itu, yup satu hal yang aku sesali juga, mengingat aku yang ga bisa jaga pertemanan sama Anin. Tapi ya sudahlah hehe,  maybe the time has changing too much, although maybe not for me and Ayu.

Tadi sore dia main ke rumah ku. Rumah yang sering banget didatengin dia waktu SD ampe SMP. Rumah tempat kita maen keyboard sambil membalut tangan dengan sajadah karena takut kesetrum. Rumah tempat aku melakukan eksperimen dengan rambutnya. Rumah tempat aku pura-pura menjadi penggebuk drum dan Ayu jadi pemain gitar The S.I.G.I.T karena waktu itu kita kesengsem sama film Catatan Akhir Sekolah.

Tadi Ayu baru pulang dari kondangan, sepuluh menit sebelumnya di SMS, “Tebak tadi ke undangan nikah siapa haha”. Aku pun jawab gak tau dan memutuskan buat menanyakannya langsung saat ketemu.
Gak lama setelah aku makan, Ayu datang. Tebakanku benar, Ayu baru pulang dari kondangan salah satu temen SMP kami. Tapi siapa?

“Denis, Fik!!”

Aku gak begitu kaget sih dengernya hehe. Well, Denis adalah seorang anak orang kaya yang kekayaannya udah teraohor sejak aku SD. Pas SMP, Denis semacam jadi cowok paling ganteng, kaya, mantannya cantik-cantik, ketua geng gitulah. But in my eyes, I see nothing interesting at him at all hehe. Ayu pun cerita soal pesta pernikahannya, si mempelai wanita, dan munculnya banyak keraguan dari berbagai pihak. Mengingat katanya, kakak-kakak Denis yang udah duluan menikah dikenal gak pernah punya komitmen buat membina hubungan yang serius a.k.a playboy gitu deh. Tapi aku dan Ayu cuma sepakat semoga Denis dan istrinya jadi pasangan yang bahagia-bahagia aja.

“Fik, kayanya ada yang robah dari kamar ini?” tanya Ayu.
“Dulu kan kamar Fika yang biru di depan Yu, ini mah kamar lama”
“Nggak, bukan. Tadinya gak ada bolong ini kan?” Ayu menunjuk ke arah kanan kamar.
“Iya hahahaha gila inget aja! Tadinya itu mau dibikin mushola tapi fail!”

Gak lama kemudian si Hilmi masuk.
“De, inget si Ayu teu?” tanyaku meskipun 100% yakin si Hilmi pasti inget.
“Inget,” ujar si Hilmi singkat.
“Hahaha, Fik. Inget mun nelfon ke rumah “Halo Teh Fika aya?” Terus si Hilmi nu ngangkat sambil datar suarana,” ujar Ayu.

Woh, gara-gara dia ngomong begitu aku jadi inget kalo pas SMP tiap pulang sekolah kita suka telfonan. Entahlah padahal di sekolah juga ketemu, tapi kita hobi telfonan siang-siang. Ampe sekarang aku hafal betul nomer telfon rumah Ayu. Si Ayu juga ajaibnya inget nomer telfon rumah aku, walaupun cuma inget tiga digit terakhirnya.

Setelah ngalor ngidul ngobrol soal beberapa hal. Ayu mengajakku buat cari jajanan ke Ciwidey. Yeah, technically rumahku gak masuk wilayah nama “Ciwidey” tapi ya deket, ya gitulah pokoknya dan aku senang! Karena udah lama gak momotoran hehe.

Ayu bilang dia mau menraktirku soalnya dia udah janji kalo udah gajian mau menraktirku.

“Tapi maaf murah Fik”
“Bae ih”

Kami pun meluncur ke sebuah kedai deket SMP ku. Wah udah lama banget gak main kesitu. Ada banyak tukang jajanan baru, salah satunya yang aku beli sama Ayu ini.

image
Introducing Cilok Goang

Meskipun sesungguhnya aku udah makan berat hari itu, mana mungkin aku menolak traktiran si Ayu? Haha. Perkenalkan, ini namanya Cilok Goang, Ciwidey emang inovatif yeah. Udahannya kami jajan seblak yang buset topingnya lengkap banget, nget, nget! Pas di tempat seblak ini.pula kami ngegosip sama si tetehnya soal pernikahan temenku itu wkwk. Seru lho ngegosip sama insider macam teteh ini.

Di sepanjang jalan kami mengingat-ingat hal bodoh yang kami lakuin. Ah, banyak sekali. Banyaaaak, bingung mau nyebutin yang mana dulu hehe apalagi ams melipir dulu ke rumah Ayu. Wah rasanya gak percaya kalo aku udah kuramg lebih 10 tahun lamanya berteman sama dia.

Amongst all the ribbons that I choosed to be cut. I wish Ayu will never be one of the ribbons.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s