21/22

Dengan nada agak murung, secara bersamaan aku sama Riki bicara soal beberapa hari ini yang bikin risau. “Apa ya bukan galau sih hmm, apa ya..?” tanya si Riki. Percakapan yang memakan waktu kurang lebih 1 jam setengah ini pun dimulai.

Memasuki usia 20an, rupanya sukses membuat kita berdua termenung akan beberapa hal. Soal beban-beban menjadi orang dewasa yang bentar lagi bakal kita alamin, soal kuliah, soal kerja, soal masa depan.

“Ayah aku mulai nanya gitu skripsi ampe mana”
“Ooh…. Ki, boleh jujur ga?”
“Apaan?”
“Aku bingung. Bukannya kita masih di tahun yang aman ya? Maksudku, kita kan masih di tahun keempat. Kenapa sih ditanya2nya kayak yang udah kuliah lebih dari 5 tahun gitu?”

Ya. Itu yang bikin aku bingung akhir-akhir ini. Aku merasa gak harus buru-buru yang dikejar gitu ama skripsi. Temenku cerita ini, itu. Berkeluh kesah soal ketakutan skripsi, lulus dll. Kok aku belom pengen-pengen banget ngerjain itu ya? Bukan mager, tapi kayak belom ada motivasi buat lulus cepet-cepet gitu lho. Aku pengen yang sesuai waktu aja. Yang wajar-wajar aja alias gak ngebut. Ini semua karena dilandasi sama pertanyaan,

“Emang udah tau ya abis lulus mau ngapain?”
“Emang kalo udah kerja terus apa? Puas ya?”

Aku lupa siapa nama pemeran guru cewek galak yang di Glee itu, tapi aku pernah baca interview dia sama salah satu majalah. Sang penanya melontarkan pertanyaan.

“Kalo Anda bisa ketemu diri Anda pas usia 21 tahun. Apa yang mau Anda bilang sama dia?”

Si aktris bilang,
“Jangan terburu-buru”

Aku takut nanti aku bakal bilang hal yang sama ke diri aku pas usia 20an. Sekarang yang aku pikirkan adalah, tahun depan kalau dikasih umur usiaku bakal ganti jadi 22. Tahun depannya 23 dan seterusnya. Bentar lagi, aku masuk dunia kerja, dunia beneran, bukan anak sekolahan lagi. Dan terus, aku pengen buru-buru masuk ke fase dewasa itu, gitu?

Nah, jawabannya enggak!

Aku mau menikmati masa-masa terakhir aku sebagai anak sekolahan yang belom dipusingkan dengan dunia kerja atau keluarga ini dengan gak buru-buru dan gak stres.

“Sama, aku juga gak mau dibikin stres sama hal-hal kayak skripsi. Bukan berarti jadi nunda-nunda lulus, nggak. Tapi gak mau ngerjain yang kayak dikejar-kejar gitu,” balas Riki.

***

Iya sih, tiap orang punya alesan buat lulus cepet. Ada yang mesti lulus tahun ini biar orangtuanya gak bayar uang kuliah lagi. Ada yang pengen cepet nikah. Ada yang pengen cepet kerja.

Tapi setelah aku menemukan kenyataan bahwa kalimat “Pengen cepet kuliah, bosen di SMA!” tidak selamanya membuahkan hasil yang indah. Aku jadi pengen belajar buat menikmati waktu, berhenti dibikin buru-buru.

Rasanya jadi gak menyenangkan saat dibikin rusuh dan stres sama hal-hal yang sebenernya bakal dialamin dan ntar juga lewat.

***
Aku minta Riki puterin lagunya rumahsakit di YouTube. Dia pun memutarkannya bak operator-operator di radio. Sambil bincang-bincang soal hal ini, aku merasa memang banyak hal yang sudah berubah. Aku yang jadi lebih dewasa. Si Riki yang lebih dewasa. Tapi kita berdua kayak belom siap untuk “the fully transition”.

“Emang udah lulus udah tau mau kerja dimana Ki?”
“Jakarta bem. Agensi kayaknya,”
“Hmm. Boleh tuh, mesti nyicipin Jakarta kali-kali. Kamu ga mau kerja di luar negeri?”
“Maulah”
“Tapi bahasa Inggris kamu kan jelek wkwk,”
“Wkwk ntar dibenerin dulu,”
“SORE ya Ki?”
“Iya otomatis playlistnya langsung lagu-lagu ginian,” ujar si Riki.

Arah perbincangan kami mendadak jadi makin berat gara-gara Ade Paloh nanyi. Aku bisa bayangin, di ujung telfon sana si Riki lagi ngelamun. Sama halnya denganku.

“Kebayang gak kalo kamu sekarang di Telkom?”
“Sistem informatika? Wkwk, gatau deh,” jawab si Riki.
“Pernah nyangka ga sih kamu beneran jadi bisa ngegambar kayak sekarang? Ngegambar orang beneran Ki? Jadi punya ilmu gambar kayak gini?”
“Nggak, nggak.. Iya ya? Jadi punya semacem sense nya gitu..”
“Kamu nyesel masuk DKV?”
“Nggak, nggak sama sekali”
“Sama aku juga gak nyesel masuk Jurnal. Aku seneng seenggaknya buat kuliah kita ga salah ambil jurusan Ki. Jadi kenapa ga dinikmatin aja sih masa-masa kuliah akhir kayak gini? Jangan dibikin stres?”
“Iya, iya, iya! Bener! Wkwk,” jawab si Riki.

***
Inget, 2012 lalu. Saat si Riki bingung mau kuliah teknik informatika apa DKV. Aku meyakinkan dia buat masuk DKV aja karena gak berarti si Riki suka maen game jadi cocok kuliah sistem informatika kan? Wkwk. Dan dulu aku mikirnya dia beneran punya bakat desain dan gambar.Tapi tetep aja akhirnya aku nyuruh dia mikir sendiri aja pengennya apa. Dan setelah menimbang kesana kemari dia memutuskan buat masuk DKV aja. Tentunya disertai drama aku yang nangis pelan-pelan depan Itenas pas nemenin dia daftar ulang karena pengen kuliah disitu juga tapi sedih karena mahal hahahaha dipikir-pikir aku doyan banget iri sama si Riki ya. Tapi setelah ngelihat apa yang kita kerjakan selama kuliah ini, rasanya bersyukur bisa (setidaknya) kuliah dengan minat yang bener-bener kita punya.

Si Riki ngegambar dan desain. Aku dengan menulis. At least, sekali dalam hidup kita berdua, kita melakukan hal yang gak jauh-jauh bangetlah dari keinginan kita hehe setelah pas SMA salah masuk jurusan.

“Jalanin aja tahun terakhir iniiii. Jangan dibikin stres pokoknya usahain yang terbaik aja. Jangan leyeh-leyeh tapi jangan buru-buru. Nikmatin aja hehe”

***

“Siapa coba ini yang nyanyi?”
“Hmm.. Mondo? Payung Teduh?”
“Payung Teduh hehe. Kalo yang ini enak bem dibanding yang Resah”
“Ooh ini lumayan ki. Kalo yang Resah itu aku kurang demen. Macem Nadafiksi kayak sok iye wkwk”.

Arah perbincangan mulai jadi santai dan tidak murung. Hobi saling memperdengarkan lagu kesukaan dimulai! Dan khusus hari ini Si Riki gak rese karena langsung memutarkan lagu yang aku mau hehe.

“Tau Float ga Ki? Dengerin yang Sementara deh”

*Sementara – Float*

“Enak bem enak. Kalo lagu White Shoes yang ini suka gak?”

*Si Riki muterin Kisah Dari Selatan Jakarta*

“Sukaaa. Itu kayak meronta desperate gitu gak sih nyanyinya?”
“Wkwkwk iya bener. Eh tar, kalo ini suka ga? White Shoes yang ini?” tanya si Riki.

Si Riki memutarkan sebuah lagu yang ga asing banget di telingaku.

“IIIIIH AKU KIRA KAMU GA AKAN SUKA KALO LAGU WHITE SHOES YANG NADANYA GINI KIII!”

“Sukaaaa bem enaaaaaaaak banget wkwk,”
“Enak buat nari ya Ki?”
“Hooh”

Riki muterin “Selangkah ke Seberang”. Lagu yang kayaknya bukan style si Riki banget tapi ternyata dia suka haha.

“Eh kamu belom denger Senja yang diaransemen baru ya? Check di Soundcloud deh cepeeet keren banget, merinding orkestranya!”

“Wih… Wih…” gumam si Riki pas dengerin lagu itu.

“Eh kalo ini tau gak?”
Si Riki muterin sebuah lagu yang enakeun. Lagu-lagu kayak punyanya Free Design band favoritku!

“Apaan nih Ki? Enaaaaaaaak!!”
“Carpenters Bem yang We’Ve Only Just Begun”
“Ini nada-nada yang aku suka Ki”
“Iya tau pas dengerin aku langsung mikir kalo ini nada-nada yang kamu suka banget wkwk. Enak ya?”
“Wah, wah enak ki, enak!!”
“Wkwkwk”

“Eh mau Hollywood Nobody yang Telescope dong,”

Si Riki udah kayak operator radio beneran.

“Mending yang ini aja…”
“Ah Telescope dulu Ki”

Akhirnya si Riki muterin lagu itu. Kami berdua sama-sama nyanyi.

“Btw, nadanya gitu-gitu doang ya? Wkwk,”
“Iya emang makanya cepet bosen. Coba yang ini,” ujat si Riki.
“Woooh zaman mana nih Ki haha”
“Indiefest dulu wkwk. Dulu ngiranya ini lagu luar negeri”

*Hollywood Nobody- Kiss The Pain Away*

“Whoaaa ini Ki, mesti denger ini kalo kamu mikirnya gitu. Dulu aku denger band ini ngiranya band luar negeri gataunya band Jakarta!”

Si Riki pun dengerin Anais Lullabynya Santamonica.

“Wiiiiiiiiih bagus banget. Hooh, kayak band luar negeri!”
“Jenius ya Ki bikin musik kayak gitu?”
“Iya ini enak banget, keren!”

Entah berapa lagu yang Riki puterin setelahnya. Yang jelas kita berdua berhenti ngomongin segala kecemasan soal beranjak dewasa dan ketakutan-ketakutan masa depan lainnya hehe. Di paruh terakhir telfon, kami malah nyanyi soundtracknya Naruto yang dibawain Sambomaster ama Asian Kungfu Generation.

Ah, bakan saat menulis ini semua momen-momen di atas udah ilang kan? Aku udah bergerak maju beberapa menit ke depan. Masa telfonan dari jam 21.00-22.00 tadi sama si Riki udah jadi masa lalu. Sudah tidak bisa diulang kan?

Jadi kenapa aaku gak mencoba untuk lebih sering menikmati sama menghargai momen-momen di kehidupan ini ya? *very very deep lol*. Nih aku kutip lirik lagu punyanya The Carpenters. Somehow it’s really describing Riki and my situation rite now banget. Situasi dimana kita mulai harus bersiap-siap buat “pindah ke fase kehidupan selanjutnya” tapi as The Carpenters says: We’Ve Only Just Begun!

We’ve only just begun to live,
White lace and promises
A kiss for luck and we’re on our way.
We’ve just begun.

Before the rising sun we fly,
So many roads to choose
We start out walking and learn to run.
And yes, We’ve just begun.

Sharing horizons that are new to us,
Watching the signs along the way,
Talking it over just the two of us,
Working together day to day
Together.

And when the evening comes we smile,
So much of life ahead
We’ll find a place where there’s room to grow,
And yes, We’ve just begun.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s