Sabtu Kemarin

Pukul 23.25 sampai kostan dengan selamat!

Ah, kasur..

Hari ini aku dua kali naik Damri Nangor-Elang dan dua kali naik Damri Panjang-Dago. Semua disebabkan aku yang harus meliput sebuah acara jazz tahunan di DU. Ini kedua kalinya aku meliput di sana. Tahun lalu aku ditemani Mumut, tapi tahun ini aku (tadinya) mau sendiri atau sama Cendi aja. Tapi ya memang selalu ada aja kejutan di ujung-ujung.

Sesungguhnya, sejujuuuur mungkin aku gak peduli dengam acara ini. Hasratku soal konser-konseran sudah memudar. Aku gak kepengen-kepengen banget nonton Copeland yang lagunya baru ku download dan didengar sekali itu doang. Aku gak kepengen-kepengen banget nonton Danilla atau Tigapagi. Jadi aku berjanji sama diri sendiri; untuk liputan musik kali ini aku gak mau jor-joran seperti yang biasanya aku lakukan which mean: datang tepat waktu, menonton penampilan dari yang paling awal ampe akhir, berdiri paling depan dan pantang untuk jajan atau ngapa-ngapain selama konser berlangsung.

Tapi kali ini aku memutuskan buat dateng sore, ngaso di mesjid dan baru ke panggung kalo ada artis yang menarik untuk diliput. Mungkin saat pertamakali dulu liputan-liputan beginian aku terlalu strict dan tegang, takut banget ada yang kelewat. Tapi karena jam terbang saat meliput konser sudah bertambah hehe aku jadi bisa nentuin artis mana aja dan apa aja yang mau diliput.

Liputan acara ini pun aku kasih judul; Nothing to lose!

Dateng gak dateng: Bodo amat.
Dateng telat atau nggak: Bodo amat.
Gak diizinin masuk: Bodo amat.
Mau pulang cepet apa nggak: Bodo amat.

Gak merasa kehilangan sesuatu juga hehe.

Pokoknya bodo amat. Aku sama sekali tidak antusias untuk melakukan apapun hari ini. Gak semangat!

Sampaaaaai aku membaca ulang email yang dikirim editorku. Disana tercantum kalo aku harusnya konfirm kehadiran preskon dulu karena kalo nggak ga boleh masuk venue preskon. Jadilah aku yang sebenernya mau gak mau liputan ini jadi males beneran buat dateng. Mikirnya: Ya udah kalo gini sih gak usah dateng!

Eh saat aku udah niat buat skip liputan ini tanpa banyak omong aja, editorku tiba-tiba WA rundown acara. Aku pun memilih untuk bicara jujur aja soal telat konfirm preskon. Eh tapi editorku nyuruh aku buat tetep dateng aja.

Mau gak mau, dengan rada setengah malas aku pun memutuskan buat berangkat. Aku ga mau boong atau banyak alesan, suka jadi ribet! Akhirnya, demi si media yang sudah menjadi tempat aku belajar dan bekerja lepas sebagai reporter selama satu tahun lebih ini, aku bangun jam 6 pagi dengan keadaan ngantuk parah (sempet mau tidur lagi dan bodo amat ama liputan) tapi kemudian aku bergegas buat mandi dan berangkat jam 7 pagi rasanya berat banget.

Ajaibnya, sehabis beli bubur ayam si Damri Elangnya langsung ada. Gak sampe satu jam, aku udah nyampe lagi di terminal. Langsung ganti deh ama si Dago karena preskonnya di Balkot. Waktu udah menunjukan pukul setengah sembilan. Aku bergumam dalam hati “Bodo amat ah telat, bodo amat gak diizinin preskon karena ga konfirm, yang penting beneran dateng deh daripada boong!”.

***

Jam 9 kurang aku udah nyampe Balkot. Pas mau masuk gedung, taunya ketemu si Mas-mas Copeland yang keluar dari mobil. Tapi karena gak ngefans jadi biasa aja haha, mereka band legend sih aku sering denger nama mereka tapi gak pernah denger lagunya. Ya udahlah ya penting once in my life aku pernah melihat mereka dari dekat haha. Pas aku masuk gedung, ditanya medianya apa dll, aku udah mikir “Yaudahlah gak ada juga yang penting gak boong!”. Eh, setelah nyari-nyari ID Card mediaku cukup lama, si panitia pada akhirnya menemukannya juga. Bingung antara harus sedih atau seneng wkwk. Maaf deh abis emang gak berhasrat buat nonton acara ini 😦

Nah, rencananya abis preskon aku mau nunggu di kosan ade aku di Mohamad Toha karena aku baru mau ngeliputnya jam 6 sore. Eh, untung aja aku chat adek aku dulu karena ternyata kunci kosan dia diganti, jadi kunci yang aku pegang tidak berguna huhu. Nah karena aku males ikut preskon yang suka krik-krik itu aku kabur deh hehe. Asli gak niat banget.

Karena waktu masih menunjukan pukul 9, akhirnya aku memutuskan buat balik ke Nangor aja. Rasanya niat banget ya ka Bandung pagi-pagi cuma buat ngambil ID ini doang, tapi ya udahlah, entah kenapa aku juga merasa tenang-tenang aja kemaren, jadi ga stres atau cemas. Jadi aku menjalaninya tanpa beban.

Setengah 11 aku udah nyampe kosan lagi dan leyeh-leyeh di kasur. Barulah jam 4 aku jalan ke pertigaan buat kembali ke Bandung. Tapiiiii si Damri DU nya gak ada mulu, ya udah jadinya naik (lagi) Damri Elang-Nangor. Aku udah deg-degan gitu takut si Damri Dago yang di Leuwi Panjang gak ada. Ya, orang niatnya naek Damri kan biar murah ya, suka ngenes aja kalo ujung-ujungnya jadi naik Gojek pas nyampe Panjang. Eh, tapi syukurlah, nyampe jam 5 lebih di sana, masih ada Damri Dago yang terakhir!

Lol, hari ini aku naik Damri yang paling pagi sekaligus yang paling malem.

Oh, iya si Riki juga ternyata jadi nyusul karena foto wisuda kakaknya berjalan lebih cepat. In fact dia nyampe duluan di DU. Setelah ketemu, kita langsung masuk dan memutuskan buat sholat dulu. Aku udah berencana buat ngeliput penampilan yang jam 7 aja biar santai bisa makan dulu juga.

Eh gataunyaaaaa, tempat wudhu yang disedian panitia gak kira-kira. Literally dua WC buat cewek doang sedangkan yang mau sholat lebih dari seratus orang, sumpah gak lebay emang banyak banget ampe antriannya mengular. Aku aja ngantri hampir 15 menit dan wudhunya pake wastafel. Iya, wastafel! Jadi aku memasukan kakiku ke dalam wastafel.

***
Udah sholat aku langsung mencari makanan dan entah mengapa pilihanku selalu jatuh sama sosis kalo dateng ke acara beginian. Pas banget beres beli makan, aku dan Riki nyampe di mainstage dan masih kosong jadi berdiri paling depan. Baru aja makan, KoesPloesnya langsung nampil. Hiks, akhirnya sekali dalam hidup bisa dapet perfect timing. Aku gak nonton acara ini ampe abis kok, in fact, jam 10 aku udah pulang hehe pegeeeeeeeel!

Lagian aku pengen pulang naik travel biar bisa gratis karena aku punya tiket 10. Tapi entah karena cape aku jadi bad mood dan marah-marah ke si Riki. Aku melihat dia kayak Si Slot di Zootopia yang melakukan segala halnya jadi lelet banget di mata aku. Minta balikin botol minum di panitia: lelet banget. Pake helm: lelet banget. Pokoknya lelet! Makin marah saat dia rupanya gak bawa helm dua. Semakin marah-marah lagi karena dengan sok idenya si Riki memutar arah motor ke Baltos padahal aku udah bilang kalo Arnesnya udah tutup jam segitu.

“Coba dulu aja kenapa sih siapa tau belom tutup!”
“Udah tutup kalo jam 11 dibilangin sok ide banget sih!”

Eh, teroreteteeeeeeeeeet!
Masih buka.
Hehe.

Jadi entah karena aku kurang minum Aqua, sedari naik motor tadi, sumpah aku menganggap kalo jam 22.00 itu jam 11 hehe. Ya, ya, ya maaf deh!

Pelajaran: Baca jam dengan seksama dan jangan keburu emosi!

Eh tapi si Riki juga gak ngomong kalo itu tuh baru jam 10, huft ya udahlah. Syukurnya, pas aku nyampe Arnesnya langsung berangkat.

Ahhh, hari ini beres juga. Untuk acara-acara musik selanjutnya…… Aku gak ambil bagian dulu deh! Hehe. Emang bener sih, kalo gak semangat, mau nonton konser yang ada bintang-bintang gedenya kayak acara ini pun aku gak antusias. Tapi ya tetap senang kok setidaknya bisa refreshing dikit.

Cheers,
F

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s