Glory Box

Yogyakarta: Senang-senang! (1)

*Sejujurnya cerita ini udah tertulis hampir setengahnya tapi entah mengapa WordPress mendadak aneh karena si tulisan jadi kehapus sendiri. Ya sudah, karena ini cerita yang amat berkesan, dengan segala daya, aku mau menulisnya lagi!

Minggu ketiga April, Siti dengan kalimat penuh optimisme ala dirinya banget nge-LINE. Dia ngajak ikutan lomba bikin majalah semata-mata biar bisa maen ke Jogja aja, ya peserta yang lolos lima besar bakal diminta untuk dateng ke Jogja. Jujur, aku yang anaknya sangat memilih kasur dan film ini agak mager pas diajak Siti. Apalagi Siti emang dikenal suka optimis luar biasa yang kadang bikin diri ini suka makin ogah-ogahan karena gak doyan hidupnya dibanjiri sama kepercayaan diri mumpuni. Tapi saat Cendi, Mumut, Siti dan aku bertemu untuk merumuskan ide ini, aku pun mulai tertarik untuk ikut. Walaupun deadlinennya tinggal seminggu lagi syukurnya, dengan ringkas kami berhasil bikin konsep majalah. Belajar dari pengalaman dulu pas mau bikin Street *proyek majalah kami* yang terlampau ribet dan ujung-ujungnya gak jadi dibikin, untuk konsep majalah kali ini kami bener-bener gak mau ribet. Tiga hal yang jadi motivasi: Berangkat dan maen ke Jogja, jangan wacana lagi dan bikin karya sebelom lulus!

Dan, hamdallah, berkat perpanjangan waktu dari si panitia juga, si majalah ini rampung dan sukses dikirim pada H-3 deadline.

Oh iya begini. Jujur niatan awal ikut ini bener-bener pure mau maen ke Jogjanya doang. Aku pribadi ngerasa banyak temen-temen yang udah mulai terburu-buru mau lulus, jadi kenapa gak maen dulu ke luar kota ,seseriiiiing mungkin? Mumut, Cendi, Siti pun antusias pas ngomongin maen ke Jogjanya aja wkwk. Tapi pas si Seuri *majalah kita* jadi, ada rasa bangga terselip di benak ini *pret*.
image

Karena si kelompok bermain yang sering dikira rajin ama orang-orang ini rupanya bisa bikin majalah 12 halaman dengan konten yang lumayan oke dalam waktu dua minggu. Ini bener-bener kemajuan karena kami sesungguhnya mageran dan tukang bikin wacana aja. Orang-orang suka nganggep kami hobi belajar, padahal Gusti, yang kami lakukan sehari-hari di kosan Mumut adalah nonton reality show atau drama Korea sambil ngobrol ngalor ngidul sampe malem. Udah gak terhitung berapa kali *khususnya* aku dan Cendi misuh-misuh, gogoléran, bobok-bobok cantique di kosan Mumut ampe jam 9 malem hanya dengan ngobrol kesana kemari padahal tujuan awalnya *misal* mau ngerjain tugas atau apa?

But again, masa bodo sama pandangan orang laen hehe. Yang penting lahirnya si Seuri ini cukup bikin kami bangga sama diri sendiri, karea at least sekali dalam hidup kita saat kuliah ini ada rencana yang gak ujung-ujungnya jadi wacana aja.

Singkat cerita, selama nunggu pengumuman lomba hal yang selalu kita bahas di grup adalah “Ntar di Jogja mau kemana aja?” Haha PD dan salah fokus banget. Tapi ujung-ujungnya kami jadi punya sedikit motivasi buat gak nanggung ikutan lomba ini. “Tanggung udah ke Jogja masa gak menang Fir at least juara tigalah hehe,” ujar Mumut.

Bener uga! Belajar dari pengalamanku pas ikut lomba BBC. Waktu itu aku bener-bener bodo amat  dan cuma mikir yang penting punya temen baru dan mengasah diri ajalah, gak usah ngarep menang ke London! Daaan iya deh beneran gak menang hehe. Jadi untuk sekali ini let me have some faith and believe buat menang. Kan lumayan juga tuh bisa jadi cerita buat kita berempat pas ntar tua *tsah*.

Dan rupanyaaaa kita masuk 5 besar dan jadi berangkat ke Jogja! Aish, setelah ngobrol ngalor ngidul kita pun mulai mikirin duit ini dan itu, mau nginep dimana dll. Tapi berkat salah satu fasilitator lomba punyanya Fikom, kita gajadi bayar hotel sama tiket kereta haha lumayan banget hemat sejuta per orangnya. Padahal sebelumnya kita pernah ngobrol soal “Males banget ikut pelatihan atau diskusi-diskusi yang diadain si fasilitator ini kalo ikut lomba something”. Tapi karena ternyata si fasilitator ini membantu banget ga jadi anti deh sama mereka hehe✌

Ok, berikut adalah rincian kegiatan maen dan tetek-bengek laennya selama 4 hari 3 malem di Jogja!

Jumat, 13 Mei 2016
Kumpul jam setengah 6 pagi di Pangdam, aku dan yang lainnya langsung caw ke Stasiun Bandung pake Damri. Kereta kita adalah Lodaya Bisnis jam 07.20.

image

Lumayan bisnis daripada ekonomi pas ke Malang yang…… Ah sudahlah jangan diingat-ingat. Tanpa tergesa-gesa apalagi lari-lari, kita berhasil mendarat di kursi kereta sebelum 5 menit kemudian keretanya jalan. Perjalanan ke Jogja ini cuma 8 jam aja. Jadi badan masih seger dan gak laper-laper amat pas nyampe di Stasiun Tugu, Jogja. Jangan bandingkan sama perjalanan 16 jam ke Malang, Januari lalu yang…… Ah gitu deh!

Sesampainya di Stasiun Tugu yang letaknya sebelahan sama Malioboro ini. Aku dan yang laen langsung cari halte Trans Jogja terdekat karena pengen sok-sok backpacker gitu deh nyobain transport umumnya Jogja.

Eh, tapi karena salah keluar pintu stasiun kita pun mesti naek TransJognya tiga kali. Itu pun ditambah dengan salah turunnya kami di halte terakhir. Jadi mestinya kita turun di Halte Janti tapi aku dan Cendi yang udah tanggung salah kira, males debat, pasrah dan bodo amat memutuskan buat turun di halte JEC, meskipun si kondekturnya jelas-jelas bilang “Ini sih halte JEC”.

Bodo amat, syubidupapapap~

Karena mager, kita akhirnya memutuskan buat naik taksi aja ke hotel tempat kita menginap yaitu Ceria Boutique Hotel di Babarsari, Depok, Sleman, Jogja. Katanya sih Babarsari ini macem suburb areanya Jogja gitu deh.

image

Penampilannya sih ga jauh beda ama Bandung, apalagi bertebaran tukang siomay dan batagor dimana-mana. Cuma suhu panas yang khas Jogja banget ini emang gak bisa dibandingkan banget sama Bandung. Geraaaaaah!

Hotel tempat kita nginep juga oke banget apalagi karena bukan kita yang bayarin hihi.

image

image

image

Setelah beres mandi dan *ehem* dandan  kami yang kelaparan karena baru makan bubur pas di Bandung doang memutuskan buat jajan mie ke Circle K aja. Sebenernya ada dosen gitu yang ngajakin makan malem tapi entah kenapa doi gak nongol-nongol lagi.

Oh iya, yang agak aneh dan bikin agak canggung adalah, rupanya ada dosen pembimbing gitu yang ikut ke Jogja. Bukan dari jurusan aku sih, which is bikin lebih aneh! Sebenernya harusnya sih katanya.. Ada dosen Jurnal yang dampingin aku, Siti, Cendi, Mumut. Tapiii, karena pengumuman mata lomba yang kita ikutin telat si dosen jurusan kita jadi telat juga tau kabarnya. Lucunya, si dosen Humas yang jadinya nemenin kita ampe maaf-maaf penuh rasa sungkan gitu karena jadi doi yang nemenin kita.

Yang sebenernya…… Ih gausah ga enaaaaak, gapapa bangeeeeeet padahal soalnya aku dan yang laen malah gak mau didampingin ama siapa-siapa haha. Males karena kayak berat banget bawa nama Fikom dll. Males karena kaya ikut lomba yang serius banget. Males karena sejujurnya dari awal gak ada niat-niat bawa Fikom segala, pengennya ya lomba atas nama pribadi aja bukan bawa-bawa instansi.

Tapi karena si dosen ini juga baik-baik aja sih sebenernya ya udahlah ya kalo dia bilang ini itu, kita iya-iyain aja. Jadi ya, huft we are officialy lomba atas nama Fikom, berat banget yak. Tapi lagi lagi yaudahlya~

Btw, karena si dosen ini makin gak ada kabar dan kita masih kelaparan akhirnya kita memutuskan buat nyari makan sendiri aja. Dan pilihan pun jatuh ke Aldan, tempat makan macem SS yang serba sambel gitu deh. Tapi entah kenapa, ayam yang aku pesen gak ada rasanya sama sekali. Jadi nafsu makan pun langsung ilang gitu secara hambar bangeeeeeet! Dan ayam si Mumut pun sama gak ada rasanya juga.

Abis makan, jam 10an kita udah nyampe hotel lagi dan ngomongin bentar presentasi buat lomba besoknya! Bentar doang sih karena udah cape banget jadi langsung tidur.

Sabtu, 14 Mei 2016
The D-Day is comeeee! Tadinya mau dianter pake mobil hotel ke Kampus FISIP Atma Jayanya, tapi berhubung si mobil lagi dipake akhirnya kita jalan kaki aja deh. Deket banget ternyata kayak dari Bungamas ke Griya hehe. Eh gataunya pas nyampe tempat lomba, kita tuh yang paling terakhir dateng, dapet giliran pertama buat presentasi pula. Tapi entah mengapa aku gak deg-degan sama sekali pas mau presentasi. Yang aku pikirkan saat itu adalah ini sih gak jauh beda ama presentasi tugas di kelas *belagu*, ya karena ruangan buat prsentasinya kecil gitu jadi gak terasa horor atau tegang.

Tibalah saat presentasi!

image

Secara singkat kita jelasin konsep majalah kita. Lucunya ada juri, orang AJI Jogja gitu nanya “Emang di Jatinangor gak ada orang miskin ya? Kenapa covernya orang-orang senyum gini? Kenapa gak mengangkat potret minoritas yang miskin gitu?”

Like really? Aku personal menganggap wajah-wajah orang miskin yang sedih gitu udah gak zaman banget buat diangkat, apalagi dijadiin cover hihi. Aku dan yang laen pun percaya kalo isu-isu yang nonjolin orang miskin kayak gitu basi banget. Belom dikasih kesempatan buat jawab, juri yang laen nanya apa relevansi isu Jatinangor yang kita angkat buat dia yang notabene orang Solo. “Kenapa kalian gak ngangkat isu-isu yang bisa dilirik secara nasional juga, kalo saya sih kan orang Solo jadi ngerasa ngapain juga baca soal masalah di Jatinangor”

Pas jurinya bilang gitu aku pun mulai ngerasa ada yang gak beres gitu deh. “Hmm, jangan-jangan jurinya gak baca brief lomba ini.” FYI, salah satu brief lomba ini adalah “Mengangkat sebuah isu di tempat peserta lomba berasal”. Jadi yha, gitu yha.

Dan gak taunya, juri-juri ini, parahnya bukan cuma belom baca brief lomba tapi bahkan belom baca majalah si peserta-pesertanya. So, how could you judge something when you even didn’t read it before?

Cendi yang tampaknya udah bergejolak semenjak si juri kakek-kakek bahas-bahas orang miskin. Tanpa tendeng aling-aling langsung melontarkan sederet kalimat super galak yang bikin aku dan yang laen bengong. Satu-satunya kalimat dari Cendi yang aku inget adalah

“Buat kami sih ngapain ngangkat-ngangkat potret orang miskin tanpa ngasih kontribusi nyata buat mereka, apalagi ini cuma buat lomba doang sih omong-kosong!”

Anjir, entah karena efek komik-komik yang sering dibaca si Cendi atau emang buih-buih amarah di dalem kepalanya udah bergejolak banget, syukurnya tanpa bibir yang keseleo *kan malu juga kalo pas ngomongnya belibet* si Cendi menuntaskan tanggapan dari kelompok kita dengan tegas, lugas, mantap, nakal, seksi, menggigit, bergejolak, galak dan menyalak *haha*.

Pas Cendi jawab, gak disangka-sangka juri-juri itu..

*lanjut ke part 2*

Advertisements

2 thoughts on “Yogyakarta: Senang-senang! (1)”

    1. Ish aku udah nulis setengah ilang semua makanya ini to be continued, wkwk iya begitulah kamu nak saat melontarkan kata-kata pedas nan berapi-api itu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s