It Will Be Better, Not Today but Eventually

Usai hampir terlibat masalah serius di SMP karena ketauan jadi distributor kunci jawaban, dan pas SMA hampir gak naik kelas karena ketaun bawa tukang becak buat pura-pura jadi orangtua ngambil HP aku kira pas kuliah aku gak akan berurusan lagi ama yang gitu-gitu. Gak taunya, masa pemalsuan tanda tangan dosen wali dari semester awal yang selalu lancar mulus jaya harus berakhir kemaren pas resepsionis jurusan yang terkenl rese ke seantero angkatan Jurnal membongkar tipu-tipu aku selama ini haha.

Tadinya tulisan ini mau aku kasih judul:
Ular Berbisa itu Bernama, Des*

Tapi gak jadi ah, dia kan emang orangnya sudah terkenal begitu. Mirip Mr.Flinch di Harry Potter yang hobi ngaduin kenakalan murid. Gak kooperatif dan rese. Kalo aku kasih judul di atas, tar jadi doa buat dia lagi, bisa-bisa jadi makin nyebelin *pret*. Tapi ya tetep pokoknya aku gak mau menyembunyikan kedongkolan ama dia yang memasang wajah ceria penuh senyum saat aku tanya:

“Kenapa manggil aku?”

***

Singkat cerita, teteh resepsionis ini emang sangat teliti, cenderung sangat tidak ramah mahasiswa. Temenku sebelumnya juga ketauan malsuin tanda tangan dosen dan jadi berurusan panjang, ya karena Teteh ini tanpa tendeng aling-aling langsung ngadu ke dosen bersangkutan. Aku sempet mikir mungkin dia pengen dapet stamp bintang dan jadi Employee of the Month wkwk karena resepsionis yang laen tuh baik-baik aja, tapi ya kayaknya sih rese dari sananya, mungkin kalo di sebuah jurusan ada dosen killer dosen baik, gak lengkap rasanya kalo gak ada resepsionis killer juga.

Setelah ketauan, aku dipanggil ke ketua jurusan. Sialnya kali ini aku gak bisa mengelak karena mereka bandingin ama tanda-tangan di kartu rencana studi ku yang lain.

Entah ini kebanyakan nonton film atau apa, kalimat yang keluar dari mulutku pun sangat diplomatis:

“Iya saya mengaku salah saya mohon maaf. Saya menerima konsekuensinya Bu”

Uhuyy ngakak. Si ibu hanya menatap nanar dan minta aku buat bikin surat pernyataan pake materai dan temuin dosen wali aku buat minta maaf.

Sambil dongkol karena si Teteh resepsionis yang masang muka ceria banget pas ngaduin aku seakan-akan hati-hatinya berbunga-bunga itu aku balik ke perpus dan ketemu Cendi.

Untung aja aku belom pulang ke Ciwidey, tapi gara-gara ketauan ini aku jadi gak konsen mau ngerjain artikel orderan yang pengennya selesai hari ini.

Setelah berdiskusi dan dibantu membuat surat keterangan oleh Cendi aku pergi ke ruang tempat dosen waliku bersemayam.

Nah, yang aku takutin si ibu ini lagi gak ada. Dia dosen S3 yang suka ngajar sibuk mulu gitu deh. Itulah alasannya kenapa aku suka malsuin tandatangan dia, abis susah ketemu.

Eh tapi Tuhan berkehendak lain. Pas aku tanyain, Ibunya ada! Yeay, urusan ini tidak akan berlarut-larut terlalu lama setidaknya, pikirku.

Setelah cas cis cus print dan beli materai aku pun minta Cendi buat nemenin aku ke tempat dosen itu. Entahlah, hati aku tuh tenang-tenang aja karena mikir:

1. Plis deh sejak kapan sih dosen-dosen tuh beneran menganggap urusan kayak gini krusial banget?
2. Plis deh it’s just like a piece of cake banget gak sih urusan nakal-nakal kayak gini doang?

Dan kayaknya si Ibu dosen wali pun beranggapan sama kayak aku. Boro-boro diceramahin, si Ibu hanya melihat-lihat suratku dan langsung mau tanda tanganin. Doi bahkan sempat mengucap kata maaf, saat aku ngaku alasan malsuin tandatangan itu karena doi gak bales SMS aku.

Hehe, setelah dapet tandatangannya balik lagi ke jurusan buat ketemu si teteh resepsionis. Dalam hati sebel karena liat dia cengar-cengir. Tapi karena pada akhirnya yang kayak gini bakal berlalu juga. Aku gak ambil pusing banget, pulangnya malah ke kosan Cendi. Aku minta tolong dia ama Aii buat bantuin aku ngerjain artikel bahasa Inggris. Terus datenglah Siti. Bertiga kita caw ke Bajuri buat buka bareng. Eh, lalu Mumut menyusul. Lucunya, kita ketemu Mia. Sahabat aku pas SD yang jadi temen KKN nya Mumut. Pulang dari Bajuri aku ikut Mumut ama Siti ke Jatos buat beli tiket Conjuring tapi gak jadi nonton karena tinggal nyisa kursi paling depan. Aku pun jadi ikut ke kosan Mumut ama Siti. Karena yang lain pada nginep yaudah aku pun ikut nginep. Dan si artikel bahasa Inggris itu mengalami kemajuan pesat atas bantuan mereka semua.

Wacana sahur bareng pun ternyata terlaksana karena kita ngobrol ampe sahur, hanya Siti yang pulas terlelap.

Rasanya menyenangkan banget gak memusingkn suatu masalah tertentu dan memilih buat berkumpul aja sama temen-temen terdekat.

*udah ditulis lama

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s