Mencoba Mengurangi Kadar “Gampang Ilfeel”

Aku gak pernah tau soal asal-muasal kegelianku terhadap hal-hal romantis yang kekinian banget atau hal-hal berbau motivasi sama hal-hal kritis yang berat. Mungkin karena lingkungan, bacaan dan tontonan kali ya yang bikin aku jadi geli, gak suka, gak berminat, gak tertarik sama hal-hal yang aku sebutin di atas.

Emang gimana Fir contoh hal-hal romantis kekinian?

Contohnya ngasih surprise pacar dengan ngehias kamarnya pake balon, bunga yang dibentuk kata “I Love You” di kasur dan pernak-pernik lainnya.

Aku juga sangat menganggap twit-twit macem Fiersa dan Dwitasari itu bullshit banget. Huft ga kuat rasanya mau menggelinjang saat menengok laman Twitter mereka.

Kalo contoh hal-hal kritis yang kayak beraaat banget bahasanya adalah saat seorang temen berusaha ceramah panjang soal pentingnya pendidikan sejarah akan PKI di LINE tapi gak sama sekali berhasil membuatku terpukau karena dia keliatan banget berusaha terlalu keras biar statusnya di-share banyak orang plus apa yang dia jabarin gak ada esensinya gitu.

Yha, kayak gitu.

Nah, tapi dari semua contoh itu, hal yang bisa bikin aku geli banget, ilfeel banget dan begidik entah mengapa adalah motivator atau trainer!

Emang pada dasarnya aku gak suka diceramahin ama hal-hal yang kesannya sok iye gitu sih hehe, jadi selama Mario Teguh bersinar di muka bumi ini dengan segala petuah bijaknya aku gak pernah sama sekali tersentuh lalu menjadikannya idola. Atau saat Merry Riana membagikan tips-tips sukses ala dirinya, aku sama sekali gak tertarik buat bahkan membacanya.

Jangan tanya soal trainer. Itu lho kayak motivator juga tapi yang ini lebih spesifik. Kayak trainer agar kita mapan berkeluarga. Trainer soal wirausaha dll. Hal yang aku gak suka saat merhatiin trainer ngomong adalah cara ngomongnya yang optimis lebay aneh, berapi-api, persis kayak om-om yang suka nongol di TV One yang ngajarin bisnis.

I don’t know. I just thinking those kind of things are full of craps. Udah bawaan dari sana emang kayanya kurang sreg ama gituan.

Kegelianku akan trainer or somehow motivator ini semakin menjadi saat secara gak sengaja aku nemu seorang cowok di IG. Orang Sunda, hobi pake vest kain kotak-kotak ala rompi anak SD (yang bukan style aku bangeeeet pokoknya langsung bikin aku agak ilfeel), tipikal cowol yang fotonya selfie tapi statusnya:

“Sungguh hina jiwa ini saat ilmu dan agama yang dijunjung tak lekas membaik…….dst”

Nikah muda ama seorang cewek yang menasbihkan dirinya sebagai motivator muslimah yang ingin berhijrah gitu. Dan yang paling bikin aku geli ampe tanpa sadar menggelinjang di kasur adalah, cowok ini menasbihkan diri sebagai trainer yang akan melatih anda-anda dalam membuat keputusan hidup.

Seketika aku bayangin si Riki nama instagramnya jadi RickyTheBeliever, bionya : Husband from the Founder of Muslimah Surga @frdpaw, trainer keputusan dan motivator keputusan.

Iiiiiiiiiiiiy omaygat please dont! Ya ampun, aku menggelinjang lagi!

Penasaran, aku korek-koreklah instagram si cowok ini dan istrinya. Dan hmm ya aku menyimpulkan kalo ini emang “Bukan gue banget!” plus emang ini tipe-tipe hal yang pasti akan dengan mudahnya bikin aku ilfeel.

Tapi pas cerita ke Riki, aku jadi mikir sebenernya gak ada yang salah juga sih sama si cowok trainer dan istrinya ini. Mereka baik, ngebantu banyak orang dengan caranya, inspiratif buat banyak orang dan aku gak benci sama mereka, gak sama sekali! Cuma karena mereka itu “gak aku banget” dan apa yang mereka lakuin atau gaya hidupnya tuh bukanlah aku banget, jadilah aku ilfeel sendiri sama mereka.

Ya, itu karena aku ama mereka beda banget.

Nah, aku pun memutuskan buat baca blog soal perjalanan mereka nikah.

“Jangan ilfeel duluan Fir sapa tau seru ceritanya dan pikiran lo soal mereka bisa berubah”

Aku pun baca blog mereka. Hmm, awal-awal masih mikir “Anjir ini bukan gue bangeeeet omaygat geliiiii”. Wkwk, aduh maaf maaf deh ya saya emang orangnya gampang ilfeel ama cerita-cerita macem:

“Pertemuan saya dengan wanita ini benar-benar tak bisa disangka. Saya pergi berguru ke Jawa Timur untuk mencari secercah harap tentang jodoh saya. Ya, saya berikhtiar agar tahun ini sudah menikah. Tak disangka, di sepanjang perjalanan pulang saya yang terus-menerus berdoa kepada Allah ini dikagetkan dengan nada dering HP. Tak disangka ada tiga perempuan yang mengirimkan pesan. Saya berpikir, apakah ini petunjukmu Ya Rabb? Ah, saya harus tetap objektif! Saya tidak boleh membedakan perlakuan saya saat membalas chat dari ketiga wanita ini. Semata-mata agar saya yakin mana jodoh terbaik saya, oleh karena itu saya harus membalas chat mereka dengan objektif!”

Akakakak ya gitulah kira-kira contoh cerita yang si cowok bikin. Sempet terlintas kata-kata “Apaan neeeeeeech” tapi ya udahlah aku memutuskan buat terus membacanya.

Eh,eh,eh gataunya…..rame! Jadi punya perspektif baru daaaaan ujung-ujungnya aku jadi mikir gini:

“Emang ada aja sih Fir orang kayak gini. Orang yang seneng sama pelatihan-pelatihan motivasi, bikin quotes penuh hal-hal bijak di fotonya, yakin berkomitmen buat nikah muda, optimis tingkat dewa, positif bangetlah idupnya! Yang kayaknya gak mungkin di idupnya tuh kalo lagi kesel ngomong anjir/goblok haha. Ada aja orang kayak gitu, iya ada!”

Dan bukan hal yang buruk juga kok menjadi orang seperti itu. Walaupun kurang sreg sama pemikiran aku as long as mereka gak sampai maksa orang-orang buat mengikuti cara hidup yang mereka jalanin sih yah ok-ok aja.

Dari sini aku juga jadi mikir iya sih aku kurang sreg sama cara mereka nulis yang pake bahasa super positif puitis gila, tapi dibalik itu kalo baca bener-bener tulisannya ada banyak banget pelajaran yang aku dapet.

Dan ya, emang susah sih “menerima” suatu hal yang bukan diri kita banget. Apalagi kalo orangnya gampang ilfeel kayak aku. Tapi dari pengalaman aku baca blog mereka:

Hmmm, gak ada salahnya buat coba kenalan dulu! Coba singkirkan dulu rasa ilfeel itu yak singkirkaaaaan! Terbuka, terbuka!! Terbukalah ama hal-hal yang….. Bukan kita banget!

*udah ditulis super lama banget

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s