Naiklah Kendaraan Umum, Agar..

Kali pertama kali aku dilepas Ibu buat naik angkot adalah kelas 4 SD. Waktu itu aku pindah ke sekolah dan jarak dari rumah menuju sekolahku yang baru terbilang sangat jauh. Karena aku gak tau pasti berapa meter jarak jauhnya itu, katakanlah jaraknya itu kayak dari Jatinangor ke Cinunuk.

Ajaibnya, gak tau kenapa aku inget persis pengalaman pertamakali naik angkot itu. Aku duduk di depan, diapit oleh supir berambut gondrong yang mirip Oddie Agam dan temannya, dan si supir menawariku stroberi yang aku tolak.

Lebih ajaibnya lagi, setelah naik angkot tersebut, lima tahun rutinitas aku yang naik angkot kuning itu terjadi aku gak pernah naik angkot dengan supir si “Oddie Agam” itu. Membuatku berpikir, apakah kali pertama aku naik angkot dia juga kali terakhir aku naik angkot dia?

Begitulah, lima tahun aku terus naik angkot kuning ke Ciwidey, lebih tepatnya sampe SMP. Karena SMA aku lanjut di Bandung, otomatis aku jadi berkenalan sama lebih banyak angkot.

Sebenernya, sederhana aja cara dari Ciwidey ke Ciwastra itu. Kakak ku berulang kali bilang kalo aku tinggal naik angkot warna abu-abu jurusan Ciwastra-Cijerah, tapi jangan naik yang dari arah Leuwi Panjang, which is kala itu aku masih gak paham dimana Leuwi Panjang, dimana Bypass dll. Alhasil, kali pertama naik angkot abu itu aku kesasar. Harusnya naik yang ke arah Ciwastra aku malah naik yang ke Cijerah.

Sekolah di Bandung pun rutin membuat aku jadi sering naik elf Ciwidey-Bandung tiap minggu. Kalo SD dan SMP aku habiskan dengan naik angkot kuning. Masa SMA aku habiskan dengan rutin naik elf Ciwidey-Bandung dan angkot Cijerah-Ciwastra.

Hal so sweet yang aku ingat juga saat awal sekolah di Bandung adalah saat ayahku “membimbing”aku naek angkot. Jadi ceritanya, ayah aky nyuruh aku naek angkot abu itu dari depan Griya Buah Batu, biar tahu katanya. Terus aku pun diturunin dari motor dan naik angkot abu itu. Pas angkotnya jalan, ayah aku juga ngikutin pake motor dari belakang hehe. Tapi gak sampe Ciwastra sih karena doi langsung belok ke Leuwi Panjang.

Begitulah, awal-awal tinggal di Bandung aku suka nanya kakak pertama aku kalo mau kemana-mana. Bahkan pas mau ke BIP sampe dibikinin peta gitu. Tapi karena lama-lama sering maen ama temen, jadi tau sendiri rute angkot di Bandung. Walaupun masih seputaran Buah Batu, Kiaracondong atau ke TSM.

Petualangan rutin naik angkutan umum jadi lebih seru saat aku menginjak bangku kuliah. Pindahlah aku ke sebuah tempat bernama Jatinangor yang ternyata bener kata guru kimia aku Bu Yuyun, “Ke Jatinangor mah kan tinggal lurus doang dari Cibiru, nyampe deh!”

Sebenernya urusan angkot-angkotan di Jatinangor tuh gampang banget. Ya iyalah orang daerahnya kecil banget, cukup pake dua bahkan satu alternatif angkot doang kalo mau kemana-mana di Jatinangor.

Tapi berhubung aku adalah mahasiswi jurusan Jurnalistik yang udah pasti sering liputan ke Bandung, aku jadi lebih sering mengeksplorasi angkot-angkot di Bandung. Angkot dengan warna-warna yang jarang banget aku jamah pas SMA jadi sering aku coba pas kuliah.

Karena sering perginya ama temen-temen, walaupun sebenernya gak tau si angkot ini tuh kemana dll, kita jadi hafal karena sering nyoba dengan sendirinya.

Tapi laen Bandung laen Jakarta. Kalo eksplor kendaraan umum di Bandung sih aku berani banget apalagi masih siang. Tapi kalo di Jakarta aku gak begitu berani. Makanya awal-awal tinggal di Jakarta buat magang, beberapa bulan yang lalu aku rutin pake Grab Bike atau Go-Jek. Tapi gara-gara naik si ojek online itu aku ajdi merhatiin angkot yang bisa ke kantor aku dan aku pun mencobanya! Selain itu aku juga memberanikan diri buat naik KRL dan Metro Mini. Walaupun pernh salah turun atau nyasar, memberanikan diri buat naik angkutan umum di kota kayak Jakarta tuh penting banget.

Selain lebih murah, kamu juga jadi punya banyak alternatif kendaraan dan rasa PD kamu untuk menjajal Jakarta jadi berlipat-lipat naiknya hehe. Tips dari aku kalo mau mencoba naik kendaraan umum seperti Angkot/Bis Kota like Damri/KRL/Metro Mini dll adalah:

1. Mengira-ngira
Cari tahu dulu lokasi yang mau kamu tuju pake GPS atau tanya orang yang kira-kira tau lokasi yang kamu tuju itu di daerah mana dan dekat dengan tempat apa. Ini penting, buat ancer-ancer kalo kamu buta banget sama daerah yang kamu tuju.
Waktu pertama kali disuruh liputan ke daerah Senopati, Jakarta aku nanya salah seorang temanku tempat yang aku tuju itu deket bangunan apa dan di ngasih sebuah nama kedai burger gitu. Petunjuk dari dia bikin aku lebih mudah buaf “mendeteksi” dimana tempat yang aku tuju.

2. Riset
Tapi bukan riset lebay kayak mau wawancara orang ya haha. Cukup googling dulu tempat yang mau kamu tuju, liat di Google Maps kira-kira berapa meter jaraknya, terus cari tau kendaraan umum aja apa yang bakal lewat daerah situ. Riset kayak gini bisa bikin kita memperkirakan opsi-opsi tak terduga. Selain jadi gak buta-buta banget sama tempat yang mau kita tuju, kita juga jadi belajar buat memperkirakan waktu tempuh perjalanan kalo pake angkutan umum.

3. Nanya!
Jangan pernah malu, takut atau sungkan nanya sama orang asing! Malah sepengalaman aku selama ini, yang paling membantu malah nanya ke orang lain. Kalo kamu segan dan bingung mau nanya ke siapa, aku sih biasanya suka nanya ke tukang parkir, satpam, polisi atau orang-orang yang lagi nongkrong di warung. Kadang suka nanya mahasiswa juga tapi biasanya mereka juga gak tau karena bukan orang asli daerah tersebut.

Btw, alasan aku membuat tulisan ini sendiri adalah karena barusan aku ngobrol sama Aa pedagang asongan di Damri. Doi jualan permen gula asem dan kadang suka bantuin nyebrang karena dia juga turun di Leuwi Panjang. Aku jadi “kenal” ama dia gara-gara pas magang di Bandung rutin naik Damri. Dan secara alamiah, dia senyum aja sama aku, yaudah ngobrol deh. Kayaknya kita gak akan mengalami hal-hal di atas kan kalo gak pernah nyoba naik angkutan umum? Jadi naiklah angkutan umum, supaya…..

*ditulis udah lama banget

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s