Things About Him

Aku baru aja pulang buka bareng sama Geng Nenend Berkah (jangan tanya kenapa nama grupnya itu). Geng beranggotakan temen-temen deket pas SMA. Sebenernya bukan geng sih, mungkin kelompok bermain kali ya hehe.

Udah jauh-jauh hari aku minta Riki nganterin aku karena aku takut jadi orang pertama yang dateng dan belom ada siapa-siapa. Ini based on pengalaman-pengalaman sebelumnya dimana kalo ada janjian pasti aku jadi orang pertama yang nyampe duluan. Dan aku juga sekalian pengen ditemenin beli donat kentang dulu di MTC. Si Riki sih ngomongnya pengen donat kentang juga.

Riki pun udah mengiyakan. Tapi tadi sore gak bales-bales LINE aku. Karena BT dan mungkin PMS  aku malah sebel dan jadi inget kejadian kemaren-kemaren, pas setiap janjian di depan gerbang rumah dia, aku mulu yang nyampe duluan. Makannya aku menumpahkan rasa kesal aku dengan nulis Riki yang bego hehe. Kalo baca, pasti si Riki bilang “Paan sih” LOL.

Waktu sudah menunjukan pukul setengah 4 dan si Riki gak bales-bales. Kesel! Eh, tiba-tiba dia nelfon nanyain dimana. Aku bilang aja gak usah jadi tapi dia dengan anehnya langsung kayak buru-buru gitu mandi.

Aneh sih, Riki kan suka males kalo disuruh nganterin aku ketemu temen atau kemana pun yang gak ada kaitannya sama dia haha. Tapi gak tau deh ini langsung iya-iya aja.

Eh, tapi pas di jalan Hana nge-LINE dan bilang udah nyampe tempat buka bareng. Karena mikirnya udah ada yang nyampe di sana aku pun langsung bilang gak usah jadi jemput ke Riki.

“Wait, Im comiiiiiing” bales si Riki di LINE.

Si Riki kayak panik. Ih, aneh banget!! Bukan si Riki banget deh apaan sih aneh kayak tiba-tiba mau nganterin aku banget padahal biasanya ogah setengah mati.

“Ih ga usah! Si Hana ama Hani udah nyampe jadi aku langsung ke sana aja!”

“Beneran?”

“Iya. Tapi gak jadi beli donat kentang berarti gapapa?”

“Iya lain kali aja itu mah”

*Hmm sudah kuduga dia memang gak pengen-pengen banget donat kentang dan sebenernya males nganterin!*

“Selamet ya Ki gak jadi nganterin”

“Akakakakakakakakak”

Si Riki ketawa.

***
Sampailah aku di tempat buka bareng dengan selamat. Hana ama Hani duduk di lantai dua. Ajaibnya, setelan baju aka ama si Hana sama banget. Eh si Niki dateng dan disusul ama Ami. Lucunya mereka pun bajunya samaan. Cuma si Hani yang beda sendiri wkwk mungkin kalo Srina dateng si Hani juga berpasangan.

“Fir gak minta jemput Riki aja pulangnya?” tanya si Hana.

“Males ah lelet. Yang ada aku jadi suka nunggu lama”

“Ya bilangnya dari berapa menit sebelom pulang”

“Gak ngaruh Han, dia udah tau itu akal-akalan aku doang”

Tapi iseng aku LINE si Riki minta jemput. Eh tiba-tiba dia nelfon! Sumpah aneh banget, aku tuh udah terbiasa banget ama si Riki yang slow respon jadi agak aneh kalo dia cepat tanggap gini.

Dan diluar dugaan aku, ternyata si Riki mau nganterin aku pulang! Iiiih aneh banget, FYI kalo gak urgent-urgent banget si Riki pasti males banget nganterin aku. Apalagi ini udah malem, mana mau dia keluar, gak taunya dia cuma bilang kasih tau aja kalo udah beres.

***

Karena keasyikan ngobrol aku gak nyadar udah ngasih tau dia buat berangkat dari lama alhasil dia nyampe duluan di seberang tempat aku buka bareng.

Karena udah malem dan takut ada preman di jembatan penyebrangan, aku pun memilih buat nyebrang di jalan biasa aja. Itu lho jalan Soekarno Hatta yang empat jalur. Takut sih tapi pokoknya tips dari aku kalo takut nyebrang di jalan gede gini, tungguin aja ampe sepi hehe.

Pas udah nyampe jalur ketiga, aku ngeliat si Riki di motor. Nunduk mulu maen HP padahal aku manggil-manggil mau minta difotoin pas nyebrang, gak penting sih wkwk.

Pas udah nyampe, aku bilang mau ke Alfamart dulu.

“Ki, ini makasih udah nganterin”

Si Riki biasa aja aku kasih Pocky sebagai tanda terimakasih. Hih!

“Ki kok tumben langsung ngeiyain mau nganterin”
“Kan tadi sore gak jadi nganterin”
“Ooh, ampe Cibiru ya Kiii”
“Iyaaaaaa”
“Udah buka Kiiiii?”
“Udah sama dhskxhuskdbdu”

Gak tau si Riki ngomong apaan gak jelas wkwk. Di sepanjang jalan aku senyam-senyum sendiri.

The things about us is.. si Riki dan aku itu kebalikan banget!

Dia adalah orang yang sabar, tenang, gak rusuh dan gak suka buru-buru. Sementara aku gak sabaran, gak suka buang-buang waktu, gak suka lelet, gak suka kalo gak cepet-cepet.

Jadi kalo dia telat ngejemput aku atau lelet banget, ugh pasti aku kesel banget. Dulu aku suka nyubit dia keras banget tapi sekarang udah nggak karena aku baca artikel, nyubit kayak gitu tuh termasuk kekerasan dalam berpacaran wkwk.

Pernah juga aku marah banget ampe janji mau balas dendam pokoknya mau bikin dia nunggu ampe dua jam gara-gara aku berangkat dari suatu tempat dan udah minta dijemput dari H-berapa jam, tetep aja dia telat. Udah sering deh pokoknya kesel kalo dia telat jemput.

Tapi ya gitu. Walaupun kesel, gak tau kenapa, aku pengen aja masuk ke Alfa dan beliin dia Pocky. Dulu pernah, aku yang udah kesel abis-abisan gara-gara dia telat juga, gak tau pengen aja beliin si Riki mie dulu.

Hmm, ini menggelikan sih haha. Tapi semenjengkel-jengkelkannya si Riki, aku selalu melihat dia tulus sih melakukan apapun buat aku *huek*. Wkwk, tapi emang iya sih, kayaknya. Apa nggak ya? Ugh, pasti si Riki kalo baca ini menggelinjang geli ugh.

Pada akhirnya, aku jadi satu-satunya orang yang terbiasa ama sifat si Riki yang gak pandai memperlihatkan kepeduliaannya. Dan pure aku sangat bisa melihat kepedulian dan ketulusannya itu kok hehe.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s