Cerita Buka Puasa Kali Ini

“Nah sebutan untuk apa yang aku lakukan barusan itu spontan Ki. Tiba-tiba ganti film padahal udah dari kapan bilang gak mau nonton Conjuring!”
“Hmm, kayaknya itu namanya plin plan deh,” ujar si Riki.

Aku cuma ketawa. Bener juga sih, kayaknya kalo ditanya sama orang “Apa kekurangan Anda?” aku akan dengan jujur bilang plin-plan deh. Sifat plin-planku ini memang parah banget. Dulu aku pernah cerita di blog ini soal betapa plin-plannya aku saat milih jurusan kuliah. Dalam semenit aku bisa ganti 2x. Senin pengen Jurnlistik, Rabu pengen Mankom. Parah banget deh sifat paling dominan Libra yang sayangnya memang benar terjadi sama aku ini.

Kayak hari ini. Tadinya mau pergi ke Bandung, terus gak jadi, terus jadi lagi. Terus tadinya mau nonton Now You See Me 2 tapi pas di bioskop aku langsung ganti pengen nonton Conjuring 2 yang udah 2 x gagal ditonton. Untung si Riki biasa-biasa aja aku sering tiba-tiba ganti rencana seperti hari ini he.

Tapiii, hari ini timingnya emang pas banget sih. Nonton jam 15.40 jadi bisa sholat Ashar dulu dan kelar-kelar langsung Maghrib. Enak gak keburu-buru. Btw, aku gak fokus nonton Conjuring karena sibuk stalking Instagram Wingz o Wingz.

Oh iya, lucunya sebelom berangkat, demi nama “suasana baru”, udah jauh-jauh hari aku ama Riki memutuskan buat random pilih tempat makan. Dan untuk kali ini giliran si Riki yang milih. Aturannya, dia ga boleh ngasih tau mau makan dimana pokoknya tau-tau langsung kesana aja. Ya, ini dilakukan semata-mata karena betapa seringnya kita makan ke tempat yang itu-itu mulu.

Tapi dasar plus ajaib, aku yang udah dari Subuh ngidam parah ampe gak bisa tidur lagi karena mikirin Wingz o Wingz rupanya dipertemukan takdir lucu, yaitu saat abis isi bensin si Riki nyeletuk “Pengen Wingz o Wingz”

That telepathy ‘tho! Haha.

Buyarlah semua rencana awal, ujung-ujungnya kami langsung sepakat buat buka di WoW aja. Asli gak fokus banget pas nonton pengen segera mengunyah sayap-sayap krispi berlumur saus spicy mayo itu.

Kelar nonton, si Riki keukeuh gak mau sholat di mushola mall. Gak tau suka riweuh, tetep pengen ke Ukhuwah, mesjid yang ada di seberang Balai Kota. Berangkatlah kami. Tapi betapa kagetnya aku pas masuk bagian tempat sholat cewek.

Puluhan cewek bercadar hitam rapat lagi pada ngumpul! Sumpah, bukan cadarnya yang bikin serem, tapi pemandangannya itu aneh banget dan aku satu-satunya yang gak pake kerudung. Kaget banget aku pikir apaan nih item-item banyak, rupanya itu cewek-cewek bercadar lagi duduk, semacam ngaji sambil bukber kali ya. Karena ampe aku keluar parkiran, ampe keluar mesjid, masih ada banyak banget teteh-teteh ini.

Gara-gara that scary Valak aku jadi mikir yang aneh-aneh ama mereka astagfirullah.

Abis sholat, langsung berangkatlah kami menuju WoW Naripan. Tapi hih! Dari luar aja udah banyak yang ngantri, waiting list pazti! Ogah nunggu-nunggu, aku dan Riki langsung memutuskan buat ke WoW BKR yang untungnya masih “menyediakan” meja kosong buat dua orang.

In the name of kalap dan ngidam aku langsung pesen 6 wings hehe biasanya kan cuma 4. Si Riki mau mesen 8 malah! Tapi langsung aku larang karena aku yakin itu hanya nafsu semata!

image
Lihatlah tulang-tulang malang itu

Oh iya menu favorit aku di WoW, selain si spicy mayo wings adalaaaaah Onion Ringnya! Jauh banget ama Onion Ring yang aku makan di Nangor, yang tepung ama bawangnya ga nempel. Kalo di WoW ini Onion Ringnya gedeeeeeeee banget, super tebel, super krispi, super nempel, super gurih! Jadi kalo kamu penggemar Onion Ring, aku sarankan buat nyicip Onion Ringnya WoW hehe.

Pas di motor mau otw ke WoW , sebenernya kita udah berencana pengen ke Pepo juga, semacam dessert cafe gitu. Tapi pas di WoW kita sepakat buat langsung pulang aja. Eh, eh tapi pas mau naik motor beres makan, si Riki tiba-tiba nyeletuk,

“Pepo yuk!!”
“Yukkkkkkk!!”

Sejujurnya aku kenyang sih, tapi siapa yang mau menolak Afro Banananya Pepo, campuran jus pisang sama cokelat yang ditaburin fruit loops sama dikasih eskrim vanila ituuuuu?

Berangkatlah kita menuju lokasi anyar Pepo yang terletak di Bengawan, gak terlalu jauh dari Papyrus. Si Riki langsung pesen that Afro Banana sementara aku cuma mesen es krim aja. Sembari makan si dessert, aku dan Riki menengok timeline Line seorang teman SMA yang hobi bikin status macem “Gueh-anak-indie-front-terdepan-pecinta-Pure-Saturday-sama-Tigapagi-lo-lo-semua-gak-ngerti-deh-musik-beginian” yang entah kenapa selalu sukses bikin kami geli-geli ketawa.

Ohiya tadinya aku mau pulang naik angkot ke Cibiru, tapi tiba-tiba pengen pake travel, tapi tiba-tiba pengen naik motor, ya ampun aku juga gak tau kenapa aku sangat plin-plan. Tanpa tendeng aling-aling, pas si Riki baru balik dari WC aku langsung nyeletuk,

“Ki, anterin ke Nangor ya. Setahun sekali ini, ya, ya, yaaaaaa”

“Minggu depan aja ya wkwkwk”

” Sekarang aja Ki ih terakhir kamu nganter aku ke Nangor tuh tahun kapan”

Si Riki ogah, mukanya setengah terpaksa.

“Di kosan gak ada siapa-siapa Ki udah pada balik. Kalo aku naek travel aku belom tentu dapet yang jam 9, masa harus nunggu ampe jam 10? Terus ntar nyampe nangor jam 11, kalo kosan dikunci siapa yang mau bukain? Mana aku baru nonton Conjuring hih. Tapi naik angkot juga gak keburu, jam 9 udah jarang”

Walaupun mukanya males banget, ai Riki langsung mengiyakan. Muahahahaha yeah. Btw, naik motor ke Nangor mah gak nyampe sejam, jadi jadi…

***

Jalan lurus super panjang Soekarno Hatta terhitung dari stopan Samsat ampe stopan Gedebage itu kerasa panjaaaaaaaaaaaaang banget. Beda, pas nyampe Bunderan Cibiru, Jatinangor tuh kerasa deket banget. Dan gak sampe sejam aku udah nyampe gerbang kosan.

“Tuh lihat jendelanya Ki gimana gak serem!”
Aku menunjuk deretan jendela kosan aku yang gelap dari luar.

“Nih, sini liat!”
Aku ngajak si Riki buat liat dulu pemandangan tangga menuju lantai 2 alias kamar-kamar kosan ini. Iya, buat kalian yang sering ke kosan aku pasti gak asing sama cermin serem yang menyambut siapapun pas naik tangga.

“Hih anjir serem banget akakakakak”
“Emang Ki udah dibilang!!!!”

Emang serem sih tapi gak tau aku pengen ketawa aja. Pengen ketawa karena berhasil membuat si Riki ke Jatinangor dan ketawa karena ujung-ujungnya, ya apapun itu gak tau, jadi terasa lucu kalo diomongin sama si Riki.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s