Let Me Cherish This Moment

Resolusi tahun 2016 yang sangat ingin aku laksanakan adalah: bersilaturahmi dengan teman-teman lama. Entahlah, rasanya aku jadi orang yang sombong dan menyebalkan minta ampun dalam 3 tahun terakhir ini karena susah diajak main. Well, beberapanya disebabkan oleh jadwal yang bentrok atau memang tidak ingin pergi berkumpul saja.

Tapi, nggak buat kali ini! Aku sangat pengen ketemu temen-temen SMA sebelum disibukkan dunia kerja, pindah ke luar kota atau bahkan pindah ke luar negeri kelak (amin yaw). Makannya, saat anak-anak IPA 2 ngajak buka bareng aku langsung memasukkan namaku ke dalam peserta yang akan hadir di acara buka bareng!

Bertempat di sebuah kafe yang fine dining-fine dining gitu deh, acara buka bareng ini (tadinya) mau diikutin 20 orang, tapi entah mengapa banyak yang tiba-tiba gak bisa. Karena males pergi sendirian aku pun minta nebeng ke one of my and Riki’s superb bestfriends in highschool: Sofian aka Sopian. Walaupun aku tau dia pasti merasa canggung naik motor ama aku haha tapi dia mau-mau aja nebengin. Ajaibnya, aku yang tadinya ngajak ketemu di MTC jadi gak usah repot-repot naik angkot dulu karena si Sopian menawarkan buat ngejemput ke Jatinangor aja. Ajaib bin langka!

“Bener siah nya?”
“Dari sini ke Nangor paling 30 menitan haha”

Waw aku sungguh tidak percaya Sopian mau bela-belain ke Nangor dulu, terharuuuu so sweeeet haha. Kita pun janjian di depan Jatos. Saat aku baru nyampe Jatos, sosok Sopian yang khas mulai keliatan. Tapi ada yang beda!

“Anjir gaya ganti motor!”
“Hahahaha”
“Kirain masih pake motor yang knalpotnya alay hahaha”
“Hahaha”

Rasanya ingin ngakak saat ingat kalo pas SMA dulu si Sopian dibeliin knalpot ama bapaknya. Warna oranye metalik banyak ukirannya, macem motor-motor gengster Cina.

Waw sudah lama sekali rasanya tidak bersua dengan Sopian. Terakhir bertemu dengan dia adalah pas kakak keduaku menikah. Sopian dateng sama si Riki, berapa tahun yang lalu tuch?

***

“Sop emang gakkan macet yah kalo lurus? (Soekarno Hatta arah MTC ke Samsat)
“Macet sih wkwkwk”
“Ada sih jalan pintas tapi urang gak apal wkwkwk”

Aku sadar walaupun sudah puluhan kali aku melewati jalan pintas dari Sanggar Hurip menuju Kircon bersama Riki, aku gak pernah bener-bener hafal jalan itu. Ya panggilah aku si gadis yang senang menjadikan Riki, Cendi dan Mumut sebagai pedomannya dalam menyusuri jalan di Kota Bandung.

Si Sopian yang juga gak tau jalan pintas pun keliatan pasrah. Yaudahlah ya udah disini juga. Tapi eh, apaan nech kok muncul rintik-rintik hujan yang lucu!!

Setetes, dua tetes, gerimis kecil… Masih okelah ya…

Eh pas nyampe Buah Batu, hujannya deras banget! Si Sopian nyuruh ngambil jas hujan di tasnya tapi aku gak mau ngambil karena takut menemukan hal-hal yang aneh 😦 wkwk.

Akhirnya minggir dululah kita untuk pake jas hujan. Eh pas si Sopian ngeluarin jas hujannya…….

Akakakakakakakakakakakak

Jas hujannya bentuk ponco 😦
Asli aneh banget kalo aku harus ngumpet di dalem ponco dan ngeliatin punggung si Sopian wkwk 😦 Yasudah karena itu aneh aku pun hanya menyampirkan bagian belakang ponco ke dada.

LOL ponco!

***

Akhirnya jam 5 lebih aku nyampe di tempat buka bareng. Eh, ada si Isnan yang bilangnya udah nyampe dari jam 4 padahal mah wadul. Gak lama kemudian si Mita ama Ege dateng, aduh kangeeeeen!

Eh, si Marisa ama Aul dateng!
Si Dicca, Widya, Dian dateng!
Si Latsu, Rian dateng!
Si Fita dateng!
Si Syahmi, Rafian dateng!
Si Elsa dateng!
Si Puti dateng!

Kangen!

Waw sudah lama sekali rasanya tidak melihat mereka rasanya senang dan takjub ngelihat banyak yang udah berubah. Time flies so fast, people change but somehow it’s still the people I used to know in highschool kok.

Rasanya senang saat bisa ngobrol ama si Syahmi lagi, partner ngomongin dirty stuff sama Freemason di setiap jam pulang sekolah dulu.

Tapi yang paling menyenangkan adalah saat ketemu Rafian alias Rapian, sahabat superb aku, Sopian dan Riki saat SMA dulu. Rapian, Sopian dan Riki adalah sahabat dan aku adalah penyusup yang tiba-tiba mengusik pertemanan mereka.

Nggak deng.

Aku tuh sekelas ama Sopian dan Rapian, somehow mereka berdua adalah temen paling curhat paling asyik pas SMA dulu like doh! Aku bahkan menuliskan nama mereka berdua di kesan dan pesan buku tahunan.

Waw lagi-lagi aku merasa takjub dengan fakta bahwa aku sudah lama tidak ketemu Rapian.

Dia terlihat sangat kurus dan makin ganteng. Setelah cas cis cus ngobrol kesana kemari akhirnya aku duduk bertiga ama Sopian dan Rapian.

Rapian pun mulai serius bercerita soal apa yang dia lakukan belakangan ini dan kegelisahan akan hubungan percintaan yang (menurutnya) terhalang oleh kondisi tertentu dia.

Waw, saat mendengar Rapian bicara panjang lebar. Aku gak nyangka Rapian yang pas SMA sangat cuek bisa curhat kayak gini juga, bahkan ampe melemparkan satu pernyataan yang mengiris hati.

Aku mendengarkannya sambil diselingi ketawa-ketawa.

Ah Rapian yang juga suka Taylor Swift jangan gundah dan sedih dong!

Si Sopian juga terlihat menyimak curhat si Rapian walaupun kadang-kadang fokusnya beralih ke pertandingan bola di TV.

***
“Nah gitu Fir..”

Si Rapian menutup curhat penuh kelah kesahnya dengan senyum mengembang. Si Sopian mengangguk-anggik dan aku mulai memberikan petuah-petuah bijak muahahaha.

“Harusnya kita sering-sering ketemu gini Fir buat cerita-cerita,” ujara Rapian
“Iya yaaaa aku senang mendengarkan cerita seperti barusan hahaha”
“Dulu kamu pernah komen di FB kan ngajak maen?” tanya Rapian
“Itu basa-basi doang hahahaha. Eh Sop tar nebeng ampe naek angkot Cibiru ya?”
“Nggak, dianterin aja ampe Jatinangor,” ujar Sopian
“Demi apaaaaaa? So sweeeeeeet akakakakak benerannya!”

Makasih banyak Sop!

Dan sisanya aku dan mereka ngobrol ngalor ngidul kesana-kemari. Rapian dan Sopian adalah dua spesies SMA yang pribadinya masih sama persis kayak pertama kali aku mengenalnya di kelas dua. Duh, senang rasanya bertemu dan ngobrol panjang dengan mereka berdua. Dua temen yang aku tau merasa annoying sama aku saat SMA dulu karena aku suka maksa ngikut-ngikut mereka haha.

Jadi inget pas dulu mau jajan ke kantin, aku jalan ama Rapian, Sopian dan Riki. Tiga cowok berbadan tinghi gede yang notabene kurang populer di kancah pergaulan SMA ku dulu.

“Wih Fir ke kantin aja dianterin bodyguard gitu haha!”

Si Isnan kalo gak salah yang ngomong gitu.

Aku nyengir aja. Nyengir kayak tadi pas nyampe kosan dan cerita ke Riki lewat telfon betapa bahagianya aku ketemu mereka berdua dan tentunya teman-teman yang lain hari ini.

image
Firda, Sopian, Rapian
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s