Indon

“Indon”.

Pertamakali tahu istilah di atas saat duduk di bangku SMA dan Kaskus lagi rame-ramenya dimainin. Aku gak tau pasti ya definisi saklek Indon itu apa, tapi aku menyimpulkan kalo istilah Indon ditujukan bagi mereka, orang Indonesia yang annoying di dunia maya. Annoying dalam hal ini biasanya meliputi sikap: suka komen gak mutu, suka komen yang dangkal dan suka komen yang memancing pertengkaran.

Contoh Indon 1:
Farah Quinn hobi banget ngepost foto dia travelling ke berbagai negara. Gak cuma melampirkan foto-foto liburan kebanyakan, doi suka banget bercerita tentang pengalamannya liburan di caption foto. Informatif dan entertaining. Tapi ada aja yang ngomen:
“Lantas bagaimana dengan pulau-pulau di Indonesia Mbak? Bukankah sebagai WNI, mbak Farah harusnya lebih sayang sama negeri sendiri dibanding ke luar negeri terus?”

Aha! Indon detected!

Contoh 2:
Titi Kamal dan Christian Sugiono ceritanya lagi liburan ke Paris. Mereka pun mengabadikan momen kebersamaan mereka dengan foto kissing di depan Eiffel Tower. It’s kissing not make out like doh! Tiba-tiba bermunculan komentar semacam:

“Mbak jangan berikan contoh yang gak baik buat generasi muda Indonesia dong, perilaku mbak ini gak mencerminkan sikap artis yang patut dicontoh sekali Mbak”

Aha! Indon detected and…. Delusive girl detected~~

Gampang kan menemukan Indon? Mereka bertebaran dimana-mana. Facebook, Twitter, Youtube, Instagram, you name it.

Tapi, aku baru menemukan spesies Indon yang annoyingnya keterlaluan banget. Mungkin aku udah biasa sih kalo liat banyak Indon menghamburkan komen-komen gak mutu di Facebook atau Twitter. Tapi Indon di Webtoon?

Aha!

Ceritanya, ada webtoon asal Thailand yang booming akhir-akhir ini. Berbeda sama konsep yang lain, webtoon ini tuh bercerita soal masak-memasak dengan ilustrasi step by step memasak sungguhan. Jadi perpaduan animasi ama foto gitu dan gambarnya (baik yang animasi/foto) cakeeeeeep banget. Si author pun menasbihkan webtoon resep masakan buatannya ini cocok untuk dipraktikan anak kostan which is disalahartikan sama banyak Indon alay, huft kzl!

Si author yang orang Thailand ini suka ngeshare resep dengan bahan dasar roti, daging olahan kaya ham, bacon atau sosis, keju, susu, telur. Ya singkatnya menu-menu sederhana dengan cita rasa Western kayak sandwich gitu. Tapi karena si Author tau komik dia juga dibaca di Indonesia dia gak pernah masukin bahan-bahan ribet, si bahan-bahan yang dia pakai, aku percaya bisa banget dicari di Superindo atau bahkan Indomaret.

But here it comes Indon, dengan kesadaran norak tingkat tinggi banyak banget yang protes sama resep-resep yang dikasih author. Komen-komen macem ini pun berhamburan:

1. Ya kali anak kost mampu beli roti. Kita sih makan mie aja udah bahagia :v
2. Authornya sekali-kali kasih resep dari mie dong, anak kost mana kenyang makan roti :v
3. Roti: 15.000
Sosis: 5000
Telor: 4000
Keju: 5000
Semua: 29.000

Dengan duit segitu gue bisa makan tiga kali di warteg :v

Daaaaaan masih banyak komen norak lainnya yang sukses membuat aku bersyukur dan mengucap kalimat ini dalam hati:

“Ya Allah makasih selama ngekost hampir 6 tahun ini hamba gak pernah mencoba untuk jadi anak kost yang sok-sok merana biar kena banget citra anak kostannya, makasih telah membuat hamba gak pernah tertarik untuk mencoba stereotip anak kost yang kere tapi sok iye seperti mereka yang komen di webtoon ini”

Huh, emang mulut Indon ya, ada aja yang gak memuaskan mereka padahal apa susahnya sih ngasih apresiasi. Yang membuat aku kesel adalah banyaknya orang yang ngaku-ngaku anak kost dan protes dengan bahan-bahan yang dimasak sama si author. Bawa-bawa alasan klise soal anak kost mana kenyang makan roti doang lah, anak kost yang paling mewah makannya tuh mie instan.

Padahal kalo lo ngerasa gak mampu membeli bahan-bahan yang super mudah ditemukan dan gak mahal-mahal banget macam roti tawar sih ya udah gak usah nyobain resepnya, susah banget ya.

Aku gak bilang kalo aku adalah anak kostan tajir yang iyuwh banget kalo mesti makan di warteg. No! Sepengalaman aku ngekost dari SMA ampe kuliah, aku hidup sejahtera-sejahtera aja sih padahal duit dari orangtua gak nyampe satu juta xx perbulan.

Yang mau aku tekankan adalah, menelan mentah-mentah konsep stereotip anak kost yang hidupnya pasti merana banget itu basi!

Kalo berkecukupan ya jangan sok-sok berkekurangan dong ah, norak tau ngomong berkali-kali gak mampu beli roti, gak mampu makan keju. Cih, padahal mah suka melipir ke J.Co buat mamam yoghurt lucu~

Okelah emang pasti ada aja saat ngekost kita dipertemukan dengan masa-masa krisis uang abis banget. Tapi aku yakin banget, masa-masa itu gak kejadian setiap hari banget kecuali kalo kamu punya kondisi ekonomi yang memang dari sananya sudah susah yang yah memang memaksa kamu buat hemat, irit gila-gilaan.

Tapi buat Indon yang sebenernya fine-fine aja. Ugh, stop acting miserable dan komplain sana-sini! Emang si authornya ngasih resep Beef Cordon Blue atau Classified Cheese Platter gitu?

Please deh, ini tuh resep-resep macem pisang dipotong-potong, dimasuki  ke roti, digulung, dicelup ke telor dan digoreng.

Yha.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s