Terpaut Waktu

Ada beberapa pertanyaan dalam kehidupanku yang bener-bener terjawab oleh sistem “Biarkan waktu yang menjawabnya deh”. Dulu aku gak paham maksud pernyataan itu, aku kira klise banget kalo kita membiarkan pernyataan atau rasa penasaran kita terjawab dengan sendirinya seiring waktu yang berjalan. Tapi kini aku paham maksudnya, karena beberapa pertanyaan yang aku punya bertahun-tahun lalu baru terjawab sekarang.

Contohnya adalah “Aku mau kuliah apa sih?”. Well, jurnalistik memang bidang yang cukup menarik buat aku cuma rasanya ampe hari ini aku belum klik-klik banget sama bidang ini. Rasanya “jurnalistik” tidak memenuhi lubang dari rasa penasaran apa yang sebenernya pengen aku pelajari saat kuliah. Hmm, oke sih tapi ya bukan “the one” gitu.

Aku baru tahu jurusan kuliah yang bener-bener pengen aku pelajari setengah mati setelah kuliah di jurnalistik 4 tahun lamanya.

Andai aku bisa balik ke tahun 2012, dan aku tahu jawaban dari pernyataan “Kamu mau kuliah apa?” seperti sekarang, aku akan dengan mantap menjawab “Antropologi”.

Tapi apa mau dikata, aku pun baru tahu kalo bidang yang bikin aku penasaran banget, bidang yang sangat menarik untuk aku pelajari ini bertahun-tahun kemudiannya.

Like the wise one said, waktu bener-bener menjawabnya.

Tapi aku juga bersyukur kalo pilihan kuliahku yang sekarang gak melenceng-melenceng amat. Aku bersyukur saat SMA dulu aku menemukan “si jawaban mau kuliah dimana” dengan agak cepat dan yakin karena tanpa tendeng aling-aling aku langsung memilih tes SNMPTN untuk jurusan IPS.

Yup, dua tahun belajar tetek-bengek ilmu IPA aku buang begitu saja dengan belajar intensif soal IPS selama 6 bulan. Dan aku bersyukur kala itu aku mikir gitu. Gak kebayang kalo sekarang aku kuliah psikologi.

Jelas-jelas hanya “lapar mata”!

Sebenernya, aku hampir kuliah di jurusan kedua yang pengen banget aku jajal sekarang.

Sejarah.

Dulu aku sudah hampir mantap menjadikan Jurusan Sejarah sebagai pilihan kedua. Tapi pikiran sempit “Ntar kerjannya apa? Jadi guru?” membuat aku batal melaksanakan niatan itu.

Padahal, bidang yang bakal kita pilih di bangku kuliah bukan semata-mata sebagai penentu kita ntar kerjanya apa. Lebih dari itu sebenernya (kalo aja dulu aku mikir gini) bidang sejarah adalah bidang yang bener-bener pengen aku tahu dan pelajari saat duduk di bangku kuliah, pure karena ingin mempelajarinya secara lebih lanjut saja.

Alih-alih memilih sejarah, dulu aku malah memilih Sastra Perancis karena gak tau! Berminat ama kebudayaan Perancis aja ya biasa aja, gak begitu-begitu amatlah! Pengen banget bisa bahasa Perancis juga nggak, suka baca literatur dari Perancis juga nggak, entah apa yang membuatku kesambet.

Lucunya waktu juga baru menjawab pertanyaan aku akan “Apa yang sebenernya mau aku kerjakan” baru-baru ini. Gak gamblang banget sih, ada clue-clue kecil yang “waktu” kasih buat aku. Ini membuatku termenung dan sampai pada satu simpulan: “Oh maksud dari biarkan waktu yang menjawab itu gak berarti kita hanya tinggal duduk dan menunggu jawaban itu akan datang dengan sendirinya. Sebaliknua, kita mesti menjemput si jawaban itu dengan mencoba”.

Ya, mencoba!

Rupanya setelah menjajal jadi reporter musik di dua media, aku jadi sangat tahu kalo menjadi reporter musik dengan dalih bisa nonton berbagai konser dan ketemu artis favorit itu sama sekali bukan cita-cita aku.

Kalo ditanya apa yang pengen banget kamu lakuin dalam hidup, aku bakal menjawab :Travelling as much as I can.

Naif sih tapi rasanya ada hasrat yang bergejolak di dalam dada ini saat membayangkan aku bisa menginjakkan kaki di Estonia  Polandia, Peru atau Zambia.

Ngayal tingkat tinggi banget ya? 😦
Tapi Gusti, rasanya dada ini berdesir pas bayangin bisa pergi ke negara-negara dengan sejarah yang keren, yang selalu bikin aku ngelamun. Rasanya bakal lucu banget kalo pertanyaan-pertanyaan konyol macem “Gimana rasanya lari-lari di bukit super hijau, luas nan keren yang ada di film Sounds of Music?”, “Di Algeria ada apaan sih?”, “Di Nicaragua ada apaan ya?” terjawab.
Suwer, ngelihat peta dunia aja aku seneng banget. Mainin Google Maps dan iseng ngetik-ngetik nama tempat yang kedengarannya asing aja udah bikin aku seneng banget. 

Ya! Itu yang pengen aku lakuin!

Aku mau bisa ngelihat sisi lain di dunia ini sebanyaaaaaaaak mungkin.

Keinginan ini entah kenapa jadi menggebu-gebu banget sampe aku sempet bikin rencana mau solo travelling keliling Asia Tenggara dulu. 

Pas Ibu lagi masak di dapur aku pun iseng nanya,

“Bu, kalo aku ke luar negeri sendiri kayak cuma ke Thailand, Vietnam, Kamboja gitu boleh gak?”

“Sendiri banget?”

“Hooh”

“Pek we (Boleh)”
Haha sudah kuduga pasti boleh huhu somehow aku bersyukur untuk hal-hal gini Ibu aku oke-oke aja.
Rencana keliling Asia Tenggara ini tadinya pengen aku lakuin akhir tahun ini, ceritanya kalo udah lulus gitu. Tapi ah setelah menimbang kesana kemari kayaknya aku belom ada di kondisi (mental/keuangan) yang mapan buat ke luar negeri sendiri :”)

Aku pun cerita ke Riki, aku menumpahkan kegelisahan “takut gak akan pernah kesampaian bisa travelling” dan “mungkin gak sih aku bisa ngelihat Machu Picchu?” 😦 bahkan hampir nangis gitu, entahlah aku cemas gak jelas. 

Apalagi pas ngelihat postingan seorang cewek di FB yang berhasil keliling dunia dalam 333 hari. Apalagi pas baca blognya Trinity. Rasanya iriiiiiiiiiiiii banget. Gak tau sedih bacanya, sedih sambil ngelamun aku bisa gak ya ngalamin hal itu?

Tapi saat cerita ke Riki aku mulai mikir:

Mungkin aku mesti mulai pelan-pelan. Dikit-dikit. Aku mesti mencoba buat meniti jalan yang kecil dulu sebelom sampai di persimpangan jalan yang lebih luas dan banyak pilihannya.

“Kalo kita jodoh, mau gak nemenin aku keliling Asia Tenggara Ki?”

“Mau! Mau banget! Aku juga mau pergi kayak gitu!”

Ah ngebayanginnya aja udah seneng, denger jawaban si Riki aja udah bikin aku ngelamun kemana-mana, ngelantur ngomong ini itu. Hem, padahal masa depan ya… Aku buta akan masa depan.

Ku galau

Gara-gara memikirkan apa yang pengen dilakukan dalam hidup.. Gara-gara punya mimpi yang mahal..Gara-gara tahu kalo waktu bakal memberikan jawaban atas beberapa pertanyaan dalam hidup..

Aku jadi ragu sama yang namanya masa depan.

Rasanya mau bertanya:

“Waktu, apakah keinginan saya buat melihat sisi lai dunia juga akan dijawab oleh mu?”

Kalo iya,

Baik-baiklah sama aku, karena aku sungguh-sungguh mau memeluk mimpi dan cita-cita yang satu ini.

Amin. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s