Timbang Sana-sini

Ada tiga pertimbangan yang selalu melintas di benak aku saat mobil elf jurusan Ciwidey-Bandung yang aku naiki sudah mulai mendekati terminal.

1. Haruskah aku langsung naik angkot aja walaupun bisa ngetem sampai sejam?

2. Haruskah aku naik ojeg dulu sampai ke alun-alun biar langsung dapet angkot yang gak ngetem which mean jadi bayar 7000?

3. Atau haruskah aku langsung naik ojeg aja dari terminal dengan perkiraan ongkos di atas 10 ribu?

Jawabannya selalu tergantung dengan kondisi dan mood. Kadang aku cukup hoki, gak perlu menggunakan tiga opsi di atas karena somehow udah ada angkot yang tinggal jalan. Tapi akhir-akhir ini aku lebih sering pake opsi ketiga karena aku ingin cepet nyampe rumah.

The thing is, jarak dari terminal ke rumah aku itu lumayan jauh. Dulu aku suka bingung harus ngasih berapa kalo naik ojeg dari terminal dan dengan penuh pertimbangan aku kasih aja 20 ribu.

Tapi suatu hari, saat aku pulang naek ojeg dan minta ongkos ke ayah aku sesampainya di rumah, ayah aku kaget gitu aku ngasih 20ribu, katanya 15 ribu aja cukup. Hmm, tapi aku ngerasa itu jauh banget!

Eh, tapi nggak!

Duh gimana sih.

Rupanya semakin sering aku naik ojeg dari terminal ke rumah, aku jadi sadar kalo jaraknya… Yah, gak selebay yang aku rasakan dulu jauhnya.

Tapi tetep aja, paaaaasti setiap naik ojeg ini aku bikin pertimbangan lain. Pertimbangan itu adalah:

1. Kalo ojegnya ngebut, ugal-ugalan, gak banget deh nyupirnya, aku bakal ngasih 15 ribu aja.

2. Kalo dia bawa motornya enak, aman dan gak ngebut aku bakal ngasih 20 ribu aja.

3. Kalo dia bawa motornya enak, aman, gak ngebut dan udah tua aku bakal ngasih lebih dari 20 ribu.

Wkwkwk, entahlah aku selalu membuat pertimbangan kayak gitu. Yang lucunya bisa berubah dalam hitungan menit. Pernah dulu naik ojeg yang ngebut parah ampe gak mau ngalah gitu sama sebuah mobil, jadi di sepanjang jalan berdampingan gitu, aku parno banget dan janji bakal ngasih 15 ribu aja. Tapi pas dia jalannya pelan lagi, aku berubah pikiran buat ngasih 20 rib hehe.

Yup, my plin-plan problem is real dear people.

Aku selalu mempertimbangkan ini dan itu ampe pusing sendiri karena bisa berubah dalam hitungan menit. Tapi salah satu sifat burukku (selain plin plan) yang agak aku syukuri adalah…

Aku benar-benar gampang bodo amat dan gampang gak peduli muahaha.

Jadi setelah dipusingkan dengan keplin-planan, ujung-ujungnya aku akan ngerasa gak peduli ama keputusan yang udah aku buat. “Ya udahlah ya” selalu menjadi mantra ampuh yang aku gunakan.

Mengkombinasikan dua sifat buruk bukan hal yang selalu “buruk”, kan? He-he.

*Udah ditulis super lama tapi baru berhasrat ngepost sekarang

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s