Spontan, Uhuy dan Senang

Hari ini, usai merampungkan segala urusan calon skripsi (yang untungnya kelar cepat) aku langsung caw ke Bandung untuk ketemu kakaknya Riki yakni Kak Shagy, Riki dan teman kak Shagy yaitu Kak Rian buat ngomongin Trote, bisnis kakaknya Riki.

Karena aku gak mau nunggu lama-lama aku berbohong ke si Riki. Pas naik Damri aku bilang aja udah nyampe Cibiru wkwk. Abis kalo gak gitu, Riki yang notabene rumahnya deket banget ama MTC as our meeting point entah kenapa suka lelet banget.

Sempet kasian sih takutnya dia bener-bener nyampe kecepetan. Tapi huh kekhawatiran aku itu gak berguna kok orang pas aku nyampe MTC dia juga baru nyampe.

Apa si Riki tau sebenernya aku sudah memanipulasi waktu keberangkatan?

Tau deh, yang penting sama-sama tepat waktu alias dapet perfect timing. 

Meluncurlah kita ke Eat Boss Siliwangi. Gak sampe 30 menit aku dan Riki udah nyampe sana. Abis ngobrol ngalor-ngidul, Kak Shagy nanya abis ini aku dan Riki mau kemana.

Hmm, sejujurnya tidak ada niatan sama sekali untuk bertemu hari ini. Rencananya, aku dan Riki malah mau piknik asik Kamis besok. Tapi karena mumpung ketemu hari ini dan entah ada dorongan gaib macam apa, aku spontan ngajak si Riki ke sebuah kafe (gak bilang kakaknya sih hehe).

*sambil turun tangga*

“Kedai 170 yuk yang kemaren aku share linknya”

“Hayu, hayu!!”

“Kayaknya enak kwetiawnya Ki, hayulah!”

“Emang enak kwetiaw siramnya Bem”

Uhuy, asli seneng banget, akhirnya sekali dalam pertemuan kami ini tiba-tiba random milih kafe baru, tanpa perdebatan, tanpa rasa bimbang, rasa ragu, rasa ingin diam di comfort zone saja..Yash, today our mood is on the super duper fantastico fine mode!

Berangkatlah kami menuju kedai yang terletak di Jl. Naripan ini. Lokasinya deket outlet Sony Naripan dan Mie Naripan. Tempatnya kayaknya sih memanfaatkan rumah jadul gitu, langit-langitnya tinggi plus jendelanya juga panjang-panjang. Tempatnya luas dan cocok buat family atau teman-teman.

Ada bagian outdoor yang didominasi sama meja dan kursi kecil. Kalo yang indoor kursinya pake sofa yang buat empat sampai enam orang gitu.

Aku dan Riki milih yang di dalem karena lampunya temaram enak, gak berisik pula. Ambience? Oke deh!

Saat aku perhatiin menunya, Kedai 170 ini kayaknya khusus menyajikan masakan peranakan Chinese Singapura kayak Laksa, Mie Mamak, Nasi Hainam dan berbagai macam dumpling. Tapi harganya ramah kantong banget, nasi goreng dibandrol dari harga 15 ribuan aja. Tapi meskipun salah satu food blogger merekomendasikan Nasi Goreng Cikur -which is salah satu rasa nasgor favorit aku- aku penasaran mau nyoba kwetiawnya aja.

Si Riki juga ngikutin, huvt. Tapi dia berdalih emang pas kesini ama keluarganya dia langsung kesengsem sama Kwetiaw Siram Telurnya.

Okedeh, langsung saja aku memesan Kwetiaw Goreng Ayam dan si Riki dengan Kwetiaw Siram Telornya.

Karena laper mata, sambil nunggu makanannya dateng kita ngemil rempeyek hehe, si Riki berbaik hati mengalah demi rempeyek teri yang aku mau padahal dia maunya yang kacang, he.

Gak sampai 15 menit pesanan kita dateng! Dan beginilah penampakannya:

Ada aroma gosong kayak abis dimasak pake kayu bakar, enaaaak.
The power of maizena. Kental gurih!

Uniknya, kwetiaw yang aku pesen bau gosong gitu kayak abis dimasak pake kayu bakar gitu, enak wanginya. Soal rasa manis asinnya pas sih, satu hal yang unik lagi kwetiawnya super lebar banget. Teksturnya gak sekenyal kwetiaw pada umumnya tapi gak memengaruhi rasa secara banyak kok. Kalo punya si Riki kuahnya kental banget, telur orak-ariknya juga masih agak setengah mateng, plusnya gak kerasa rasa mecin sama sekali. Cuma kerasa asin dan gurih dari garem, gula dan merica.

Dua-duanya enak banget!!

Mungkin karena emang baru makan pas ini doang, aku masih ngerasa laper. Gak berapa lama setelah Riki menghabiskan suapan terakhir kami bertatapan.

“Masih laper ya Ki?”

“Iya wkwkwkwkwkwk”

Wkwkwk akhirnya kita langsung membolak-balikkan si menu. Tadinya mau mesen roti bakar tapi jadi tergiur sama berbagai pilihan dumpling alias dimsumnya.

Tanpa lama-lama kita memutuskan buat pesen dua jenis dumpling. Si Riki Chicken Dumpling dan aku apa ya lupa namanya Lumpia something gitu.

Pas mau mesen, (ini kekurangan Kedai 170) waiters yamg dateng gak ramah banget. Dia literally cuma nyamperin  meja aku, dengerin  pesenan aku, nyatet dan pergi dengan muka jutek. Huft napa ya? Tau deh. Sambil nunggu pesenennya dateng si Riki ngeliatin video di YouTube yang bodor. Oh iya  plusnya juga: WiFinya kenceng! Hehe.

Si dumpling ini agak lama datengnya, hampir 20 menitan gitu dan pas dateng.. Beginilah penampakannya!

Udang fresh gede dibalut kembang tahu dan digoreng, super enak enak banget!
Ayam cincang dan kucai dalam satu gigitan!

Rasa masih laper kita langsung terpuaskan banget pas makan dua dumpling ini. Lumpia yang aku pesen enaaaaaak banget asli. Jadi isiannya tuh bener-bener cuma udang gede super kenyal dan fresh yang dibalut kembang tahu dan digoreng. Untuk 2 pieces lumpia yang cuma dibandrol 12 rebu aja ini, asli worth it, pengen nambah malah hehe. Kalo yang si Chicken Dumpling wangi bakwan banget, tapi pas dimakan isian dumplingnya bener-bener asli cuma ayam cincang sama daun kucai, gak banyak rasa gurih macem-macem enaaaaak banget. Kalo si Chicken Dumpling ini isinya 4 pieces dan harganya 17 ribu aja. 

Aki dan Riki sih berasumsi si dumpling yang kita pesen bukan yang tinggal digoreng gitu aja karena rasa daging isiannya itu fresh banget kaya baru diolah from scratch. Recommended deh.

Udangnya super freeeeesh~
Isian ayam cincangnya banyak!

Habis makan kita langsung niat mau pulang. Tapi pas di perempatan Gatsu si Riki keinget mesti beli map khusus gitu. Karena tempat yang paling dekat dan memungkinkan adalah TSM yaudah kita melipir dulu kesitu. 

Tapi, hehe entah kesambet apa. Jelas-jelas gak laper kita pengen beli crepes. Yaudahlahya~

Eeeeh, abis beli crepes ngeliat RUPANYA ada Sweet Belly di foodcourt aku dan Riki langsung sepakat untuk beli.

“Lha, ada Sweet Belly Ki. Tau gini ga usah beli Crepes”

“Iya ya, gatau sih”

“Apa beli aja Ki?”

“Beli aja yuk akakakak”

“Yuk akakakak”

Mungkin hari ini kami berdua kesambet dewa makanan kali ya, gak berhenti-henti makan sih hehe tapi gapapalah asli seneng akhirnya kesampaian memilih tempat makan secara random dan spontannya.

Btw, aku kepincut sama Sweet Belly pas dulu liputan ama Mumut nyobain Mango Sorbetnya yang asli super enak seger paraaaaaaaah. Kalo si Riki kepincut ama chocolate icecream apa gitu, pas jalan ama keluarganya.

Tapi tadi kami memutuskan buat beli dua single cup aja. Si Riki pesen Blackforest Ice Cream tapi gak jadi karena entah mengapa khusus buat si rasa itu mesti nambah 7 rebu, jadilah dia memesan Dark Chocolate. 

Sementara aku, karena si Riki udah pesen yang pahit-pahit aku gak jadi mesen Tiramisu dan secara tanpa sadar nunjuk rasa Ice Cream bernama Apple Pie, gatau lucu aja kayaknya wkwk.

Si super manis dan si pahit.

Eh, pas dicobain rasanya emang lucu wkwk, beneran! Rasanya kayak makan bolu ulang tahun, lucu deh tapi giuuuung haha. Kalo doyan rasa-rasa super manis kayak si Apple Pie Ice Cream ini sih yah ga masalah, tapi kalo aslinya doyan eskrim yang pahit kayak aku, si Apple Pie ini layak dan cukup buat dicoba sekali aja.

As for Riki’s ice cream…… Ya ampun ini enak bangeeeeeeeeeeeeeet huhu. Rasa pahit si Dark Chocolatenya membekas di lidah banget *uhuy*. Ah pokoknya ini adalah rasa yang harus aku beli kapan-kapan lagi kalo ke Sweet Belly.

Ujung-ujungnya crepes yang kita beli dipake buat jadi cocolan eskrim, huvt sugan weh mamam lalab jeung sambelnya 😦 Tapi enak haha walaupun giung sangat.

Abis makan eskrim, aku nganterin si Riki duli beli yoyo. Ya, yoyo yang di boks pembungkusnya menjelaskan kalo permainan ini khusus buat anak usia 8 tahun. Tapi tau deh si Riki doyan yang begitu-begitu. Pas milihnya aja kayak serius amat eh tapi tiba-tiba nyeletuk,

“Ini bayarin ke kasirnya Bem,” *sambil mau ngasih duit*

“Oh, yaudah sini. Eh tapi kenapa mesti aku yang bayarin ya?”

“Malu akakakak”

Iya sih, yoyo banget ya Ki? Wkwk tapi yaudah sih, tidak ada yang peduli juga kok :’) 

Abis beli yoyo, abis nyetor duit (dan ketawa-ketawa inget betapa parnonya aku pas pertama kali nyetor pake atm), abis payungan ke parkiran, kami berdua pulang.

“Ini enak nih tidurnya kalo udah makan banyak gini,” si Riki nyeletuk sambil nyengir.

Iya semoga deh ya, karena aku yang sejatinya bisa tidur dari jam 8 tadi milih buat nulis cerita ini dulu hehe. Semoga bisa tidur nyenyak!

PS: Tadi foto dan merasa “Kok kita asa mirip sih Ki?”

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s