Kehilangan Itu Bukan Cuma Urusan yang Berkaitan Sama Hati 

Sebutlah aku lebay atau emosional gak jelas, tapi terkadang aku bisa sedih parah saat mengingat beberapa makanan kesukaan yang sudah tidak bisa dicicipi lagi karena si empunya usaha gulung tikar.

Makanan spesial yang rasanya belum tergantikan sampai detik ini, dan sayangnya sudah gak ada si Jatinangor adalah Mie Aceh di deket Suroboyo sama Mie Aceh sebrang Ciseke.

Alkisah, pertama kali jumpa dengan Mie Aceh yang deket Suroboyo itu pas masuk semester-semester awal. Pengalaman pertama kali kesini juga lucu, ceritanya aku, Mumut, Elya, Tiya, Karin janjian buat makan Mie Aceh ini. Tapi entah siapa, pokoknya dua orang diantara kita malah pergi ke Mie Aceh yang deket Sabusu. Untung aja akhirnya ngumpul dan bisa segera mesen makanannya. Ini juga pengalaman pertamaku makan Mie Aceh, yup ngekost di Jatinangor membuat “jelajah kuliner” ku kian meluas.

Eh, tak disangka, rupanya aku kesengsem sama perpaduan mie khas Aceh yang tebel dan gede ini, plus bumbu rempahnya yang pedes-pedes gurih *si Karin lebay ampe nangis* dan taburan acar bawang merahnya yang krenyes-krenyes seger. Sejak saat itu pun aku mendeklarasikan diri sebagai penyuka panganan dari Negeri Serambi Mekah tersebut.

Tapi, beberapa bulan kemudian entah ada apa gerangan si kedai ini tutup. Padahal kalo diperhatiin kedainya suka rame-rame aja sih, mungkin ada sesuatu kali ya yang terpaksa bikin mereka tutup.

Aku pun kecewa karena ngefans parah ama Mie Aceh ini dan kebetulan kedai Mie Aceh laen yang deket Sabusu juga udah tutup duluan.

Suatu hari Elya pernah sih ngajak makan Mie Aceh seberang Batu Api. Tapi rasanya, huek gak enak sama sekali. Gak ada warna cokelat menggugah seperti mie goreng Aceh yang biasa aku makan, warna mienya masih kuning, bumbunya encer. Ah, aku rindu Mie Aceh yang dulu suka ku beli!

Namun syukurnya, beberapa bulan kemudian saat aku dan Mumut baru pulang dan lewat Ciseke kita lihat ada kedai Mie Aceh yang baru. Penasaranlah, kami pun beli. Aku beli Mie Goreng Aceh dan si Mumut yang kuah. Waktu itu aku lumayan berharap sih seenggaknya please yang ini mie gorengnya kering jangan benyek-benyek!

Daaaaaan, pas aku cobaaaaaaa…

Rasanya sama persis kayak yang suka aku makan! Pedes, gurih, acar bawang merahnya kerasa banget dan the best partnya adalah dia menambahkan taburan kacang goreng yang membuat si mie ini berlipat-lipat kali enaknya!

Ah, menemukan fakta kalo ada Mie Aceh yang rasanya sama kayak yang aku suka bener-bener melegakan banget, lebay ya hehe abis rasanya itu lho khas banget, susah didapat dimanapun.

Kalo baru pulang dari rumah dan kebetulan lewat Ciseke aku suka mampir beli ke tempat ini. Bapak yang jualnya gak pernah segan-segaj ngasih porsi super banyak. Dan wanginya kalo dibunhkus bisa semriwing banget memenuhi angkot. Terakhir kali aku kesitu sama Mumut udah jam 10an gitu dan dia sebenernya udah beres-beres, tapi kita tetep dilayanin.

Itulah kali terakhir aku makan Mie Aceh disitu karena gak lama kemudian kedai ini juga turut menghilang, entah kenapa sedihnya.

Dan tadi, aku mencoba Mie Aceh yang baru buka di deket Kedai Indera. Alamak! Rasanya boro-boro menyamai kedua Mie Aceh kesukaanku. Mie goreng yang aku pesan agak berkuah, gak ada rasa gurih-gurih pedesnya bahkan acar bawang merahnya pun gak membantu. Ah, kali ini aku harus menerima kenyataan lagi kalo di Jatinangor gak akan ada Mie Aceh yang mampu menyamai enaknya Mie Aceh di deket Suroboyo dan Ciseke.

Ini bikin aku mikir:

“Saat sebuah warung makan, restoran atau kafe tutup. Bukan cuma tempatnya aja yang hilang, resep-resep yang mereka bawa pun juga hilang, menu-menu yang mereka ciptakan pun juga hilang, rasa-rasa yang pernah mereka suguhi pun hilang dan ini menyedihkan,”

Saat si bapak penjual Mie Aceh itu (misal) pulang lagi ke Aceh, dia gak cuman bawa barang-barangnya pindah tapi dia juga membawa jauh resep Mie Aceh yang ada di otak dia, beserta racikan-racikan rahasianya.

Ah, jadi sedih.

Pas Sushi Baa tutup, hilang jugalah menu bernama Rock n’ Roll Sushi di bumi ini. Aku dan Riki pun belum pernah menemukan restoran lain yang bisa *seenggaknya* mendekati rasa sushi itu.

Saat Insomnia tutup, hilang jugalah nasi goreng rempah dengan ayam goreng gurihnya yang kecil itu. Dan, rasanya ada lubang besar yang menganga *lebay* saat tau tempat makan legendaris ini tetap bernaung d bawah nama yang sama namun dengan pemilik dan menu yang sama sekali berbeda.

Pas Indomie goreng rasa Sate ditiadakan, Indomie goreng Cakalang mulai jarang ditemui dan rasa Sarimie Goreng yang khas pas SMP juga resmi diganti sama rasa yang baru rasanya menyesal dulu gak sering-sering beli karena ketiga rasa di atas adalah rasa mie paling khas yang gak akan pernah bisa disamain sama produsen mie lain.

Urusan lidah sama perut emang gak bisa dipandang sebelah mata sih, karena siapa bilang buat urusan makan-memakan, manusia jarang pake “hati”? Buat makanan dan minuman tertentu yang rasanya terlalu spesial dan gak bisa dengan mudahnya tergantikan, manusia-manusia tertentu kayak aku bahkan bisa uring-uringan memikirkan kehilangan-kehilangan yang menyedihkan ini sambil berusaha lagi mengingat rasa-rasa yang sempat ada itu.

Advertisements

One thought on “Kehilangan Itu Bukan Cuma Urusan yang Berkaitan Sama Hati 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s