Sesi Telfonan ‘Brilian’

Rasanya ingin mengutuk diri sendiri saat sadar kalo aku menghabiskan hampir dua minggu buat ngerjain revisi, amat lambat dan pemalas dibanding salah seorang teman yang bisa ngerjain revisi dalam waktu 2 jam doang. Tapi sejujurnya aku gak tau sih kenapa juga jadi pengen mengutuk diri? Orang setiap mau tidur aku cengar-cengir dulu, menggeliat di atas kasur karena senang menjalani hari-hari yang aku lewati itu. Aneh kan wkwk gak taulah mungkin emang lagi labil-labilnya ya? Jadi siang hari bisa bergumam “Gila Fir ngapain aja lu..” Eh pas malemnya senyam-senyum sambil ngomong “Makasih ya Allah untuk segala nikmat yang Engkau berikan hari iniiiiii” gak jelas yak? 😁

Ah, soal kegalauan akan pengerjaan skripsi yang semakin menyadarkanku kalo bentar lagi akan bersentuhan dengan “dunia orang dewasa” aku ceritain lain kali deh, panjang soalnya *denial parah haha*. Aku mau menulis soal keseruan telfon sama si Riki tadi malem aja.

Bukan melibatkan percakapan yang serius sih, tapiii ini soal hobi lama kami setiap telfonan yaitu dengerin lagu-lagu yang kami suka! Beuh, bisa lupa waktu kalo udah saling ngomongin lagu ini lagu itu, dengerin lagu ini lagu itu, puncaknya baru pukul 23.00 HP yang udah panas itu baru beristirahat.

Awalnya si Riki ujug-ujug ngomong “Jisoo cantik ya”. 

“Apaan sih Ki jangan sok-sok suka deh”

“Eh beneran aku jadi suka Boombayah sama Whistle. Sama itu si Jisoo ama Lisa cantik banget ya”

Jadi deh kita ngomongin musik K-Pop panjang lebar. Si Riki aneh tumben-tumbennya kayak minat banget ama girlband ampe nyari awal debutnya 2NE1 segala?! Kesambet apaan ya wkwk, pokoknya dia bilang yang sekarang lagi cacing di otak dia itu si Boombayah.

“Oiya Bem, terus lagu Tame Impala yang kamu suruh dengerin ke aku enak ya,”

Dari K-Pop si Riki memutar arah perbincangan jadi ke band besutan Kevin Parker itu. Aku hanya mengangguk-angguk. Ngalor ngidul jadi ngomong lagu ini ama itu sampe lupa awalnya gimana kta ujug-ujug inget sama lagu Indonesia tahun 2000an alias pas kita masih SMP.

“Eh gimana sih Ki lagu Ungu yang ama Iis Dahlia tuh yang pas kita SMP!”

“Oh yang ini yang pernahkah kau merasa, tet teretet teteeet pernahakah kamu merasaaa”

“Oh iya wkwkwk. Eh tau in gak Ki anjir kocak yang ini “Aku bukan boneka, boneka, boneka”

“Anjir aku dulu suka banget ama lagu itu akakakak, siapa sih yang nyanyi lupa”

“Si Rinni Ki wkwkwkwk”

Dan aku sama si Riki pun mulai mengingat-ingat lagu pas SMP yang sejatinya ada yang alay tapi enak-enak aja pas didengerin waktu itu. Mulai dari Samson, Nidji, Vagetoz, Dycta, The Rain, Ada Band, Kerispatih, Jikustik, Pas Band, BCL, Ratu, Cokelat, Utopia, Padi dan mash banyak band lainnya.

OOOOH JADI INGET AWAL PERBINCANGAN INI DIMULAI!

Awalnya kita lagi ngomongin si Efek Rumah Kaca yang ngomentarin Ahmad Dhani dan kita jadi tersadar kalo lagu-lagu Dewa 19 tuh gak ada yang gak enak sampe Ahmad Dhani berubah alay wkwk. Inget deh ama lagu-lagu yang ngehits pas kita SMP alias sekitar tahun 2006-2009 an.

Lucunya, karena kita tumbuh d generasi yang sama, beberapa kali terlontar kalimat-kalimat macem,

“Wah dulu inget banget nonton video klip yang si Agnes Monica jadi cewek-cewek Jepang ini di MTV”

“Iya, aku inget! Dulu juga pertama kali liat video klip Nidji yang model video klipnya Nirina Zubir di MTV Ki!”

“Hah iya aku juga liat itu!”

Lucu ya, si Riki usia 13 tahun nun jauh di Banten sana juga menonton hal yang sama kayak aku tonton pas usia 13 tahun di Ciwidey yang gak kalah jauh itu hehe.

Tadi malem, aku sama si Riki bener-bener nonstop melontarkan lirik lagu si penyanyi A si penyanyi B ampe gak sadar udah hampir dua jam telfon karena keasyikan. Antusias gak jelas walaupun kadang diselingi perdebatan pas salah seorang dari kami gak akurat dalam menebak judul lagu atau penyanyinya.

“Eh lagu nya Pas Band yang Bunga gimana ya nadanya?”

“Bunga? Lagunya /Rif kali Ki. Yang Bungaaaa di tamaaan”

“HAH APAAN BUKAN ITU !”

“YA BIASA AJA SIH!”

“Wkwkwk ooooh yang iniiii, inii yang liriknya ‘Gelisah terus menghantuii’ yang ama BCL”

“Ya ngomongnya ama BCL lah, kamu bilangnya Pas Band yang Bunga!”

“Oiya wkwkwkwk”

“Eh jadi inget lagunya /Rif yang Raja tau kan?”

“Tau, ‘Ku ingin jadi rajaaa, ku hanya seorang yang dicaci dan dimaki oleh sang rajaaa”

Ngaco!

“Eh eh kayaknya ada lagu Kerispatih yang sedih deh Ki sedih gitu liriknya tapi gimana ya nadanya lupa deh”

“Oh, oh, iya, iya tau itu enak banget pas SMP demen, gimana ya tar”

“Eh serius lupa Ki nadanya!”

“Aku cari dulu di YouTube apa?”

“Iya cari dulu deh sana cari!”

Si Riki pun nyari dulu, dan melakukan hal yang sama pas lupa nada lagu Putrinya Jikustik LOL.

“Ki kalo suatu saat kita karokean kita mesti inget semua lagu yang kita omongin hari ini!”

“Iya, iya. Jadi pengen denger lagu-lagu ini lagi!”

Serius, aku jadi pengen download lagu-lagunya Samson, Kerispatih, Padi, The Rain, Letto, Krisdayanti  Jikustik, Yovie Nuno, Andra and The Backbone dan band-band lain yang aku omongin sama si Riki tadi malem karena jadi inget lagu-lagu dari mereka banyak yang enak! Haha.

“Tapi ini sih yang epik” si Riki ujug-ujug nyambet.

“Apaan Ki?”

“Brilian, brilian,  brilian cara kau memahamiku brilian, brilian, brilian perlakuan mu padakuuu!”

“YA ALLAH IYA KIIII BRILIAN SHEILA ON 7 TERBAIK SEPANJANG MASAAAAAA BANGEEEET”

“Terbaik, jenius banget!”

Kita pun menyanyikan beberapa bait lagu tersebut dengan semangat. Padahal malem itu aku dan Riki gak memutar si Brilian, alias hanya mengingat nadanya yang penuh semangat kemenangan itu di otak masing-masing tapi entah mengapa rasanya kadar endorfin ku meletup-letup bagai ditimpa euforia tak kasat mata yang membahagiakan!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s