Weirdamri

Bulan Oktober ampe Desember ntar emang bulan-bulannya wisuda banget yak, dalam seminggu aja aku udah dua kali dateng ke wisuda. Kalo kemaren ke wisuda Ami sama Hani hari ini aku ke wisuda Anin ama si Riki. Seperti biasa aku pun naik Damri yang Cibiru atau Tj. Sari buat ke Metronya karena suka mager naik angkot tuh ngetem. Tapi barusan sesuatu yang aneh terjadi. Pokoknya barusan adalah pengalaman ter-gak jelas aku naik Damri!

Setelah hampir nunggu 30 menit setelah udah liat Damri ke Elang ama DU yang via tol lewat.. Akhirnya muncul juga penampakan Damri yang bau-baunya sih Cibiru gitu. Eh, tapi pas makin merapat kok tulisannya Cicaheum-Alun-Alun?

Aku pun refleks nanya heula,

“Cibiru gak A?”

“Iya Neng lewat”

Tanpa mikir lama aku pun naik. Tapi eh pas duduk aku mikir,

“Eh, jangan-jangan ini gak akan lurus ampe Metro dan malah pas di Cibiru bakal muter ke Caheum yak? Yah bego, tau gini naik angkot aja!” pikirku dalam hati.

Tapi karena udah kagok yaudah aku pasrah aja kalo ntar pas di Cibiru ujung-ujungnya mesti turun dan nyambung pake angkot.

Lagian, aneh banget deh Damri Caheum-Alun berangkat dari Nangor?! Baru sekali liat kayak gini.

Tapi eh pas udah mau deket-deket Cibiru ada penumpang yang nyeletuk,

“Ini lurus kan Pak?”

“Lurus ke Metro kan? Iya Pak, ini pertama kali saya lewat Cibiru biasanya suka bawa yang ke Tol,”

Ohh, rupanya emang si mobil Caheum Alun-Alun ini dialihfungsikan ke trayek yang Cibiru rupanya!

Gak berapa lama kemudian naiklah seorang ibu-ibu di Permata Cibiru. Tanpa tendeng aling-aling, sehabis duduk doi nanya ke supir,

“Ini ke Alun-Alun kan?”

“Nggak Bu, ini lurus”

“Tapi tulisannya Alun-Alun?”

“Iya, tapi hari ini mobilnya lagi buat yang ke Elang”

“Jadi saya harus gimana kalo mau ke Alun-Alun?”

“Ibu nanti di bunderan turun aja terus nyebrang tungguin Damri yang Alun-Alun”

“Lha, katanya yang Damri Alun-Alun ke Cibiru?”

Rrrrrrrrrrr, rasanya ku ingin menggelinjang sambil memekik pelan “I.. Ini.. Lagi dialihfungsikan ke Cibiru lho Bu.. Normalnya memang mobil ini itu buat ke Alun-Alun.. Tapi khusus hari ini.. Mobilnya digunakan buat ke Cibiru.. Gitu lho seus..”

Nenek-nenek di sebelah aku juga kayak gemes dan langsung jelasin semuanya. Tapi si ibu kayak gak paham-paham dan nada bicaranya semakin nyaring. Akhirnya si supir buka suara,

“Emang Ibu tujuannya kemana?”

“Saya mau kerja sih..”

“Ya kemana?,” tanya si Nenek yang ngasih penjelasan soal trayek Damri.

“Jadi saudara saya di Garut kan..”

“Nggak, ibu mau ke Alun-Alun apa kemana?” si Nenek kayak emosi.

“Saya mau ke MTC sih..”

Ah, ah, ah kenapaaaak kenapaaaak muter-muter ngomongnya kalo gituuu :((

Si supir ama si nenek juga hanya menghela nafas. Tapi si nenek baik sih doi tetep sabar ngejelasin rute Damri dll.

Nah aku kira urusan ama si Ibu ini udah beres, taunya belom!

Pas di Cibiru, si supir yang asa karagok nyupirnya ini ujug-ujug berdiri dan nagihin uang penumpang. Biasanya, kalo aku naik Damri tanpa kenek, ya suka bayar langsung ke supirnya pas turun, tapi mungkin karena ini pengalaman pertama doi narik lewat Cibiru jadi was-was takut ada penumpang yang kelupaan gak ditagih kali ya? 

Nah, si Ibu tadi berulah lagi pas supirnya cuma ngembaliin 12 rebu, dari total 20 rebu duit yang dia kasih.

“Kok kembaliannya segini Pak?”

“Sekarang diitung dua kali, kalo sampe Cibiru aja 4 rebu, dan dari Cibiru kesananya diitung 4 rebu lagi Bu”

“Kemaren saya gak gini?”

“Udah lama Bu..” si Nenek ujug-ujug nyahut.

“Nggak, kayanya kemaren saya masih 6 ribu deh.. Jadi kalo gitu saya mending naik dari mana dong?”

Rrrrrr, yak gatauuuu siih kalo situ mau naik Damri 6 ribu ya sono minta ke Perum Damrinya aja langsuuung :((

Huft, walopun sempet ngomel-ngomel dikit akhirnya si Ibu nerima kenyataan juga kalo Damri yang lewat Cibiru emang harganya naik. Tenang bu, gak ibu doang kok yang awalnya kaget!

Keabsurdan di Damri tadi lalu berlanjut saat di Gedebage ada nenek-nenek naik. Aku pun langsung refleks berdiri dan ngasih kursi aku karena emang kondisi si bis jadi penuh setelah belasan umat manusia lainnya naik dari halte Cibiru.

Karena males berdiri di belakang aku pun merangsek buat berdiri di depan aja, tiba-tiba terjadilah percakapan terabsurd antara aku dan si supir Damri.

“Mau kemana emang,” tanya Pak Damri yang masih muda ini.

“Metro” ujarku.

“Terus kenapa berdiri?”

“Ngg.. Tempat duduknya saya kasih buat si Ibu……………….”

Muka si supirnya kayak heran dan gak percaya gitu. Gak tau deh aneh! Eh tiba-tiba ada bapak-bapak nawarin setengah tempat duduknya alias doi ngajak aku berbagi pantat! Duduklah aku ama si Bapak itu. Tapi bentar sih da gak lama kemudian udah deket Metro lagi.

Nah pas siap-siap mau turun dan udah siap melangkahkan kaki ke pintu gitu si supirnya ngomong ke aku:

“Udah kan?”

“Ngg.. Iya udah……..”

Aku menjawab dengan ragu. Otakku berpikir keras memikirkan “Apaan yang udah ya?” “Ini udah apaan ya?” Hahahaha gak tau ah absurd! 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s