Mungkin kalo aku yang ngamuk parah sampai mengeluarkan segala kata-kata kasar nan menghardik, si Riki sih udah pernah menyaksikannya tapi aku yakin baru hari ini dia melihat Firda mode super crazy agak bipolar jadi-jadian yang diperparah dengan mens. Komplit deh!

20 Oktober seakan-akan menjadi hari sakral bagi Riki karena dia seperti Marshall yang seneng merayakan ulangtahun Lily. Well, gak lebay dan romantis sih, tapi si Riki udah kayak Santa Claus pokoknya, mengabulkan segala hal yang aku mau even bolak-balik dianter ke Jatinangor pun, khusus kalo aku ulangtahun Riki akan mengiyakannya tanpa cap cip cup banyak excuse.

H-1 aku ulangtahun kita udah berencana buat kesana kesini. Fotobox di Timezone BIP, beli J.Cool as my birthday cake, nonton kalo ada yang rame, ke Guardian nyari Avene dan ke BEC benerin HP dia. Semua direncanakan dengan baik, pokoknya jam 9 ketemu di Alfamart biasa.

Tapi moodku hancur seketika saat pagi-pagi Riki menelfon dia gak bisa jam segituan karena disuruh orangtuanya melakukan sesuatu. Moodku hancur karena di otak udah terbayang yang harusnya jam segini ke sini dan jam sekian harus kemana jadi molor, jadi ngaret dan aku sangat, sangat, sangat benci kalo rencana main aku sama Riki jadi gak sesuai. Sumpah untuk sepersekian menit aku ngerasa aku OCD dan obsesi gak jelas soal ketepatan waktu ampe nangis! Iya nangis! Kayaknya hormon aku emang lagi gila banget semejak ngerjain skripsi. Selain muka diserang jerawat, moodku juga kayak rollercoaster banget sejak Juli. 

Pas liat waktu udah menunjukan jam 8 aku ketar-ketir kesel membayangkan hari ini waktunya gak maksimal dll. Aku nyumpahin si Riki yang jelek-jelek. Aku nangis sambil menempelkan kepala di dinding. Tetesan-tetesan air matanya mengenai tangan. Aku gak tau kenapa aku nangis. Tapi dengan segala dramanya aku bergumam: Ah baru dimulai saja aku udah benci dengan usia 22! Asli, DRAMA abiz.

Riki yang gak nelfon aku lagi setelah aku pundung ujug-ujug nelfon dan bilang mau berangkat. Aku cuma bilang “Gak mau!” dan menutup telfonnya. Eh, pas liat HP ada sms, rupanya Riki mau menjemputku ke Jatinangor sebagai tanda permintaan maaf.

Aku yang tadinya bad mood parah langsung beranjak dari kasur dan memakai bedak, handbody sambil senyam-senyum. Otot-otot tegangku sudah mereda. Aku mulai agak bersemangat buat pergi lagi. Freak gak sih?!

Tapi sudah hampir 40 menit si Riki gak datang-datang. Padahal biasanya setengah jam aja waktu tempuh dia dari rumahnya ke Jatinangor.

Awalnya aku masih bodo amat. Tapi karena beberapa menit sebelumnya aku udah nyumpahin yang jelek-jelek tentang dia, aku jadi deg-degan. Mana terakhir pas dia nelfon aku malah ngebentak. Akhirnya karena khawatir, tepat satu jam setelah keberangkatannya aku keluar kosan buat beli pulsa.

Tapi, eh! Baru aja melangkahkan kaki dari gerbang datang si Riki dari arah berlawanan. Mukanya nyengir dan aku langsung ketawa. Punah semua rasa kesal sekaligus khawatir itu *uhuy*

“Lha ngapain jalan? Kok kocak ketemu diluar akakak”

“Mau nyari pulsa abis kamu lama banget datengnya takut napa-napa”

“Oooh iya tadi macet wkwk makasih”

“Aku khawatir abis sebelumnya aku nyumpahin kamu yang jelek-jelek”

“Astagfirullah kirain beneran khawatir wkwkwk parah”

“Haha abis kesel yaudahlah”

“Eh, eh tau gak hahahahahaha,” muka si Riki super girang.

“Apaan?”

“Dikasih duiiiiiiiiit sama Paman tadiiiiii karena nganterin duluuu”

“Waaaaah mantaaaap”

Riki mengeluarkan kertas ucapan buatan dia dari dalam tas,

“Selamat ulang tahun!”

Di dalemnya ada voucher hadiah ulangtahun senilai 200 Ribu, dinaikin 100 Ribu dari kesepakatan awal.

“Kamu naikin jadi 200 gara-gara dapet duit dari Paman Ki?”

“Iyaa wkwkwk gapapa bagi-bagi rezeki”

“Ya aku sih seneng-seneng aja Ki mau ditambah lagi juga ”

Si Riki cuma ketawa.

Seperti tipikal hari-hari sebelumnya, aku dan Riki yang bisa berantem sampai (aku doang sih sebenernya) mengumpat segala macam kalo ketemu langsung cair ngobrol haha hihi seakan-akan tidak terjadi apa-apa. Tapi karena udah keburu siang itu jujur aku udah hilang hasrat buat main kesana kesini, apalagi tadi emang lagi panas banget. 

“Lapar gak? Bubur MTC yuk?”

“Jam segini mana nyisa Ki, Kamis pula”

“Coba dulu aja”

“Yaudah deh atau… Oh, Batagor Metro yuk!”

“Oh iya, iya. Yuk! Udah buka kali ya”

Akhirnya kita melipir dulu ke Metro tapi entah si mang batagor emang pemales atau emang lagi gak jualan, aku nyampe jam setengah 11 disitu dia belum buka. Terpaksa deh kita makan di Bubur Mang Oyo aja. Sebenernya aku dan Riki fine-fine aja sih dengan bubur ini, cuma ya not a big fan lah. 

Abis makan, abis jajan cireng, abis jajan bandros, kita akhirnya memutuskan buat ke Gramedia aja. Mencari barang yang sekiranya aku pengen kalo kata si Riki.

Nah, otak-otak macem Libra kayak aku emang bisa kacau banget kalo dikasih pilihan bebas milih hadiah apa aja karena bisa berubah-ubah setiap menit.

Senin pengen Avene, Selasa pengen Bioderma, Rabu pengen Inisfree, Kamis pengen sepatu, Jumat pengen lipstik Wardah.

Pokoknya, sifat plinplan aku adalah masalah paling nyata yang suka ganggu otak, ganggu mikir, ganggu mood, parah banget pokoknya paraaaah apa ya kayak pikiran aku tuh loncatnya cepet dan sering banget dan kayaknya si Riki doang yang tahan ama sifat aku ini asli huft! 

Tapi yaudahlah ke Gramed dulu aja karena gampang kalo mau ke BIP atau BEC. Pas nyampe Gramed Gogirl! yang aku cari gak ada tapi. Ujung-ujungnya malah sibuk nemenin Riki liat mobil-mobilan. Itu juga bentar sih karena kita langsung melipir ke BIP dengan maksud membeli J.Cool.

Eh, baru aja duduk, baru aja mau ngahuap si J.Cool dateng teteh-teteh bilang minta waktu sebentar buat tugas. Kirain mau survey tentang J.Co buat tugas kuliah taunya yang suka jualan voucher dengan dalih sumbangan buat yayasan apalah!

Akhirnya mau gak mau 5 menit aku dan Riki mendengar segala penjelasan dia. Udah sering tiap ke BIP atau KFC ketemu orang begini. Aku sih suka bilang no, katakanlah aku suudzon tapi aku ragu uang yang dia pegang disetorin ke siapa, mana nama yayasannya suka gak disebut. Dan tadi siang pun aku sama Riki melakukan hal yang sama. Kami menolak secara halus dan langsung menyantap si J.Cool.

Tapi, eh, eh baru tiga suap datang kroni-kroni si teteh ini. Dengan sigap aku langsung ngomong “Eh udah tadi A” pas si Aa baru ngomong “Maaf kak boleh ganggu seben…”

Huft, bikin males!

Abis itu kita langsung ke Timezone, tapi si Riki minta dianter buat ke Eiger dulu nyari sarung tangan. Pas itu aku belom liat jam. Aku masih senang-senang aja dan malah memutuskan buat main aja di Timezonenya selain fotobox doang gitu.

Abis itu Riki lagi-lagi minta dianter kesana kemari buat nyari sarung tangan sampe pas aku liat jam ternyata udah jam setengah 3 dan aku belom nyari barang yang aku mau! 

Moodku yang awalnya baik, berseri-seri, ceria sumringah langsung berubah lagi jadi ngedumel, marah-marah, kesel saat barang yang aku cari juga abis dan waktu semakin sempit. Aku merasa malah kelamaan nemenin si Riki ini itu. Aku menyalahkan si Riki. Pokoknya sampai nyebrang ke Gramed lagi aku melancarkan mode lo-senggol-gue-bacok ke si Riki. Rasanya ada yang bikin hati aku jengkel, marah dan kesal.

Tapi aku mikir-mikir lagi.

Kayaknya tadi malah lama main game di Timezone nya deh bukan lama nganter si Riki ini itu. Iya sih, tetep aja ngeselin dia minta dianter kesana kesini dan lupa aku juga mau nyari Avene tapi tadi waktu yang banyak terbuang itu waktu yang dipakai senang-senang bersamanya, jadi si Riki gak salah apa-apa Fir!

Tapi karena  gengsi aku gak langsung minta maaf udah melancarkan amukan kedua setelah tadi yang pagi-pagi. Semuanya kembali menjadi normal dengan sendirinya pas aku dan Riki di parkiran. Tadinya aku gak mau nemenin dia ke parkiran,

“Lha terus tar keluar gimana kan tiket parkir di kamu?” tanya Riki.

Refleks, aku ketawa. Dia pun demikian. Dan semua kembali normal. Berkali-kali aku bilang maaf udah ngamuk gak jelas. Tapi si Riki emang baik sih, mau aja udah dimarahin gak jelas masih bisa ngomong,

“Iya aku lupa kalo kamu juga belom dapet apa-apa tadi. Yaudah yuk cari Avenenya ke Ciwalk?”

Aku pun menolak usulan itu karena gak mood ke Ciwalk sore-sore, belom macet nggak deh. Akhirnya kita pun melipir ke Cafe Tangga aja karena aku udah lama pengen ngajak Riki kesini.

Tapi sebalnyaaaa, aku yang bahkan hanya pengen makan di lantai dua alias ruangan ber-AC doang, bukan pengen makan di rooftop hits yang diincer banyak anak gaul itu harus kecewa lantaran katanya lantai duanya belom available? 

Tadi emang lagi sepi sih, kayak si pengunjung tuh disuruh ramein dulu lantai bawah biar keliatan rame kali ya. Duh, pokoknya kalo mau ngerasain makan yang banyak diatur-atur datanglah ke Cafe Tangga! ( ̄^ ̄)

Untung aja makanannya enak. Yah, walaupun bistik ayam yang ku beli kayak friedchicken celup kecap Bango tapi lumayanlah, gak bikin bete-bete amat gitu.

Walaupun beberapa menit kemudian hujan, aku dan Riki yang gak betah lama-lama disitu memutuskan buat langsung caw aja.

“Sekarang ada tempat lain yang pengen didatengin gak? Hadiahnya belom beli Bem”

“Hmm.. Togamas Supratman?”

“Ayok boleh!”

Meluncurlah kami kesana, ketawa ketiwi di sepanjang jalan bahagia pokoknya walaupun aku juga gak tau mau beli apaan disana pokoknya yaudah kesana aja!

*dan gak tau di tempat inilah amukan ketiga ku bakal meledak*

Si Gogirl! yang aku cari kosong, ada Dilan….. Tapi takut bacanya, takut baper. Aku gak minat beli buku juga sih karena minat baca ku udah gak sekuat pas SMP dulu, kebanyakan buku yang aku beli dibaca setengah doang contohnya Great Gatsby yang dikasih Riki abis pulang KKN. Tapi mataku untungnya menangkap buku puisinya one of my all time favorite poet Joko Pinurbo! Tanpa mikir panjang aku langsung ambil buku kumpulan puisi yang belom aku punya itu.

Si Riki nyuruh cari satu lagi. Daaaaan untungnyaaa entah kenapa jugaaa secara ajaib mataku langsung lihat buku bertuliskan Lala Bohang, salah satu ilustrator favoritku dari SMA! Sumpah aku gak tau buku dia yang judulnya “A Book of Forbidden Feeling” ini tentang apaan. Aku mikirnya cuma “Yang pasti ini di dalemnya ada ilustrasi-ilustrasi bikinan dianyalah kan?!”. Aku pun tanpa mikir panjang langsung ambil ini,

tapi……..

kemudian……

Terjadilah insiden yang menyebabkan aku nangis di motor beberapa menit kemudiannya.

Pas lagi riweuh liat buku lain si Riki gak sengaja menepuk pipi aku DAN JERAWAT (YANG UNTUNGNYA UDAH) KERING YANG SUDAH AKU RAWAT DENGAN BAIK BIAR GAK MEMBEKAS-MEMBEKAS AMAT DAN TINGGAL NUNGGU BEBERAPA HARI LAGI BUAT COPOT SECARA ALAMI ITU KEPOCEL SAMA GERAKAN SI RIKI ITU DAN MENYISAKAN LUKA MERAH DENGAN SEDIKIT BOLONG KECIL  YANG SUKSES MEMBUAT MOODKU HANCUR BERANTAKAN!!!

Aku yang lagi hopeless-hopelessnya dan lagi pusing banget mikirin jerawat ini cuma bisa bengong pas liat kaca dan refleks langsung menepis tangan si Riki yang mau menepuk-nepuk pundak.

Aku ngaca lagi.

Aku pegang lagi.

Aku ngaca lagi.

Aku syok.

AKU NGAMUK SENGAMUK-NGAMUKNYA!

Aku taroh lagi bukunya Jokpin. Aku langsung keluar marah-marah. Si Riki minta maaf berulangkali sambil ngomong dengan polosnya:

“Tar tumbuh lagi kali?”

Malah doain jerawatnya tumbuuuuuuh??  (」゚ロ゚)」

Pas si Riki bilang: “Yuk, yuk beli Nexcare”

Aku teriak, literally teriak:

“UDAH BOLONG UDAH GAK GUNA”

Daaaan ajaibnya aku langsung nangis dengan kencang! Sumpah rasanya aku belum pernah selebay, sesensitif, segila dan selabil ini selama mens! Asli aku juga bingung kenapa ujug-ujug nangis, lebay banget pokoknya tapi gak tau ujug-ujug kayak meledak aja gitu.

Si Riki tanpa ngomong apa-apa ngebelokin motornya ke Kimia Farma. Aku ngamuk lagi,

“Ngapain??!!”

“Nyari Nexcare?”

*antara kesel dan kocak karena si Riki mikirnya plester jerawat Nexcare bisa ngobatin ini*

“Udah ah ga usah, udah ga usah!”

Si Riki gak ngomong apa-apa dan langsung ngegas motornya.

Jujur, walaupun aku nangis tapi aku gak ngerasa ada perasaan marah, jengkel dan sebal sebenernya pas si Riki gak sengaja nyenggol jerawat aku, bete doang sih tapi gak murka. Aku kayak nangis out of nowhere aja, gila kali ya? Wkwk gak ngerti.

Di sepanjang jalan aku hanya diam merenungkan betapa kurang ajarnya aku yang bahkan gak langsung bilang makasih pas Riki beliin buku itu. Si Riki mah malah inisiatif ke Kimia Farma seakan-akan aku tuh baru digigit anjing dan butuh obat emergency banget padahal cuma kepocel jerawat doang.

“Ki maaf ya, duh gak tau deh aku kenapa hari ini kaya orang gila gak ngerti Ki!”

“Aku yang minta maaf udah mocelin jerawatnya. Tapi Bem, sumpah aku bakal ngomong gini bukan cuma mau nyenengin kamu doang ya, tapi asli entar dagingnya tumbuh lagi kok”

OH JADI MAKSUD PERKATAAN “TAR TUMBUH LAGI KALI” ITU MERUJUK KE DAGING ALIAS KULIT PIPI BUKAN JERAWAT LOL!

Aku nyengir-nyengir aja sambil berulang kali minta maaf. 

“Kalo aku punya duit, aku pengen bawa kamu ke perawatan kulit yang bagus,” ujar si Riki.

Waaaaaah, kamu secara tidak sadar telah melontarkan kata-kata yang akan kamu sesali di kemudian hari Ki (~‾ ‾)~

Akhirnya setelah semuanya normal aku dan Riki haha hihi lagi. Aku cerita panjang lebar soal rasa frustasi ku terhadap jerawat. Yang bikin aku sebel sih lokasi di pipinya itu lho ganggu, emang gak parah-parah amat dan jangan sampai parah (amin) sih tapi karena ini adalah kali pertama aku ngalamin jerawat di pipi jadi emang bingung mau ngadepinnya gimana.

Si Riki cuma bilang intinya aku tuh masih biasa-biasa aja katanya, jangan terlalu dipikirim dll.

Pas nyampe Seskoad, aku langsung nyuruh Riki minggirin motornya.

“Mau ngapain?” 

Pluuuuuuung~

Aku membuang cermin kecilku ke selokan.

“Aku gak mau dikit-dikit liat jerawat mulu ah yang ada bikin stres. Yuk!”

Si Riki ketawa-ketawa. Iya sih drama abis tapi sumpah tadi emang udah bulat gitu tekadnya wkwk. Asli hidup aku hari ini udah kayak si Tapkee deh rasa-rasanya.

Di Soekarno-Hatta kita memutuskan buat melipir ke McD dulu. Disitu aku buka bukunya Lala Bohang itu dan SUKA SESUKA-SUKANYA karena ternyata ini bukan buku cerita, ini kayak kumpulan kata-kata dan puisi pendek bikinan dia yang dilengkapi ilustrasinya juga! Makasih Ki!

Jam 7an akhirnya pulang. Riki nganterin ke Jatinangor.

“Udah pada ngumpul Ki hipsternya?”

“Udah tuh wkwk”

Aku merujuk ke anak-anak yang suka nonton film bareng di perpustakaan kosan aku tiap Kamis sesampainya aku dan Riki di depan gerbang kosan.

Hari yang panjang nan penuh drama untuk memulai usia 22 tahun ini pun berangsur-angsur selesai. Aku masuk ke kamar dan Riki pulanh ke rumahnya. Beberapa menit kemudain Riki nelfon,

“Tau gak aku beli apa tadi di jalan pulang?”

“Apaan?”

“Laser wkwkwkwk”

Astaga si Riki beneran beli lampu laser di deket Giggle Box, niat!

“Buat apaan Ki?”

“Gak buat apa-apa, bagus aja wkwk”

Aku nyengir doang membayangkan muka si Riki yang kegirangan beli lampu laser, yang dengan antusiasnya menjelaskan cahaya laser ini kuat, terang blablabla layaknya si Boy Anak Jalanan yang mendeskripsikan motor ninja gagah miliknya.

I laugh for a moment and realized: No wonder I stuck with this guy for all these years cause he’s like the sweetest man I’ve ever met! 

Ehem, jadi pelajaran yang aku dapat hari ini adalah, mau sesedikit, sesempit, sekecil apapun waktu yang kita punya seriously semuanya bakal terasa worth it, penuh makna, berkesan, dan bikin kita menghargai setiap detiknya kalau dilewatinya sama orang-orang yang penting bagi kita *uhuy*.

Dan aku bersyukur, hari ini walaupun gak sesuai apa yang direncanakanlah, walaupun ngaret ini itu, aku bahagia merayakannya sama Riki yang bodor!

Mengutip salah satu puisi di bukunya Lala:

..If one person shines, the other person is invisible.

If one person eats, the other person cooks.

If one person prepares, the other person enjoys.

If one person cleans, the other person messes it up.

If one person loves, the other person is loved.

Ditulis 20 Oktober 2016 malam.

Advertisements

2 thoughts on “22 Starter Kit: Tears, Joy, Mad and Love

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s