Funny Jakarta #1

Dulu waktu magang di Jakarta, aku mengalami kejadian yang cukup bodor. Ceritanya aku mesti datang ke press conference di sebuah kafe di Central Park. Setelah malu-maluin karna berdiri lama di depan pintu mall yang otomatis tapi gak kebuka-buka pas aku jalan di depannya, akhirnya aku berhasil masuk mall (diketawain satpam dulu) dan menemukan si kafe yang dimaksud.

Pas dateng udah banyak wartawan lain yang lagi nunggu dan aku pun langsung ikutan duduk. Tiba-tiba seorang cewek berkerudung yang mukanya mirip teh Rina (HRD pas magang di NET) nyamperin aku dan nanya-nanya.

Dia memperkenalkan diri dengan cepat, matanya kayak sibuk dan aku cuma mengangguk-angguk. Oh, dari Media Indonesia (MI) rupanya. 

Habis kenalan aku pun melipir ke kursi paling depan sementara dia entah duduk dimana. 

Sehabis preskon dia menghampiri aku lagi dan nanya beberapa hal yang entah dia gak ngerti karena dia gak tau atau karena dia gak nyimak. Trus tiba-tiba dia langsung mengajakku pergi.

“Cari tempat buat nulis yuk?”

“Eh?”

“Yuk, yuk buruan deadline juga kan?”

Sebelom ngomong aku udah digiring sama dia buat keluar.

“Hmm, Starbucks aja deh! Yuk, yuk!

Pas udah duduk tiba-tiba dia nyuruh aku buat beli minuman.

“Nih beliin dong, pake kartu gue masih ada poinnya lo juga kalo mau tinggal nambah berapa, gue mau ini (nyebutin nama minumannya) bilang aja ke kasirnya pake poin!”

Aku yang bingung begonya malah nurut-nurut aja. Pas mau mesen, lupa, kartunya yang gak bisa apa kurang duit pokoknya aku gagal membeli itu. Kan ogah mesti diem-diem nalangin duit si cewek yang bahkan namanya aku gak tau ini. Aku pun balik lagi ke tempat dia duduk.

“Hah kok ga bisa? Yaudah sini sama gue aja!” dia pun ngeleos kayak bete.

Hmm, menurut lo aja nyuruh-nyuruh orang yang baru lo kenal? Jakarta gini amat ya?  Aku membatin.

Gak berapa lama dia pun balik lagi dan kali ini dia mencoba membuka percakapan.

“Lo tuh tadi dari mana?”

“Rolling Stone mbak”

“Ohh, itu koran? Terbit berapa hari sekali?”

.

.

 

 

Hening…

.

.

.

.

I feel like I want to scream…

.

.

.

.

.

.
WHAT THE HELL.

“Eh? Itu majalah sama online… Aku makanya gak mesti nulis sekarang banget kok hehe karena santai” 

Aku berusaha ngasih kode ke dia bahwa “Helloooooo, lo pikir semua orang bisa maen lo tarik buat nemenin lo nulis plus disuruh buat beli minun sama stranger kayak lo? Huft”

Tapi lagi-lagi dia kayak gak fokus, kayak gak merhatiin apa yang aku omongin. Gak sopan deh.

Diam-diam aku pun mesen gojek buat balik. Sambil nunggu gojek aku hanya diam karena dia sibuk nulis berita. Setelah dapet gojeknya aku pun langsung bilang,

“Sorry gue balik duluan ya, kayaknya gue mau nulis di kantor aja”

“Eh? Kok? Hmm yaudah deh!” cewek ini cuma menatapku bentar dam sibuk menulis lagi di HPnya. Pas aku pergi dia sama sekali gak melepaskan tatapannya dari HP.

What a day!
*sudah ditulis lama*
 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s