Nobody Can’t Settle a “Happy” Definition For You

weheartit
source: weheartit

Waktu tau temen sebangkuku pas kelas 1 SMA ujug-ujug nikah tanpa pengumuman sana-sini, aku merasa kaget dan takjub karena sudah pasti alesan dia buat nikah mendadak bukanlah MBA. Pasti banget, karena dia anak baik-baik yang bahkan belom pernah pacaran. Jadi alesannya apa dong?

Kalo baca blognya sih, pas dia dijodohkan sama seorang cowok gitu dia mengiyakan ajakan buat serius semata-mata karena pengen ibadah sama Allah.

Awalnya aku gak abis pikir ama keputusan yang dia buat. Kayak, “Hah gila padahal belom lulus kan?” dan serentetan pertanyaan lainnya. Tapi pikiranku berubah pas liat dia lagi bawa anak kembarnya (yap, dia baru melahirkan anak kembar) jalan-jalan.

Aku jadi merasa salut banget ama dia. Menurutku hebat banget sih udah punya komitmen buat nikah di usia semuda ini alias 20 tahunan, saat dia lagi nyusun skripsi dan pas udah lulus langsung hamil, kembar pula.

Aku yang ngurus keponakanku yang masih bayi aja kadang suka bingung mesti ngapain atau bahkan kadang-kadang jadi mikir kapan-kapan, ntar kalo punya anak, mau aku titipin ke Ibu aku biar aku bisa liburan haha karena dari apa yang aku amati pas punya anak tuh waktu ama tenaga keperas banget deh. Dan si temenku ini ngelahirin anak kembar? Saluuuut banget ama perjuangan dia ngelahirin dan perjuangan dia buat membesarkan anaknya kelak.

Aku jadi kagum sama mereka yang punya komitmen buat nikah muda. Yang yakin kalo keputusan yang dia ambil itu gak akan menyengsarakan dia, malah mikirnya, itu adalah berkah dari Tuhan.

Sementara aku, kalo ditanya “Kamu gak mau nikah sekarang Fir?” Aku bakal jawab mau-mau aja sih karena kalo pun aku kebelet mau nikah sekarang mikirnya cuma biar bisa bebas aja kalo mau jalan-jalan ke luar kota sama luar negeri wkwk.

Tapi alesan utama kenapa aku belom siap buat nikah sekarang, karena pure gak mau jadi bocah yang udah nikah tapi apa-apa masih dikasih uang orangtua. Lagian aku  orangnya gak bisa sama sekali bisnis jadi ya kayaknya bener-bener baru pas punya penghasilan sendiri dari kerja baru kepikiran buat serius. Tapi gak tau deh, itu kan misteri kehidupan hehe.

Kalo soal nunggu mapan gak mapan, aku yakin kalo nunggu mapan banget juga lama kali ya apalagi kalo definisi mapan itu adalah punya rumah punya mobil punya asuransi.

Wew, mapan buatku sih cukup dengan punya penghasilan sendiri aja. Kalo menurutku menikah itu malah fase saat kita udah siap buat bener-bener menempuh hidup sama pasangan kita dan belajar untuk bebas dari sokongan orang tua, terutama dari segi finansial.

Pengennya kan udah nikah itu mandiri, bukannya masih malah merongrong orang tua untuk minta ini dan itu. Kalo bisa mah malah jadi balik kita yang menyokong orangtua. Amiiiin hehe.

Soal cita-cita buat mapan yang “wah banget” sendiri, malah aku mikirnya itulah tujuan yang bisa dirintis bareng pasangan kita tar dari bawah, bukan dicapai gila-gilaan sebelom nikah.

Angan-angan buat punya rumah impian, liburan ke Eropa, punya uang banyak biar bisa sekolahin anak di tempat yang bagus emang ada sih. Tapi ya kalo pengen itu semua gak akan instan tiba-tiba ada. Kecuali gue nikah sama cucu Agung Podoromo gitu. Langsung disuruh nunjuk aja mau apartemen yang dimana hmm.

Impian buat jadi mapan itu ada banget, tapi aku mikirnya realistis sih. Hal itu bisa dirintis dari bawah. Nah hebatnya mereka yang nikah karena taaruf itu, mereka siap ngerintis itu semua sama pasangan yang belom lama mereka kenal.

Yang udah kenal dan pacaran lama aja masih suka nemu hal-hal yang bikin cekcok karena gak sreg, lha ini “tanpa nyoba” dulu “langsung maen beli” aja, istilah kasarnya gitu.

Mereka gak menjadikan faktor baru kenal itu sebagai alasan buat gak menikah, malah menurut kebanyakan pasangan yang menikah muda, proses dijodohin alias taaruf itu salah satu nikmat dan kemudahan yang Allah kasih ke mereka karena tanpa susah payah mereka bisa langsung dapet pendamping hidup gitu.

Temen sebangku ku itu gak punya track record pacaran sama sekali. Awal-awal dia nikah banyak selintingan omongan yang meragukan keputusan dia. Tapi ternyata dia ngeduluin semua temennya yang udah pernah pacaran, dan punya “keberanian” buat jadi seorang Ibu untuk dua anak sekaligus.

Abis menengok cerita si teman yang nikah muda itu pikiranku jadi lebih terbuka buat ngeliat dan menilai keputusan-keputusan yang orang buat dalam kehidupan percintaannya. Dipikir-pikir, kayanya bermilyar-milyar umat manusia di muka bumi ini gak semuanya saklek ngerencanain harus nikah di usia 25 tahun atau udah saklek cuma mau nikah kalo punya rumah tingkat dua dengan taman menawan di halaman belakangnyabelakangnya juga kan?

Definisi Bahagia

“Aku belom mau nikah sekarang karena masih pengen nikmatin masa muda sih,” ujar seorang teman. Sementara seorang cewek berusia 21 tahun yang terkenal gara-gara bapaknya artis bilang dia nikah mudah karena sesederhana pengen membina rumah tangga bersama pacara yang dia sayangi dari sekarang juga.

Teman kakakku yang baru menikah beberapa bulan yang lalu bilang gak tertarik buat punya anak karena dia sudah yakin punya anak bukanlah sumber kebahagiaan yang wajib banget dia dapetin.

Tapi si temanku yang nikah muda itu (dari blognya) bilang dia pengen punya anak di usia muda karena bercita-cita buat jadi ibu rumah tangga yang bisa membesarkan anaknya jadi anak-anak yang sholeh.

Ada pula cewek B yang belom kepengen nikah walaupun udah masuk usia kepala 3 karena dia masih pengen berkarir.

Pasti deh ada aja kan pikiran-pikiran kita yang pengen nyentil keputusan-keputusan yang dibuat orang-orang tersebut? Ada pertanyaan-pertanyaan dari dalem diri kita yang seakan pengen menyerang semua keputusan yang dibuat-buat orang itu.

“Janganlah gila karir, ntar nyesel baru kepikiran pengen nikah pas udah tua”

“Rumah aja gak punya, ini sok-sok’an punya anak. Ntar anaknya mau dikasih apaan?”

“Sekarang aja ngomong gak mau punya anak, tar baru kerasa deh pas liat orang-orang punya anak!”

Dan segelintir sentilan-sentilan yang tanpa sadar suka kita pikirin saat denger keputusan yang dibuat seseorang.

dont-feel-threatened-his-intimidating-sister
source: popsugar

Padahal siapa kita ya?

Aku jadi mikir, jangan karena kita punya definisi bahagia yang sudah kita atur sedemikian rupa kita pun mencoba buat menerapkan definisi tersebut ke setiap orang atau merasa aneh dan terusik saat ada orang-orang yang definisi bahagianya berbeda dengan yang kita punya.

Bahagia punya definisi yang luas dan gak terbatas banget.

Ada yang bahagianya kalo memantapkan karir dulu baru nikah, ada yang bahagianya kalo punya anak dari usia muda, ada yang bahagianya kalo bisa pacaran dulu beberapa kali, ada yang bahagianya kalo punya kerja dulu baru nikah. Ada yang lebih milih muas-muasin nonton konser atau ngedaki gunung sesering mungkin dulu sebelom nikah. Ada yang bahagia kalo pergi ke luar kota naik pesawat. Ada yang bahagia juga ke luar kota naik kereta. Ada yang bahagia bisa baju-baju bermerek. Ada juga yang bahagia dengan cukup belanja baju di flea market.

Jadi kita siapa sih suka mempermasalahkan sumber kebahagiaan orang yang berbeda-beda?

Begitu pikirku hehe. Aku sendiri jujur emang masih suka ngerasa susah buat mengontrol diri ini biar gak nyinirin keputusan orang. Yah yang namanya manusia kan pasti ada aja yang pengen dikomentarin. Gatel gitu, kalo ngeliat sesuatu yang menggelitik benak ini, rasanya pengen langsung ngomong ini dan itu.

Tapi makin lama jadi mikir sih, nyinirin keputusan orang yang sama sekali gak ada hubungannya ama kita juga gak bawa keuntungan apa-apa sih. Bikin aku bahagia? Hmm nggak. Bikin aku merasa berpengaruh? Hmm nggak sama sekali. Dan ini salah satu bentuk dari negative thinking sih sebenernya. And you knooow negativity won’t bring you anywhere but unhappiness. Maka dari itu mari mencoba menjadi manusia yang gak dikit-dikit nyinirin keputusan orang untuk bahagia dengan caranya! Mari bahagia dengan jalan hidup yang kita pilih sendiri. Semoga kita selalu bisa seperti itu ya, amin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s