Ikhlas: Kenapa Susah Ya?

soal-ikhlas

Perdana untuk tulisan ini aku mau sok’-sok’ an ngasih blog graphic dari Canva.com ah biar gaya heuheu. Btw, untuk yang baru tahu situs ini coba buka deh, semenjak diperkenalkan Siti aku udah gak pernah buka-buka lagi Corel Draw karena si Canva ini udah kayak kantong ajaib Doraemon versi perdesainan. Mau cari template CV, surat, undangan, sertifikat sampe label harga semua lengkap! Kebetulannya lagi hari ini aku sibuk ngulik-ngulik bikin CV di Canva yang pada akhirnya mengantarkanku pada tulisan ini.

Pengalaman hari ini bener-bener membuatku berpikir betapa susahnya jadi manusia yang ikhlas, ridho, gak punya maksud aneh-aneh deh sama Allah.

Ibarat sudah jatuh tertimpa tangga banget, entah kenapa aku gak pernah lancar ngurus-ngurus hal berbau akademik. Katakanlah, syarat sidang usmas, syarat sidang akhir dan yang terbaru ngurus ijazah. Bener-bener sial. Temenku bisa sekali tokcer syarat-syaratnya diterima sedangkan aku meskipun udah nyiapin dari malem ujung-ujungnya salah lagi dan bahkan terlalu konyol sama gak akal banget salahnya tuh.

Kadang pengen ngejerit: KENAPA SIH GAK PERNAH LANCAR? KENAPA BANYAK HAMBATAN?? 

Aku benci selalu dihadapkan sama situasi serba kepepet dan banyak halangannya kayak yang kemarin-kemarin aku alamin. Dan tadi saat aku udah niat banget ke Dunkin buat bikin dan ngirim CV dari pagi, laptopku lemot, aplikasi background eraser yang aku cari kacau semua, byaaar! Waktu berlalu dengan cepat dan sampe jam dua aku belom beres rapihin urusan aku.

Disitu aku mau nangis dan kesel sama Allah, aku ngerasa dipermainkan dan diperlakukan gak adil. 

Tuh, kenapa susah banget ya buat ikhlas? Saat Allah ngasih cobaan kecil kayak gitu aku langsung kecewa dan marah. Tapi saat ada kebutuhan aku selalu kenceng berdoa ke Allah dan janji untuk terus memperbaiki diri. Tapi diuji dikit gak suka, tipikal manusia kebanyakan.

Kadang aku lupa kalo kesusahan yang aku dapet sebenernya gara-gara aku sendiri juga sih. Waktu mau sidang aku bolak-balik ngurus syaratnya karena salah mulu itu ya karena emang aku ngedadak dan gak mastiin info yang simpang siur. Waktu salah ngurus syarat ngasih skripsi ke perpus ya itu karena aku gak bener-bener seksama pas baca instruksi di fotokopian. Dan pas tadi aku kerepotan ngurus CV ya karena aku juga ngedadak bikinnya. Dalam hati mikir, sanggup bikin CV doang dalam sejam padahal banyak yang harus dipikirin di dalemnya, dan aku milih ngerjainnya ngedadak.
Abis inget itu aku mikir, semua uang yang kebuang gara-gara salah ngeprint sama kue kadaluarsa yang kemarin aku beli aku anggap sebagai teguran kalo aku mesti intropeksi diri.

Jadi mikir, mungkin kadang-kadang nasib sial itu kita sendiri yang bikin ya? Tanpa sadar, keteledoran atau kemalasan ini yang bikin urusanku gak lancar. 

Tapi aku seringnya nyalahin takdir, kecewa kalo ada hal yang gak berjalan sesuai dengan harapan. Masih susah untuk ikhlas sama ketentuan-ketentuan yang diberikan Tuhan dalam kehidupan. 

Padahal ciri-ciri orang munafik yang kaya gitu bukan sih? Yang saat dikasih kebahagiaan bakal terus meminta pertolongan ke Allah dengan sungguh-sungguh tapi langsung balik gak puas plus mangkir dari Allah kalo dikasih cobaan? Naudzubillah.

Semoga aku, kita bisa terus belajar jadi orang yang ikhlas dan berprasangka baik sama semua keputusan-keputusan yang diberikan Allah ke hidup kita ya. Amin!

.

.

.
*sudah ditulis lama tapi baru pengen post sekarang*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s