December: Sanity

Jujur agak takut menulis perasaan ini di pertengahan bulan Desember. Entah kenapa kadang aku terlalu percaya sama sugesti “Apa yang kita tulis suka jadi kebalikan” haha, apalagi bulan November lalu. Saat aku menulis perasaan aneh soal gak pengen-pengen amat cepet lulus Allah langsung memutarbalikkan pemikiranku dengan membuatku tahu kalau dosen pembimbing utamaku akan pindah ke Jerman pada Januari. Aku yang tadinya tenang, bahkan malah menonton ulang HIMYM dan jajan 2 Broke Girls di Kingkong langsung ketar-ketir stres gak bisa tidur memikirkan skripsi yang masih mandek. Hasilnya aku pun mengebut mengerjakan semua PR skripsi itu dan percaya atau tidak percaya aku mengerjakan bab empat dalam sekali duduk dari pagi sampai malam. Emang kayaknya aku baru bisa kerja kalau ada tekanan atau deadline hehe. Hasil lain dari kejadian di atas adalah aku menghapus tulisan soal gak pengen-pengen amat cepet lulus itu. Mungkin aku takabur ya hehe makannya kena tegur. Tapi kalo aku gak tau dosen aku itu bakal pindah mungkin sekarang aku masih leyeh-leyeh aja.

November lalu tuh kayak benang kusut. Aku dikasih sekitar dua mingguan sama dosenku buat beresin skripsi ampe bab lima sementara aku baru ngerjain kasar dan mentahnya banget sampe bab empat. Awalnya aku mikir ini bakal lancar-lancar aja dikerjain, eh gak taunya semakin dilihat dan semakin dikerjain baru ketahuan deh hal-hal gak sreg di skripsi aku. Jadi bisa dibilang dua minggu yang dikasih dosen aku itu abis dipake mikir, dipake ngerumusin ide penelitian aku karena nemu banyak hal yang gak sreg. Tapi Alhamdulillah Allah membuka otak aku biar bisa mikir hehe akhirnya sedikit demi sedikit ada jalan terang dalam ngerjain skripsi ini. Yah, apa daya niat milih penelitian yang gampang aja ternyata masih ada aja ya susahnya. Jadi pengerjaan skripsi ini gak mulus-mulus amat seperti yang aku harapkan.

Nah Desember, aku udah agak waras (dikit). Soal jerawat, aku udah mulai gak memusingkannya. Soal target wisuda, aku udah mengubah target yang penting semua ini harus udah di acc/atau beres sebelum dosenku pindah, soal wisuda Februari atau Mei gak apa-apa. Soal rencana olahraga atau diet lagi, aku gak mau memaksakan diri banget, ya kalo gak sanggup ya udah gak usah dulu. Ya dikit-dikit aku mulai mengumpulkan kewarasanku di bulan ini. Bener-bener sedikit demi sedikit. Rasanya si kerjaan skripsi ini pengen cepet beres tapi bukan hanya biar cepet lulus atau wisuda tapi karena aku mau gak punya pikiran yang membebani kayak gini lagi. Amin. Semoga semua temanku yang sedag ada di tahap ini segera menemukan kedamiannya secepat mungkin juga haha. Amin, amin.

18 Desember 2016

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s