Review: Money Monster (2016)

 

 

onesheet
credit: sonypictures

 

Bayangin, suatu hari kamu lagi diem di rumah dan memutuskan buat nonton TV sama adek, Ibu atau Bapak kamu atau ya siapapun dan tiba-tiba kamu kepincut sama sebuah stasiun TV dimana Mario Teguh biasa bersemayam menyebarkan petuah-petuah bijaknya. Kebetulan tema yang lagi diangkat sama Mario Teguh pada hari itu sendiri adalah soal cinta, topik yang lagi seneng-senengnya kamu omongin, padahal sehari-harinya kamu jarang banget nonton TV tuh jadi deh kamu mantengin acara itu ampe beres.

Dan dengan cara bicaranya yang super memotivasi, kamu yang kemaren-kemaren ragu buat ngelamar pacar jadi 100% yakin buat segera melamarnya, because like Mario Teguh said, kenapa juga kalo cinta mesti ditunda-tunda? Eh tapi, ajaran si Om rupanya gak membuahkan hasil yang manis pas dipraktekin langsung. Alih-alih mewujudkan imajinasi nyusun rencana pernikahan ini dan itu karena yakin si pacar bakal ngeiyain, kamu malah harus menahan rasa kecewa yang berat lantaran pacar kamu menolak ajakan nikah tersebut dan yang ada malah mutusin kamu.

Ngerasa gak terima sama apa yang udah Mario Teguh ajarin di TV kamu pun ngerencanain buat menyabotase acara Golden Ways pas lagi siaran langsung dan tanpa ragu bikin rencana super matang buat masangin bom di badannya si Mario Teguh. Semata-mata buat nanya “Kenapa lo mesti ngomongin soal ajakan menikah di hari pas gue lagi nonton acara lo siiiiiiiih?” Sounds crazy, rite?

Begitu kira-kira pick-up story Money Monster, film yang barusan aku tonton sesampainya di kosan. Agak gokil sih ceritanya, kepikiran aja gitu ya bikin cerita dengan satu setting tempat aja yaitu sebuah studio acara televisi dan yah gak tau kenapa aku langsung ingetnya sama Mario Teguh buat bandingin sama film ini haha padahal beda banget ama apa yang ada di Money Monster.

Di film ini, si presenter yang dimintai pertanggungjawaban sama si penontonnya adalah adalah Lee Gates (George Clooney) host dari Monster Money, macem acara finansial yang bahas info pasar saham terkini, tips-tips investasi gitu. Dan seperti hari-hari biasanya, Lee syuting program itu dibawa arahan produsernya Patty (Julia Roberts) dengan gaya yang flamboyan dan lebay layaknya host-host yang suka jualan “produknya” dan yah bisa dibilang gaya pembawaan dia gak serius-serius amat deh.

But then, di tengah-tengah pas syuting itu datenglah Kyle (Jack O’Conell) yang nyamar sebagai delivery guy dan tanpa tendeng aling-aling langsung menyandera si Lee dan ngancam si produser kalo apa yang dia lakuin gak ditayangkan secara live he’s gonna kill Lee.

Whoa, and it starts since the first 10 minutes of the movie so guess what sebagian cerita film berjalan hanya di studio acara tersebut. It has a promising and interesting pick-up story actually, aku jadi dibuat bertanya-tanya apa yang bikin si Kyle ampe ngerasa perlu banget nyamperin si Lee langsung, dan.. kenapa langsung si Lee gitu?

Ternyata si Kyle adalah salah satu dari jutaan orang yang ngeinvestasiin semu duitnya ke Ibis (perusahaan saham yang sempet diagung-agungkan Lee di acaranya) dan dia kehilangan ratusan juta rupiah lantaran si Ibis itu secara mendadak bangkrut. Jadi si Kyle seolah-oleh minta pertanggungjawaban dari Lee yang dia anggap sebagai a bullshit host alias pengajak orang-orang buat investasi di Ibis gitu (iya sih emang pas ngomongin si Ibis di acaranya itu, si Lee meyakinkannya lebay banget).

Di tengah situasi yang semakin menegangkan itulah, Lee sama Patty jadi mesti berusaha keras buat ngebongkar apa yang sebenernya terjadi sama bangkrutnya Ibis buat ngejawab pertanyaan Kyle dan berjuta-juta orang lainnya yang udah keburu investasi di perusahaan tersebut.

Jujur, awalnya aku kira film ini bakal serius banget ceritanya, gak taunya agak kocak sih. It shows that Kyle it’s only a 24 years old man who lost his money and wondering “how” and “why” bukan sebagai cowok yang berniat buat ngejahatin si Lee dan mati-matian nagih uangnya kemana.

Tapiii film ini agak lebay sih kalo menurut aku. Momen saat si Lee minta seluruh penonton TV dimanapun buat beli saham Ibis biar harganya naik, so uang si Kyle dan investor lainnya bisa berangsur-angsur pulih dan dia bebas dari sanderaan Kyle? Buset lebay dan maksa biar emosional mendadak banget hehe. Momen saat Patty ujug-ujug dapet semua bukti kejahatan si CEO Ibis dan nayanginnya di TV juga lebaaay. Tapi yah namanya juga film, aku sih menikmati-menikmati aja nonton film ini karena gak pake mikir banyak hehe. Ya, ini emang tipikal-tipikal film yang cocok buat mengisi waktu senggang sekaligus memanjakan kamu-kamu yang doyan George Clooney si pria pemegang paham ajaran “makin tua makin ganteng” ini hihi.

*sudah ditulis sangat,sangat,sangat,sangat lama*

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s