I’ll Cut The Hook

Honesty is tough, but in the end it is the far kinder alternative – Robin

Buat beberapa orang yang kenal baik sama aku pasti tau banget kalo aku sangat, sangat, sangat benci dan sebisa mungkin menghindari konflik. Literally anti-conflict person banget karena sampai rela mengalah, dicurangi atau direbut haknya beberapa kali demi menghindari konflik.

Sebut saja pas aku ditagih uang denda perpus padahal aku gak telat balikin, saat uang kembalian angkot kurang aku males ngomong, saat mbak-mbak Indomaret main ambil kembalianku -walaupun dua ratus perak doang- dan aku yang takut ngomong karena takut dikira itungan, saat tempat duduk di Damri direbut, saat pulsa gak masuk dan males ngomong, saat aku dipaksa ngerjain sesuatu in the name of ga enak padahal orangnya mah masa bodo nyuruh-nyuruh , duh intinya, pokoknya aku benci konflik. 

Untuk beberapa kondisi kayak di atas aku milih ngalah ajalah, agak beda urusannya kalau lebih berat pasti aku bakal memperjuangkan hakku. Tapi pada dasarnya (dan seringnya) aku memang gak mau terlibat konflik.

But yesterday is different. Untuk pertamakalinya dalam hidup aku melakukan konfrontasi terhadap seseorang secara blak-blakan banget. 

Aku udah lama dibilangin beberapa orang terdekat buat ngomong jujur aja sama orang ini, soal beberapa ‘perlakuan’ dia yang membuatku kurang nyaman. Tapi aku gak pernah tega, aku takut bikin orang ini sakit hati.

Jadi walaupun sempet bikin aku kesel dan gak habis pikir sama beberapa omongan orang ini aku masih nahan diri buat gak ngomong jujur. Cukup lama, setahunan.

Sebenernya dibilang mengganggu banget sih nggak ya, yang jadi masalah adalah aku takut ini bakal jauh lebih complicated.

The thing is (based on pengakuan dan beberapa hal yang dilakukannya) orang ini sempet suka banget sama aku. Duh mau diceritain awalnya mah panjang banget. Intinya setelah lulus SMA pun orang ini masih suka chat ngajak ngobrol.

Awalnya ya biasa aja aku tanggepin, tapi lama-lama yang aku tangkep ini anak jadi rada ganjen (u know what i mean?) gimana ya, kayak sekali aku baikin dia jadi ngomong yang aneh-aneh kayak tiba-tiba ngechat bilang aku cantiklah (ujug-ujug banget), pengen aku ke wisuda dia yang ada di luar kota nun jauh disana itulah, I mean maksudnya apa? Udah jelas-jelas dulu aku bilang ke dia (beberapa kali malah) kalau jangan aneh-aneh lagilah chat sewajarnya dan seperlunya karena yang aku tangkep dia kayak ngarep yang lain-lain.

Sebutlah aku kegeeran, bisa aja emang anak ini bener-bener hanya ingin aku jadi temen deketnya but the history speaks: He clearly has some feeling for me.

Maksudku dengan sejarah seperti itu normalkah seorang teman tiba-tiba ngechat, bilang kamu cantik banget, TEPAT setelah beberapa jam sebelumnya aku ganti foto profil yang GAK dishare ke publik?

Go blame me, bilang aku kegeeran or over thinking tapi satu hal yang jelas history antara aku sama orang ini bikin aku gak bisa ngeliat dia PURE sebagai teman yang cuma pengen nanya kabar biasa.

Can you imagine even when I was in highschool he once text me “I miss your smell?”.

How did u expect me to react when about a month ago he do that sort of thing again? I can never see this kind of treatment as a normal things friend say.

Lalu apa yang akhirnya membuatku memutuskan buat bicara blak-blakan? Dua hari yang lalu orang ini ngechat tengah malam (seperti yang udah-udah) ke aku. Saat liat chat itu aku rasanya pengen bilang.

“No. Enough”

Gak bisa kayak gini terus karena apa? Karena aku kasian. Dari pertama kuliah which mean FOUR years ago orang ini masih suka nyari-nyari aku. Duh, susah deh mau bilang dia emang pure nanya kabar aku tuh cuma sebatas nanya kabar!

Aku kasian dan merasa demi kebaikan diri dia sendiri biar bisa stop and move along ya harus ngomong. Akhirnya aku utarain semuanya. Aku tanya berkali-kali soal maksud lain dia suka chat itu apa karena aku gak mau maen ngejudge juga sebenernya. Takut aja sebenernya dia punya pertimbangan lain untuk menghubungi aku.

But I dont know if he’s too afraid or what he simply say he only want to ask my day, nothing more. 

The funny thing is dia malah bilang aku sentimental. What? Dia mikir aku ngomong kayak kemaren sambil emosi meledak-ledak atau ampe nangis nginget-nginget dia gitu? ASLI KESEL BANGET! Karena dia juga dulu pernah ujug-ujug ngucapin selamat lebaran sambil minta maaf udah pernah bikin aku nangis pas SMA? Ya ampun ge er banget.

Tau gak, aku dulu pengeeeeen banget nulis soal ucapan lebaran itu di blog tapi gak jadi karena aku takut orang ini malu aku bilang kegeeran.

Selama ini yang bikin aku nahan-nahan buat gak ngomong ya itu, karena gak mau nyakitin aja. Lha tapi orang ini kok bisa kegeeran banget ya ngomong maaf aku bikin kamu nangis? (Sori kalau salah tangkep, tapi waktu main truth or dare pas SMA dan nangis itu aku sama sekali bukan nangis gara-gara situ) dan ini bilang gue sentimental?? DAN ITU EMPAT TAHUN YANG LALU WOY HERAN MASIH DIINGET-INGET?? Kesel udah dibaikin tapi kok kayak playing victim gitu, bener-bener gak nyadar apa udah bikin aku gak nyaman? Huft.

Habis chat itu, aku langsung dengan tegas buat nyuruh dia berhenti hubungin aku lagi. Sesuatu yang harusnya udah aku lakuin dari dulu-dulu karena ternyata things getting weird and complicated kalau aku terus berkrompomi.

Aku gak tau apa yang dia pikirkan, apa aku jahat, tega atau apa. Tapi semoga suatu hari dia bisa tau dan sadar kalau yang aku lakuin memang bener-bener pure demi kebaikan dia sendiri. 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s