‘Let it Be’, The Best Way to Surviving Life

No matter how hard I try and push my self to not over thinking or to lower my expectations, I still can’t control this feeling in a certain way. I mean, I’m a human. I have feeling. I can’t always control them.

Begini, aku percaya aturan main hidup itu suka lucu. Saat aku overthinking parah biasanya hidup malah ‘ramah’ sama aku. Apa yang aku takutkan gak kejadian. Kayak waktu aku boong ke SBA buat ngambil undangan wisuda duluan aku deg-degan parah takut ketauan boong sampe-sampe nyuruh Cendi buat pura-pura chat aku sebagai orang yang mau ngewawancara kerja aku sebagai alasan. Tapi lantas apa yang kejadian? 

Undangan wisuda itu dikasih langsung tanpa banyak pertanyaan dari petugas SBAnya.

Lalu, saat aku bener-bener gak ngarep alias set my expectation low hal-hal gak terduga pun terjadi. Niat hanya iseng isi-isi waktu luang nulis di beberapa media yang ada malah dikasih trial sebulan segala entah itu tujuannya apa juga.

Disaat aku overthinking, hal yang aku takutkan gak kejadian.

Disaat aku ngeset ekspektasiku serendah mungkin, hal-hal amazing malah kejadian.

Tapi pertanyaannya, bisakah kita selalu ngatur hidup seperti itu? Bisakah saat aku tau hal-hal itu aku malah jadi ‘mencurangi’ hidup?

Bisa aku terus-terusan sengaja mikir gini?:

Saat mau bohong aku sengaja overthinking aja deh biar ntar hasilnya malah indah-indah aja? 

Saat ditawari suatu pekerjaan aku pun sengaja gak ngarep banyak-banyak sambil diem-diem ngarep “Ah semoga dengan low expectation gini kaya dulu lagi yang ada malah dapet rezeki gak diduga-duga!”

Bisakah hidup terus-terusan diatur sedemikian rupa kayak gitu?

Gak bisa.

Apa yang aku alami dulu-dulu cuna hoki belaka. Aku yang gak diapa-apain sama SBA, aku yang tiba-tiba disuruh trial nulis sebulan. 

Semua itu cuma kebetulan. Lantas aku melakukan cocoklogi dengan bilang “Oh kalo overthinking malah gini.. Oh kalo aku ga ngarep-ngarep ternyata jadi gini..”

Emang iya hal-hal kaya gitu kejadian, cuma buat jadiin itu pakem, aturan buat “mainin” hidup ya gak bisa.

Aku gak bisa dengan sengaja banget overthinking atau set lower expectation demi mencapai tujuan yang aku mau karena hidup gak bisa selalu dicurangin kayak gitu. Bad thing happens, good thing happens. Dan aku bermain bersama aturan-aturan itu. Mungkin kadang lolos kadang nggak. Kadang jalannya mulus kadang nggak.

Tapi aku belajar, hidup gak bisa dikontrol kayak gitu karena manusia itu punya perasaan, perasaan berharap yang sebaiknya dilepasbebaskan saja jangan terlalu ditekan.

Normal kok manusia ngarep. Manusiawi kok kalo kita diem-diem pengen hal-hal baik terjadi sama kita.

Karena (sedihnya) hidup gak bisa dicurangi melulu sama logika ini dan itu. Aku rasa, hal yang malah membuat aku, kamu, kita ‘survive’ sampai sekarang ya karena pada akhirnya menjalani hidup dengan mengalir apa adanya. Berusaha berdamai dengan segala tantangan dan kelucuannya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s