Bye Lumpia

Barusan.. Untuk pertama kalinya dalam hidup aku melampiaskan rasa marah sama penjual makanan tanpa pikir panjang. 

Aku kesal gak tau kenapa. Rasanya sebel aja. Dongkol. Jengkel. Huft!

Barusan aku memutuskan untuk beli lumpia basah di depan kosan Mumut. Aku tau sih si ibu ini emang rada lelet tapi karena kemaren-kemaren beli lancar aja yaudah aku memutuskan buat beli.

Posisinya saat beli, hanya ada aku dan seorang teteh-teteh.

Sehabis mesen aku pun duduk dan main HP.

Tapi kok pas aku lihat, dua orang yang baru datang dan duduk di sebelah aku diladenin duluan ya?

Eh, eh kok cewek sama cowok yang baru dateng tadi diladenin duluan juga?

Pas aku tegur ibunya soal pesanan aku dia cuma nengok kayak linglung gitu.

Oke, aku masih sabar.

Eh, eh tapi kok abis itu dia malah bikinin punya orang lain lagi sih?

Disitu aku masih nungguin karena takutnya abis ini bakal dibikinin.

Tapiiiiiiii

Saat si ibu udah mecahin dua telor buat bikinin pesanan seblak orang lain aku langsung berdiri dan pergi.

Untuk kali pertama dalam hidup aku gak peduli.

Aku gak mikirin nasib dia.

Aku gak mau tau pesanan aku ntar keburu dia bikin.

Aku gak peduli dia nenek-nenek.

Aku cabut dan gak mau kesitu lagi.

At least buat beberapa bulan ke depan.

Dan aku ga nyangka bisa tega kaya tadi.

Huft.

Ya udahlah ya?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s