Bersembunyi di Balik Mecin

Oke, ini bukan cerpen soal seorang gadis yang kabur dari kejaran orang tuanya buat cepet nikah dan bersembunyi dibalik gundukan mecin. Ini cuma curhat receh aku pada umumnya.

Dulu, lupa kapan tepatnya aku pernah baca cerita di majalah Bobo soal seorang juru masak yang dikenal jago bikin masakan enak. Orang-orang bertanya apa resep rahasianya dan si juru masak pun memperlihatkan bongkahan berwarna putih. Sirik dengan pencapaian si juru masak, seorang juru masak lain yang frustasi karena masakannya gak pernah enak mencuri bongkahan putih tersebut. Besoknya ia pun mengundang semua orang mencicipi masakan yang udah ia tambahkan bongkahan putih tersebut.

Sayang, bukannya jadi enak masakan si juru masak malah pahit dan bikin orang mual-mual. Oh, rupanya bongkahan putih yang ia masukkan ke masakannya itu adalah garam. Pantas aja masakannya jadi gak enak karena dia memasukkan seluruh bongkahan garam tersebut.

Walaupun gak terlalu mirip, pengalaman yang mau aku ceritain ini rada-rada nyambung sama cerita di atas. Pengalaman makan dengan ‘juru masak’ yang selalu menaburkan bumbu penyedap alias mecin ke masakannya biar jadi enak.

Belakangan ini aku lagi suka beli soto ayam depan kostan Mumut. Tapi, entah kenapa setelah dirasa-rasa si sotonya itu gurih keasinan gitu. Enak tapi asin banget. Akhirnya kemaren aku beli lagi dan minta gak pake mecin. 

Dan, wow. Rasanya hambar. Gak ada rasa gurih kayak kemaren-kemaren. Yang ada hanya rasa kaldu soto yang tipis. Enak tapi gak gurih. Ada rasanya tapi gak nendang.

Lantas aku jadi mikir,

“Jangan-jangan yang selama ini bikin soto dia enak ya mecin? Bukan kuah soto yang murni bikinannya itu?”

simbok.com

Lalu pengalaman makan soto ini juga jadi bikin aku inget sama kejadian-kejadian yang dulu. 

Waktu beli cuankie sebrang Dunkin ada ibu-ibu mesen dua porsi cuankie buat dibungkus dan dua porsi buat dimakan di tempat. Aku yang lagi duduk sambil nunggu mau mesen juga dengan jelas denger kalo si ibu pesen cuankienya jangan ada yang pake mecin. 

Tapi, ndalah. Selepas si ibu duduk nunggu pesenannya dibikin aku melihat sendiri si Abang diem-diem masukin sedikit mecin ke pesenan si ibu.

Masa iya gak PD sama rasa original masakannya sendiri dan tergantung banget sama mecin? 

Begitu pikirku.

memesuper.com

Pernah juga waktu beli soto Nayla deket Batu Api si Aa’nya diem-diem masukin mecin padahal aku jelas-jelas bilang ga usah.

Trus waktu makan seblak depan aku lihat si ibu gak tanggung-tanggung masukin dua sendok kecil mecin dan sesendok kecil garam.

Gurih? Iya dooong.

Hmm gak heran semua makanan di atas enak dan bikin nagih hehehe.

Mecin rupanya bikin beberapa pedagang makanan ciut buat menonjolkan rasa asli makanannya. Mecin rupanya berfungsi sebagai amunisi penting buat bikinin masakan mereka kerasa enak buat dihidangkan.

Sekarang pertanyaannya, semua orang yang doyan ngantri makan Soto Nayla, Soto Segar, cuankie ama seblak kayak di atas berarti beneran kesengsem sotonya apa gak sadar udah ketipu ama mecin ya?

*toyor diri sendiri*

Advertisements

2 thoughts on “Bersembunyi di Balik Mecin

  1. Apalagi kalau makan mie ayam tanpa mecin. Pasti beda banget. Mecin memang sdh menyatu dg makanan jajanan sehari2. Paling aman masak di rumah mbak Firda. πŸ™‚

    Salam kenal.

    1. Betul Mas, kalau mau lebih sehat ya masak sendiri. Tapi tetep aja tanpa mecin memang kurang nendang πŸ˜…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s