Soal Sibuknya Hari Ini

Tepat sepuluh menit yang lalu aku selesai menulis 15 artikel untuk kerjaan freelanceku. Kok banyak amat? Well, seharusnya hari ini aku nulis dua aja sih. Tapi mbak penulis satu lagi minta aku gantiin tugas dia nulis 3 artikel hari ini karena belom siap-siap buat ke Jogja besok.

Lha itu berarti kan cuma 5 artikel. Terus kok bisa jadi 15?

Jadi begini, dalam satu hari aku dan mba ini berbagi tugas menulis 5 artikel untuk si website. Kita ganti-gantian. Minggu lalu aku yang kebagian 3 dia yang 2 dan kini sebaliknya. Aku yang lagi kebagian jatah nulis 2 dan dia yang 3.

Tapi berhubung dia mau pergi, dia pun minta tolong mulai Sabtu besok sampai Sabtu depan (seminggu) untuk aku yang nulis lima artikel itu sendirian.

Well, aku nyanggupin karena sebenernya nulis 5 itu aku bisa-bisa aja sih insyaallah. Lagian kasian liat mbak ini kayak mumet. Selain kerja freelance yang ini dia juga kerja di situs lain dimana dia juga mesti nyetor 5 artikel sehari.

Eh tapi, yang tadinya dia minta tolong digantiin Sabtu besok, pas pagi-pagi si mbak ini WA minta tolongnya jadi hari ini.

Tadinya dia minta tolong ‘tambalin’ 3 tugas nulis dia yang bolong hari kemaren juga (jadi total minta nulisin 6 sama yang hari ini). Tapi aku ga nyanggupin. Soalnya aku juga mesti bikin 5 artikel buat hari Sabtu dan 5 artikel buat Minggu hari ini (karena aku gantiin dia itu makanya jadi 5).

Aku besok mau pulang ke rumah insyaallah. Sejak awal kerja freelance di tempat ini, khusus untuk Sabtu dan Minggu aku akan membuat artikelnya dari hari Jumat karena pas nyampe rumah aku gak mau kerja apa-apa.

Jadi singkatnya, aku rela bersusah payah nyicil belasan tulisan sekaligus dalam satu hari daripada harus menghabiskan waktu di rumah buat menulis. Dan di satu sisi lain aku memilih untuk terus komitmen gak pernah bolong nulis *pret*

Well, akhirnya si mbak bilang kalo dia bakal nulis 3 hutangnya yang kemaren sendirian dan hanya minta aku untuk gantiin yang hari ini. 

Karena aku nyanggupin, jadilah hari ini aku nulis 15 tulisan. Begitu. Bingung ya? Hehe ya intinya gitu deh.

Dibilang cape sebenernya biasa aja sih. Beda waktu aku megang beberapa job freelance lain. Rasanya mumet banget. Tapi kalo hari ini aku gak tepar-tepar banget. Bisa dibilang banyak diemnya dulu juga. Kayanya setelah diitung-itung aku efektif nulis 7 jam an. Sisanya internetan, makan dll. 

Jadi kalo ditanya “Lo sanggup bikin 15 artikel sehari dalam 2 jam?” Insyaallah aku sanggup.

Seeeee? Tantangan itu selalu membuat skill kita bertambah kaaaan? Huahaha *toyor diri sendiri*.

via buzzfeed.com

Tapi, selain mau cerita soal itu aku mau cerita soal ibu aku yang nelepon.

Beberapa jam yang lau ibu aku nelfon nanya kenapa aku gak pulang.

WHICH IS VERY WEIRD SINCE SHE NEVER ASK ME BEFORE.

Yup, aku jarang banget kontak-kontakan nanya kabar sama orang tua aku. Sejak ngekost aku seakan dilepasbebaskan begitu aja. Jarang banget ditanya kabar. Bahkan aku bisa ngitung berapa kali ibu aku nanyain aku semenjak awal kuliah.

Tiga kali.

Ya, aku ditanyain kabar sama ibu aku selama kuliah 4 tahun ini tiga kali doang.

Pertama, dulu random tiba-tiba nanya aku lagi apa.

(lagi apa)

((lagi apa))

(((lagi apa)))

Mungkin kamu bakal menganggap hal itu biasa aja. Tapi nggak buat aku. Bukan aku gak deket sama ibu aku tapi baik aku maupun ibuku bukan tipe anak ibu manja yang seneng curhat peluk2 gitu. Jaim banget deh.Makanya aneh kalo ditanya begitu.

Lha orang pas aku ke Santolo, Malang atau Jogja kemaren gak ada sekalipun nada dering telepon atau sms dari ibu aku yang masuk ke ponsel dan nanya apakah aku udah sampai dll.

Simpulan: orang tuaku terlalu cuek buat urusan begitu.

Jadi ya maaf-maaf aja nih kalo aku merasa heran ditanya gitu wkwk. Soalnya gak pernah sih.

Kedua, ibu aku tiba-tiba ngechat nanya kenapa aku gak pulang ke rumah bulan lalu. Udah gitu sambil marah nyuruh aku jangan main ke tempat yang aneh-aneh.

Haaaaaaaaah?? Aneh banget.

Padahal empat tahun aku kuliah aku gak ngabarin main ke A atau B pun biasa aja.

Gak ada yang nanya juga!

Apa ibu aku takut aku depresi terus bunuh diri gak ketaun gitu? Wkwk.

Aneh banget deh. Bukan kayak ibu yang aku kenal.

Daaaaan beberapa jam yang lalu nelpon. Nanya kenapa aku gak pulang.

Hmm, aku curiga ibu aku mikir aku selama ini gak diem di kosan tapi kerja diem-diem di antah berantah deh!

😆😆😆

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s