The First Writing

Bagi saya, selalu ada perasaan deg-degan yang bikin nagih setiap menunggu apakah hasil tulisan saya dimuat. Saya menyebutnya ‘The First Writing’ .

Sejak memilih jurnalistik sebagai pilihan jurusan kuliah, saya sudah berjanji sama diri sendiri harus bisa menerbitkan tulisan di media. Well, sebenernya ini gara-gara kakak saya sih. Sejak kuliah dia sudah aktif nulis dimana-mana, kerja sambilan sana-sini. Rasanya pengalaman kayak gitu lebih menarik buat saya ketimbang ikut banyak UKM sana-sini.

Itu sebabnya, sejak semester tiga saya gencar mencari media-media yang kiranya buka lowongan buat kontributor. Dari hasil iseng-iseng nyari itu saya akhirnya jadi kontributor di dua media. Yang satu media musik di Malang dan satu lagi media lifestyle anak muda di Jakarta. Yang satu bertahan sampai saat ini dan saya resmi masuk staf redaksinya dan satu lagi bubar di tengah jalan karena si empunyanya labil gak jelas.

Walaupun si media tempat saya jadi kontributor itu media indpenden alias gak gede-gede amat, rasanya menyenangkan aja punya pengalaman bekerja dengan orang-orang yang terpaut jarak.

Plus, lumayan jadi gak perlu beli tiket kalau ada acara musik/ konser di Bandung huahaha.

Sejak menulis di dua media itulah saya jadi familiar sama perasaan excited sekaligus cemas menanti apakah tulisan saya dimuat. Hampir setiap jam setelah saya kirim tulisan ke editor, saya pasti ngecek HP.

Dan saat melihat si tulisan udah mejeng dengan cantik? Perasaan saya pun langsung berbunga-bunga.

Perasaan yang sama selalu saya alami setiap saya menulis sebagai anak magang/freelancer. Yuuuup, bagi saya yang paling bisa memberikan perasaan ‘The First Writing’ itu ya pas kerja beneran.

Saya masih ingat, dua hari pertama magang di salah satu media populer di Indonesia tulisan saya dicontreng semua alias gak ada yang dimuat. Rasanya ketar-ketir, bingung setiap liat editor. Mau nanya apa yang salah tapi takut. Duh pokoknya ngerasa bego banget.

Makanya pas beberapa hari kemudian liat tulisan saya akhirnya diangkat saya bener-bener legaaaa banget. 

That momen of pecah telor tho’!

Perasaan itu kembali muncul saat saya bekerja freelance untuk sebuah perusahaan startup. Saya nelfon pacar karena deg-degan tulisan kok gak dimuat-muat.

Eh, pas besoknya ngeliat tulisan udah ditandain warna hijau hati pun langsung lega.

.

.

 

.

Gitu aja terus.

Deg-degan, ‘momen pecah telor akhirnya datang’, lalu gak terbebani lagi deh pas nulis.

Itu juga siklus yang lagi saya alami akhir-akhir ini. Total ada tiga job freelance yang saya ambil sejak lulus dan semuanya selalu sukses ngasih perasaan ‘The First Writing’ itu.

Ini bukan hanya soal urusan ingin tulisan dimuat, tapi ini soal hasil kerja saya. Kalau gak dimuat berarti ada yang salah dong? Nah, saya paling takut mikirin kalau hasil tulisan saya mengecewakan. Jadi waktu dimuat itu kayak pertanda gak ada yang salah sama tulisan saya.

Eh, atau sebenernya ada salah-salah tapi udah dibenerin sama editornya hehe.

Saya jadi pengen nulis ini gara-gara akhirnya tulisan yang saya buat kemarin buat sebuah situs kecantikan dimuat barusan. 

Ya, Si ‘The First Feeling’ itu masih ada dan menari-nari di dalam pikiran saya!

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s