Where Have I Been?

Salah satu tujuan mengganti domain blog adalah agar aku terus termotivasi membuat blog ini hidup daaan… Yup, sampai Juli-Agustus lalu aku masih rutin menulis. Tapi dengan banyaknya perubahan yang terjadi selama beberapa bulan ini aku pun mulai kesulitan mencuri waktu untuk menuangkan pikiran ke blog ini. Mari kita rekap apa saja yang terjadi dengan hidupku selama 4 bulan terakhir!

Juni-Juli

Masa-masa gencar mengirimkan lamaran kerja dan ke Jakarta. Di bulan ini aku mulai dapet panggilan-panggilan interview. Ada dari salah satu media nasional yang uhm sejujurnya gak nyangka sih dipanggil, secara itu media berita yang aku tahu betul reporter-reporternya pasti minimal aktif UKM apa pas kuliah. Lalu sisanya aku interview di salah satu media online di Kebon Sirih yang ceritanya panjaaang banget (bakal aku ceritain terpisah). Intinya dua-duanya gak jodoh. Tapi di bulan ini aku dapet dua job freelance baru! Satu dari Zalora dan satu dari Sociolla (ini juga bakal aku ceritain terpisah).

Agustus

Setelah drama Jakarta, aku lanjut lamar kerja lagi dan alhamdulilah dapet dan kali ini kantornya di Bandung. Btw, bulan Oktober ini sendiri bulan ke dua masa probation aku, masih ada satu bulan lagi sampai probationnya abis. Kantor aku yang ini adalah kantor digital marketing yang baru dibikin setahunan. Di sini aku gak bikin berita atau artikel tapi lebih ke bikin konten yang dipengenin klien dan bikin skrip iklan. Walaupun awalnya bingung lama-lama aku mulai menikmati belajar soal dunia marketing dan branding di kantor ini.

Daaaan, tepat dari Agustuslah kehidupan baruku sebagai anak dewasa tanggung dimulai.

O9oob

Sejauh ini jujur aku merasa kewalahan. Kewalahan karena aku belum bisa menyesuaikan dengan gaya hidup yang baru. Rutinitas kerja 9 to 6 per day, lingkungan yang baru, orang-orang baru dan mengerjakan hal yang baru. Aku jadi harus mulai mikirin cara ngatur duit biar gak cepet abis karena aku sok-sokan mulai menolak dikasih duit dari orang tua (tapi kalo kepepet minta lagi sih wk) dan masih banyak hal lainnya.

Dengan kata lain, aku kesulitan menyeimbangkan hidupku!

tenorz

Aku jadi pengen makan malem terus padahal sih gak lapar cuma karena ngerasa udah menempuh jalanan yang macet aku merasa harus ngasih reward ke tubuh dengan makanan. Alhasil berat badan naik karena aku makan berat mulu sebelom tidur. Jerawat masih gitu-gitu aja kadang sembuh kadang banyak lagi.

Tiap ditelfon Riki bad mood karena udah capek dan jadi gak dengerin cerita dia hari ini apa, sholat jadi gak khusyuk alias ngerasa disconnected sama Allah, aku ngerasa udah capek duluan pas mau nonton film atau serial TV, aku ngerasa capek tiap mau nulis blog karena masih harus kerja freelance Sabtu-Minggu dan ngeposting konten salah satu klien tiap jam 9 pagi, pokoknya aku kesulitan menyeimbangkan kehidupan pribadi dan dunia kerja ini!

Rasanya muak banget liat badan yang makin gede, muka makin kucel tapi selalu gak bertenaga bahkan buat jumping jacks 30x. Rasanya takut banget liat duit di ATM karena baru satu minggu aku udah menghabiskan berapa ratus ribu. Rasanya susah banget menyesuaikan dengan semua iniiiiii.

tenor

Tapi.. dibalik semua hal baru ini aku juga mengalami banyak hal yang baik. Mulai dari rezeki yang gak henti-hentinya dikasih Allah yang kadang bikin takjub. Awalnya aku dapet voucher belanja yang gede banget dari Zalora karena tulisanku dapet page view tertinggi dua kali. Aku pun beliin voucher itu jadi sepatu dan dompet buat ibuku sama Hilmi. Lumayan banget kan? Kalau tertarik mau nulis di Zalora juga klik ini aja terus pake referal atas nama aku (Firda) ya! :p

Terus tiba-tiba Mbak Nadya, editor Sociolla nawarin aku jadi kontributor tetap di sana. Tapi dengan berat hati aku menolaknya karena aku gak sanggup megang kebanyakan job freelance. Apalagi yang pake kontrak karena biasanya ada target nyetor tulisannya berapa.

Nah,jadi sekarang ini aku hanya ngambil satu job freelance berbayar. Job yang mengharuskanku menulis 75 artikel sebulan. Berat? Banget. Karena aku tetep nulis Sabtu dan Minggu! Tapi demi nabung, aku terus berusaha menyelesaikan kontrak kerja freelance yang ini at least sampai bulan ini atau entahlah.

Simpulannya? Aku rasa keputusanku buat sengaja menunda nyari kerja selama 5 bulanan adalah keputusan yang sangat tepat. Abis lulus aku emang sengaja gak buru-buru nyari kerja. Selain karena bingung mau ngapain, mau jadi apa, aku masih mau sama temen-temen aku di Jatinangor. Masih mau terlibat bikin hadiah sidang Siti, Sumi, Aii, nonton Produce 101 ama Cendi, Mumut, Siti, nginep bareng Karin dan nganterin dia ke travel ama Cendi, ngasuh Ayas dan Seif selama mereka diem di Ciwidey dan masih banyak kenangan-kenangan lainnya.

Aku bersyukur dikasih waktu buat mengalami semua itu karena itu berharga banget. Aku rasa emang semua orang punya timingnya masing-masing asal mereka percaya sama apa yang mereka pengen lakuin. Dan sekarang.. di saat aku kesusahan buat menyesuaikan diri dengan ‘hidup’ yang baru ini.. aku percaya lama-lama aku bisa terbiasa dan gak membiarkan si stres ini mengganggu terlalu lama!

Semoga bisa!

Harus bisa!

Cheers, F

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s