Jakarta: Satu Tahun Setelahnya

*Ya ampun udah pengen nulis cerita ini sejak November 2016 tapi gak jadi mulu!*

Apa daya niat pengen bikin skripsi yang tidak mengaharuskanku pergi ke lapangan ujung-ujungnya pembimbingku tetep memintaku untuk melakukan wawancara. Aku bukan males ke Jakartanya sih tapi males ngurus-ngurus izin wawancara dsb tapiiiii salah satau bentuk #SkripsiMiracle yang aku alami adalah urusan wawancaraku lancar banget ternyata.

Iseng-iseng aku nge-add FB Mas Affan, produser BBC sekaligus penulis liputan mendalam soal Wahabi yang lagi aku teliti. Entah kenapa aku udah males ngurus izin wawancara ini lewat sistem birokrasi, apalagi abis kirim e-mail, mention, nge-DM si BBC gak dibales mulu akhirnya aku memutuskan buat nembak langsung orang yang mau aku wawancara.

Alhamdulilahnya, Mas Affan ini baik banget, fast response dan bahkan nelfon aku gara-gara aku lama ngebales WAnya dia! *yup dia langsung ngasih kontaknya pas chatting di FB*. Akhirnya aku janjian ketemu beliau di kantor BBC Indonesia yang letaknya deket Bunderan HI.

Jakarta, here I am agaaaaaain!

Terakhir aku bolak-balik Jakarta sendirian tuh tahun 2015 pas aku lagi magang. Dan tepat setahun kemudian yaitu bulan November aku ke Jakarta lagi seorang diri. Skripsi telah mengantarkanku ke kota yang sempat aku tinggali sebulanan ini.

Rasanya aneh naik Primjas lagi, rasanya aneh pas nyampe di deket Cililitan lagi, rasanya aneh pas naik angkot yang mau ke Kalibata, rasanya aneh karena aku udah cukup familiar, walaupun hanya hafal sekitaran apartemen kakak ku. Tapi rasanya pergi ke Jakarta ini sudah tidak semenakutkan tahun 2015 lalu, dimana aku masih meraba-raba jalan, tempat dan berbagai hal lainnya.

Lalu bagaimana Jakarta, satu tahun kemudian?

Perubahan yang cukup membuatku terkesima adalah ojeg di apartemen kakak ku. Ingat ceritaku yang ketakutan sama ojeg itu? Rupanya, setahun kemudian hampir semua tukang ojeg di apartemen ini jadi tukang ojek online!

Terus aku gak mesti sembunyi-sembunyi lagi kalau mau pesan gojek karena sekarang gojek bisa masuk sampai depan lobby apartemen! Perubahan kedua adalah KRL. Sebenernya ini pasti bukan hal baru buat orang Jakarta, cuma karena terakhir kali aku naik KRl ya tahun 2015 itu jadi aku gak tahu kalau beberapa stasiun KRL kayak di Sudriman udah gak pake sistem ngantri di loket lagi alias udah pake sistem e-ticketing.

Sisanya sama sih. Masih dapet gojek yang heboh ngajak ngobrol sana-sini. Panasnya masih sama. Macetnya masih sama. Sama seperti Jakarta satu tahun yang lalu. Pada akhirnya aku malah bersyukur pembimbingku nyuruh wawancara penelitian, karena sekali lagi aku berhasil mendorong jauh-jauh rasa takut dan berangkat ke Jakarta, ketemu pak Affan yang super baik parah dan sekali lagi menjajal Jakarta dan menikmati perubahannya.

5/3/17

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s