My Connected Dots #2

Setelah wisuda, aku mulai kena krisis jati diri plus post graduate syndrome alias galau memilih karier setelah lulus. Ada banyak ketakutan yang bikin aku agak ‘gila’ selama diem di Jatinangor pasca lulus.

Awalnya sih karena gak nyaman abis lulus masih diem enam bulanan di kosan dengan posisi orang-orang kosan tahu aku udah lulus. Walaupun mereka gak pernah masalahin tapi rasanya setiap ketemu tuh tatapannya kayak ‘Ngapain sih lu masih disini?”.

Eh tapi feeling-feeling itu munculnya beberapa bulan setelah lulus sih.  Soalnya abis wisuda itu aku masih selow banget. Gak mikirin nyari kerja sama sekali, bawaannya cuma pengen main, main dan main. Plus aku udah ikhtiar waktu kosong ini tuh mesti digunain sebaik mungkin buat nyari tahu apa rencana hidup setelah lulus. Kapok banget deh pas SMA milih IPA haha jadi aku lebih hati-hati dalam menentukan karier setelah lulus!

Singkat cerita, proses pencarian kerjaku pun penuh lika-liku. Ada momen dimana aku pilih-pilih bangeeet, momen idealis bangeeet, momen nangis disuruh kerja di agensi PR atas rekomendasi kakak yang ngasih beban lebiiih, momen stres parah karena gagal psikotes muluuu, momen nyerah asal pengen dapet kerjaaa mau apapun itu kerjanyaa, sampai momen yakin banget sama pilihan diri sendiri dan berani menolak. Campur aduk banget proses menentukan jalan hidup abis lulus ini.

Well, tadinya aku mau cerita panjang lebar soal feeling-feeling itu tapi udah lupa wkwk #ditundamulusih. Jadi, daripada tulisan ini gak jadi-jadi yaudah aku mau nyeritain proses pencarian kerjaku dengan ringkas aja okay!

Februari

Abis wisuda aku males banget cari kerja, pertama karena denial gak mau jadi orang dewasa dan kedua takut dapet penolakan. Tapi karena ngeliat orang-orang udah pada sibuk ngomong ina-itu soal kerja akhirnya aku pun ikutan aja ngelamar-lamar. Yup, pure ngeliat orang sibuk yaudah aku pun merasa harus ikutan sibuk aja. Nah, di bulan ini aku daftar ke sebuah media cewwk di Jakarta dan kantor BUMN di Bandung. Pas bikin CV buat ngelamar ini aku dibantu Cendi di Dunkin Donuts #ThanksCen!. Si media cewek gak pernah manggil aku interview sementara si BUMN manggil buat psikotes. Disitu aku merasa aneh dan ogah sih. Ogah karena takut keterima dan terjebak dengan kehidupan kantor yang membosankan #pedeabis. Haha, pokoknya di bulan ini aku masih polos dan gak tau kalau nyari kerja itu gak gampaaang. Barulah pas gagal psikotes aku tersadar kalau abis lulus tuh gak otomatis dapet kerja, jadi jangan belagu deeeeh~

Maret

Di bulan ini aku bertekad jangan dulu kerja full time biar masih bisa ikut nyiapin surprise sidang Siti dan teman-teman dekatku yang lain di Jatinangor. Pokoknya, goals aku di bulan ini adalah harus selalu ada buat temen dan jangan langsung cabut kerja ke Jakarta atau kemanapun itu. Nah, tapi aku pengen ngelakuin itu semua sambil kerja. Yaudah, aku cari-cari deh info freelance penulis.

Aku keluarin semua kata kunci, aku ubek semua website, forum kaskus dll dan aku nemu satu media online di Bandung yang buka lowongan freelance writer. Aku pikir “Wah, oke banget nih masih di Nangor tapi dapet kerja freelance buat nambah duit sama portofolio!”.

Singkat cerita, aku pun daftar dan dapet balesan e-mail di hari yang sama. Aku diundang interview di Cipaganti. Berangkatlah aku ditemenin Riki. Gak ada ekspektasi apa-apa deh pas interview. Tahunya, aku diterima dan ditawarin ikut probation buat jadi editor. Seneng sih, tapi aku cuma nulis di media ini dua bulan aja karena ngerasa gak cocok sama kontennya.

April

Meski udah keluar, aku masih kerja buat media itu. Jadi, media ini tuh semacam kantor digital marketing kayak kantor aku sekarang dan dia dapet klien dari sebuah aplikasi editing foto. Klien itu minta dibikinin konten artikel soal traveling setiap harinya dan aku ditawarin buat nulis. Bareng satu penulis lainnya, aku nulis 2-3 artikel sehari. Dan sampai detik ini aku udah mau setahun nulis disitu, insyaAllah Maret besok kontraknya beres.

Aku bersyukur banget kerjaan freelance pertamaku bikin aku dapet kerja freelance yang ini karena uanganya lumayan gede banget. Lumayanlah buat uang jajan selama aku belum dapet kerja full time. Di bulan ini aku juga nyoba lamar lagi ke si media cewek di Jakarta tapi tetep gak dipanggil #OkBukanJodoh.

Mei

Disini aku mulai gencar ngirim banyak lamaran yang lebih terencana. Ada ngelamar jadi content writer ke situs kecantikan di Jakarta dan iseng lamar jadi reporter di sebuah media online (tapi gak dipanggil karena emang gak buka lowongan haha). Nah, tapi si media kecantikan ini bales e-mail dan nawarin buat jadi freelance. Duitnya juga lumayan gede banget, aku dapet e-mail ini pas lagi main ama Riki di Citylink. Eh, tapi pas aku ngirim syarat-syarat buat jadi freelance si media ini gak ngabarin lagi hiks jadi gak lanjut deeh.

Juni

Juni itu bulan dimana aku sangat berapi-api mengirimkan lamaran dan memegang teguh prinsip ‘Grab Any Chance While You Can’ alias udah gak terlalu pilih-pilih kayak awal banget. Makanya, pas buka LinkedIn dan liat ada salah satu e-commerce lagi butuh kontributor fashion  langsung ngebut bikin contoh tulisan fashion dan ngirim beberapa jam setelah pengumuman itu dipost. Alhamdulilah, aku pun langsung dapet e-mail dan diterima. Walaupun gak dibayar, aku selalu mikir hal yang paling penting itu portofolio aku nambah dan nambah.

Nah, abis nambah kerja freelance ini aku lamar lagi ke  sebuah startup yang bikin aplikasi khusus info event-event. Posisi yang aku lamar adalah Content Writer Internship. Proses lamarnya agak ribet karena mesti ngisi banyak pertanyaan dulu. Oh iya, kenapa aku pengen magang disitu? Karena si startup ini punya cabang di Bandung. Aku berpikir kalo aku udah pernah magang di kantor dia di Jakarta kesempatan aku buat jadi full time di Bandung lebih terbuka lebar.

Abis lamar disitu, aku lamar jadi intern di startup gede yang ada di Jakarta. Itu lho startup yang bikin kamu gak perlu repot belanja kebutuhan rumah ke supermarket hehe. Nah, gak berapa lama setelah ngirim ini aku dapet e-mail buat interview tapi gilaaa dia nyuruh interview besoknya padahal aku di Bandung. Galau, aku pun cerita ke Cendi dan kakak aku. Kedunya menyarankanku untuk gak usah ngambil karena posisi yang ditawarin pun Customer Service Intern. Kayak gak ngerti juga ntar jenjang karier buat akunya gimana. Yasudah, akhirnya aku menolak tawaran itu meskipun si startup ini bagus banget. Continue reading..

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s