My Connected Dots #3

Juni

Masih di bulan Juni, aku lamar buat jadi reporter di sebuah media nasional ternama di Indonesia. Pas lamar ini mikirnya “Yaudahlah yang penting ngirim jangan suka negative thinking duluan” haha karena sebenarnya aku tahu rata-rata calon reporter disini tuh minimal aktivis atau aktif di UKM apaaa gitu pas kuliah. Intinya aku merasa gak qualified deh hehe.  Eh taunya…aku dapet panggilan buat interview tahap satu. Antara cemas dan excited sih.

Cemasnya karena takut terjebak dengan pekerjaan yang ‘gak aku banget’ haha. Jujur, aku gak mau jadi reporter politik karena anaknya gak suka dikejar deadline wawancara narsum yang susah dihubungin #AkuMemangBegitu. Tapi kakak aku bilang coba aja dulu gak ada salahnya. Well, berangkatlah aku ke Jakarta buat wawancara ini. Gak nyiapin apa-apa sih, cuma baca-baca berita aja. Berangkatlah aku ke daerah Palmerah sambil hujan-hujanan.

Pas nyampe sana ketemu beberapa temen kuliah yang wawancara juga. Dia cerita pas wawancara ditanya soal Ahmadiyah dan isu-isu berat lainnya tapi aku gak deg-degan sama sekali. Mungkin karena gak terlalu pengen juga ya? Eh, tapi ajaibnya aku dinterview redaktur yang baik parah. Dia malah ketawa-ketawa denger jawaban aku bahkan nunjukin foto teman kerjanya yang mirip aku #LifeisWeird.

Gak nyangka juga aku lulus interview dan masuk tahap psikotes. Tapi seperti yang sudah-sudah aku gagal di psikotes dan… nangis pas naik gojek haha. Masalahnya aku merasa bego gitu, aku merasa selalu bisa ngelewatin interview tapi gagal di tes-tes psikotes. Aku pun mulai mikir apa aku ada masalah kepribadian atau emang bego aja karena otaknya udah lama ga dipake mikir? Soalnya pas dulu SNMPTN tulis lawan sejuta umat Indonesia yang mau masuk PTN aja aku bisa lolos, aku bisa ngerjain soal TPA dll kenapa sekarang nggak bisa? Oke, walaupun sempet sedih akhirnya aku bertekad buat belajar soal-soal gini lagi. Aku bertekad buat gak gagal di psikotes lagi!

Eh, btw masih di bulan Juni, abis gagal di media ini aku lamar ke beberapa website travel or basically semua tempat yang lagi buka lowongan content writer dan…gak ada yang respon hiks.

Juli

Nah, di bulan ini keberuntunganku mulai bersinar lagi nih #Geleuh. Pas lagi buka e-mail aku lihat si Sribulancer lagi nawarin kerja freelance dari beauty e-commerce di Jakarta gitu. Oiya, FYI Sribulancer itu situs buat dapet kerjaan freelance, nantinya setiap pelamar mesti adu bid sama pelamar lain biar dipilih sama yang punya project.

Nah, pas liat e-mail itu aku langsung cari tahu sebanyak mungkin soal si e-commerce itu dan tanpa pikir panjang langsung ngelengkapin profil Sribulancer, bikin bio yang meyakinkan, CV baru dll. Pokoknya udah tekad banget mesti nawarin bid walaupun pesaingnya itu freelancer yang udah punya bintang lima semua. Dan…alhamdulilah kerja keras aku membuahkan hasil. Si empunya project alias e-commerce itu ngambil bid aku dibanding bid orang lain.

Mungkin karena harga yang aku tawarin murah juga kali ya. Tapi aku tahu kalau selama profil dan portofolio aku menjanjikan pasti aku bakal dilirik sama dia. Nah, sebagai pemenang bid aku disuruh nulis 20 artikel buat si websitenya ini. Oiya, aku langsung kontakan sama editornya via WhatsApp, enak deh dipantau dan dibimbing banget.

Semua proses pembuatan artikelnya pun gak asal, jadi aku belajar banyak. Oiya, sempet deg-degan sih pas nerima project ini karena rasanya jadi freelance yang dihire langsung sama klien gitu. Tapi Alhamdulillah, proyek ini beres meskipun aku masih harus nulis buat pekerjaan freelance lain. Oiya, dua bulan setelah proyek ini beres mbak editornya nawarin aku jadi kontributor tetap tapi aku tolak karena aku gak sanggup kerja fulltime plus megang dua freelance sekaligus..

Nah, nah..teruuuus abis si proyek itu aku dapet panggilan interview dari salah satu media online di Jakarta, tepatnya di Kebon Sirih. Ada yang tahu? Wkwk. Panggilan interview ini jadi satu-satunya panggilan via Jobstreet yang pernah aku terima dan well agak lama juga sih kayak udah dari kapan apply baru dipanggil 3 bulan setelahnya.

Nah, berangkatlah aku ke Jakarta tanpa ekspektasi yang aneh-aneh. Eh, tahunya nih proses interview HRD sama User aku berjalan baik. Bahkan abis tes psikotes aku langsung dipanggil buat ngomongin gaji dll. Sebenernya ngerasa janggal sih kayak cepet aja gitu tapi di satu sisi aku juga seneng kayak udah hampir diterima banget gitu. Eh tapiiii..meskipun udah nentuin tanggal masuk si HRD media ini gak ngabarin apa-apa lagi alias ilang begitu aja. Pas aku e-mail pun gak ada penjelasan atau apapun. Kesel banget karena bisa aja kan aku udah siap-siap buat pindahan ke Jakarta sementara ternyata dia gak jelas kayak gitu?

Agustus

Tapi ibarat kisah Ted sama Jeanette, sebelum ketemu jodoh beneran, kita bakal ketemu dulu nih sama ‘calon jodoh’ yang buruk banget. Dalam hal ini, abis dapet pengalaman gak enak dari media di atas aku langsung lamar ke sebuah kantor digital marketing di Bandung dan alhamdulilah diterima. Ceritanya, ada temen kuliah yang share lowongan content writer di sebuah agensi. Tanpa mikir panjang aku langsung bikin CV, portfolio dan surat lamaran baru yang udah aku kemas sedemikian rupa.

Dua hari kemudian aku dapet panggilan dari kantor ini. Aku pun ditemenin Riki buat wawancara ke Sarijadi. Pas nyampe di kantornya aku agak bingung gitu, abis kantornya itu ruko yang kalau dari luar gak keliatan kantornya sama sekali. Aku diinterview sama my soon-to-be-boss Ko Henry di lantai 3. Interviewnya gak lama dan aku langsung ditanya kapan bisa kerja. Aku pun bilang secepatnya daaaan…tanpa tes apapun aku langsung diterima. Bulan November lalu masa probition aku selesai dan aku resmi jadi karyawan di kantor ini sebagai copywriter.

Oiya, di hari pas aku diinterview itu aku dapet telefon dari si startup yang bikin aplikasi event-event itu. Mereka nanya apakah aku masih available buat magang dll. Lucunya, nama kantor aku sama nama startup ini mirip banget. Katakanlah nama kantor aku itu Idea sementara si startup itu Aide. Tapi itulah takdir, di hari yang sama aku dapet calon rezeki dari dua tempat dengan nama yang mirip.

Oiya, di bulan kedua probation aku di kantor digital marketing ini tiba-tiba aku dihubungin sama orang dari media yang jadi tempat pertamaku freelance. Dia nanyaaku udah kerja apa belum soalnya dia butuh Editor n Chief  buat media yang dulu aku keluar itu. Walaupun itu sebuah penawaran yang sangat menarik, aku menolaknya karena aku pengen ngasah ilmu di dunia digital marketing lebih jauh.

So, ya begitulahtotal tujuh bulan lamanya proses pencarian kerja ini berlangsung. Dan jika dilihat, semua proses ini tuh kayak titik-titik kecil yang membuatku ada di posisi ..yang sekarang. Misal, kerja freelance pertama aku yang nganter aku ke kerja freelance selanjutnya, lalu nyambung jadi portofoilo buat lamar si kerja yang A, yang B terus nyampe ke semua penolakan, pokoknya semua yang aku alami di cerita ini tuh yang bikin aku kerja di tempat yang sekarang.

Setelah melalui semua ini, aku percaya banget sama yang namanya ‘Trust your guts cause somehow it will connect your destiny in a certain way’. Lalu, habis merajut benang di titik yang sekarang ini kira-kira kemana lagi takdir akan membawaku pergi? I don’t really know but I’m excited to see what’s life gonna offering me for the next two, three or four years.

Cheers, F!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s